Blog berisi curhatan si lajang

Senin, 14 November 2022

TIPS MEMILIH TEMPAT DUDUK DI KA ARGO PARAHYANGAN EKSEKUTIF

Stasiun Kereta Gambir


Di tahun 2019, saya sendirian ke Bandung dengan KA Argo Parahyangan. Tahun 2022 ini, saya mengajak mama yang sudah berusia 84 tahun untuk ikut Bandung. Teman mengomentari kalau saya  nekat bener mengajak orangtua ke Bandung di akhir pekan. Mengingat Bandung sekarang sama ramainya seperti sebelum Covid. Akhirnya saya memutuskan untuk cuti hari Kamis hingga Jumat. Jadi, lumayan lah pas di hari-hari kerja dan pulang di hari Sabtu balik ke Jakarta. 

Yang jadi persoalan tentunya buat saya karena jarang banget traveling, apa ada lift ya di stasiun Gambir sama Stasiun Bandung? Saya iseng email ke CS KAI menanyakan hal ini. Jawaban dari mereka: bisa langsung meminta tolong pada petugas yang ada di tempat. Wah, jawabannya menggantung ya... Tapi, first thing first, mari pesan tiket perjalanan terlebih dahulu.

Seingat saya, kita bisa memilih tempat duduk yang diinginkan di dalam kereta. Tapi saat itu saya telah memesan tiket dengan rentang waktu yang lumayan jauh. Kali ini, tiket baru saya pesan kurang lebih seminggu sebelum tanggal keberangkatan. Sebenarnya bisa memilih mau duduk di mana, selama masih ada ketersediaan. Seperti pas saya pesan, kursi telah banyak terisi oleh penumpang lain. Jadi, terima pasrah saja. 

Tapi, saya mau tetap bikin catatan kecil nih, seandainya di lain waktu ada kesempatan pergi ke Bandung lagi. Catatan ini jadi rangkaian dari yang berikut:

Hotel Belviu

Hotel De Paviljoen Bandung

TIPS MEMILIH NOMOR TEMPAT DUDUK


Stasiun Gambir

Yang perlu diperhatikan kalau mau membeli tiket kereta adalah:


Pergi sendirian

Kamu tipe yang maunya foto-foto pemandangan dari jendela kereta api atau justru lebih memilih tempat duduk yang tidak dekat jendela? 

Tempat duduk yang dekat dengan jendela adalah bagian A & D. 

Jika kamu lebih suka dekat jendela, maka tempat duduk dengan pemandangan yang oke:

Berangkat dari Jakarta menuju Bandung; pilih tempat duduk bagian D.

Berangkat dari Bandung menuju Jakarta; pilih tempat duduk bagian A.

Saya jelas lebih memilih duduk dekat jendela, karena lokasi electric plugs ada di dekat jendela.


Pergi dengan manula dan bawa kursi roda.

Di perjalanan sebelumnya, saya mencoba juga beli tiket untuk kelas ekonomi. Dan buat saya sih kurang nyaman. lutut mentok sama kursi yang di depan. Kalau duduk dekat jendela, alamat yang di sebelah harus berdiri dulu sebelum kita bisa keluar (mau ke restroom misalnya). 

Karena saya pergi sama ibu yang sudah sepuh, saya memilih kelas Eksekutif. Hanya beda sedikit dengan kelas ekonomi, tidak sampai Rp 50.000,- lah. Keuntungannya, jarak antara tempat duduk yang kita tempati dengan seat yang berada di depan kita itu lebih luas. Ya, gak luas-luas amat, tapi termasuk yang membuat nyaman. Mengingat durasi perjalanan yang memakan waktu kurang lebih sekitar 3 jam.  

Saya sempat ragu apakah membawa kursi roda itu masuk dalam kategori barang masuk bagasi? Ada sih peraturan mengenai bagasi di sini untuk jelasnya. Jadi, saya kudu memastikan kursi roda yang saya bawa bisa dilipat sepanjang perjalanan, agar tidak mengganggu penumpang lain. 

Untuk keberangkatan saya mendapatkan tiket: gerbong 1, seat 1A & 1B

Untuk kembali ke Jakarta dari Bandung, saya mendapatkan tiket: gerbong 1, seat 3C & 3D.

As you can see, not a best seat buat melihat-lihat pemandangan. Tapi, mari kita lewatkan saja bagian itu. 




GAMBIR - BANDUNG 

ETD: 06.40

Karena belum tahu sebenarnya lokasi lift di sebelah mana, saya memutuskan berangkat lebih pagi. Jam 4.30 saya sudah mencari-cari taksi dong lewat apps. Kami pun turun di area keberangkatan. Di area ini banyak banget tempat makan dan nongkrong antara lain Starbucks, Bakmi GM dan macem-macem deh.

Berikut lokasinya :



KAI ACCESS

Belajar dari pengalaman yang sebelumnya, saya pun install KAI ACCESS. Tiket yang sebelumnya sudah saya beli lewat aplikasi lain, bisa ditambahkan di aplikasi KAI ACCESS.  

Tiket yang aktif akan muncul di apps KAI ACCESS seperti ini: 



Pada hari keberangkatan saya cetak e-ticket. Walau kata-katanya dicetak, tapi maksudnya tidak perlu dicetak dalam bentuk fisik. Dalam apps, akan ada barcode untuk discan petugas nanti. Click E-Boarding Pass yang akan tersedia pada saat 2 jam sebelum keberangkatan. 



Penampakan tiketnya seperti ini. Nanti barcode akan discan petugas sebelum kita bisa masuk ke area tunggu. Jangan lupa siapkan KTP masing-masing ya (jika yang berangkat lebih dari 1 orang). 

Karena sekarang ini masih dalam situasi pandemik, pastikan juga kalian sudah mendapatkan vaksinasi booster. Tidak usah ribet cetak sertifikat vaksin, karena akan ketahuan saat petugas scan barcode tiket. 



Sambil menunggu tiket dan identitas diri dicek, saya sekalian bertanya, apakah ada lift? Ternyata ada, walau hanya 1 di area kedatangan. Tapi petugas langsung membantu mendorong kursi roda ibu saya hingga kami sampai di peron. 



Bapak petugas juga membantu cek ke rekan-rekannya, di area mana kami bisa menunggu agar tidak terlalu jauh dari gerbong keretanya. 


Satu-satunya lift di stasiun Gambir

Kebetulan juga, menunggunya tidak terlalu jauh dari lift ini; yang ternyata hanya ada lift ini saja. Saat pulang nanti, kami juga menggunakan lift ini. 



Untuk naik kereta, menemukan tempat duduk, semuanya siap membantu. Mulai dari petugas kebersihan, porter, petugas keamanan sampai kru kereta api juga langsung turun tangan. Dan kami lega banget karena di belakang tempat duduk ada area untuk meletakkan kursi roda. 

Kekurangannya, jendelanya gelap ya, jadi susah mau foto pemandangan (HALAH!). Kekurangan lain adalah kami terlalu jauh untuk ke restroom dalam gerbong yang sama. Namuuuun, kami dekat dengan restroom di gerbong belakang kami. Jadilah sebelum kereta melaju kami pun buru-buru  menggunakan restroom. 


TIBA DI BANDUNG



Sampai di Bandung pun, ada petugas yang membantu ibu saya turun dari kereta dan membantu mendorong kursi roda. Tapi di sini kami ada kesalahan komunikasi. Karena saya tidak menyangka dijemput sama teman, saya hanya mendengar sambil lalu perkataan petugas kalau kami akan keluar dari pintu Selatan. Padahal saya foto loh, pas mau keluar, dan kami ini sebenarnya keluar dari pintu utara.


Patokannya: MAXX COFFEE - PINTU UTARA Stasiun Bandung

Menuju pintu keluar dari gerbang utara ini melewati antara lain MAXX COFFEE.  Tapi karena sudah lega sampai di Bandung dengan selamat, saya tidak bertanya lebih lanjut. 


Travelator Stasiun Bandung

Dan saya senaaang banget, di stasiun Bandung ini ada travelator. Jadi memudahkan bagi penumpang yang menggunakan kursi roda. Seorang teman juga sudah menginformasikan hal ini sih dan setelah melihat sendiri rasanya wow, salut deh sama Stasiun KAI Bandung. !


Pintu Utara - bisa keluar dari sini, bisa masuk juga dari sini. 

Supaya jangan lupa di lain hari, saya sematkan juga deh di sini pintu utara Stasiun Bandung.







PULANG dari BANDUNG ke JAKARTA

Karena sudah yakin akan naik KA dari pintu Selatan, maka sekitar 1,5 jam sebelum waktu keberangkatan, saya dan mama pun menuju stasiun KAI Bandung. Jelas, sudah tidak perhatian lagi kalau nama jalannya pun berbeda.




Memasuki St. Bandung lewat Pintu Selatan


Saya baru sadar dong, kami masuk dari gerbang yang berbeda karena tipe-tipe penumpangnya lebih terlihat penduduk lokal daripada turis dadakan seperti saya. Dari barang bawaan terlihat lebih sedikit, seperti tas selempang atau ransel kecil. Sementara turis-turis lokal kayak saya banyak yang bawa koper. Lalu cara mereka lari-lari masuk ke peron, itu seperti kalau saya berusaha mengejar busway yang akan masuk ke terminal. Tapi sudah terlanjur, jadi on the spot saya langsung cetak e-boarding pass seperti waktu keberangkatan dan ikut mengantri bersama penumpang lain. 




Pas petugas scan tiket dan cek KTP, dia langsung memberi petunjuk, begitu lewat pemeriksaan langsung ke sebelah kanan. Tapi berbeda dengan saat kedatangan ketika banyak petugas yang jaga, kali ini tidak ada. Saya pun harus mendorong sendiri kursi roda mama hingga ke travelator. Makin senewen karena di belakang saya gedebak gedebug para penumpang yang berusaha agar tidak ketinggalan kereta. Dan mereka permisi untuk melewati saya, kebayang kan jalur travelator yang sudah penuh dengan kursi roda dan mereka berusaha agar bisa lewat? Rusuh lah pokoknya situasinya, mereka panik dan saya juga jadi senewen. Ya, memang kursi rodanya bisa dikunci posisinya, tapi bukan berarti gampang digeser ke kiri dan ke kanan. Karena posisi travelator ini kan sedang naik ke atas, bukan dalam keadaan rata yang aman damai sejahtera. 






Lalu ketika sudah hampir tiba di ujung travelator, saya melirik ke sebelah kanan. Ada cowok yang berdirinya mepet banget, sepertinya dia tengah bersiap untuk tancap gas menguber kereta. Saya langsung minta tolong untuk membantu mendorong kursi roda begitu tiba di ujung travelator. Begitu sampai, kami berdua mengerahkan tenaga mendorong kursi roda. Dan ketika saya menengok untuk mengucapkan terima kasih, cowok tersebut sudah kabur. Semoga dia tidak ketinggalan kereta gara-gara menolong saya dan mama ya...




Setelah kehebohan tersebut, saya langsung bahagia banget begitu melihat ada petugas. Saya memperlihatkan tiket dan ia pun mengambil alih mendorong kursi roda. Kami diantarkan sampai masuk ke dalam gerbong KA Argo Parahyangan. Dan kami masih punya waktu 45 menit untuk bersantai. 



Dari tempat duduk 3C & D. 



Sayangnya kali ini tempat duduk kami terletak jauh dari restroom, padahal terletak di gerbong yang sama. Saya pun terpaksa menitipkan kursi roda pada penumpang di kursi 1C. Kami sendiri mendapatkan tempat duduk di 3C & 3D. Untungnya, bapak di kursi 1C tidak keberatan kami menitipkan padanya. 

Jadi, jika membawa kursi roda, memang paling aman mendapatkan tempat duduk paling belakang atau paling depan. Yang saya hapal yang paling depan: no 1A & 1B. 


TIPS saat sampai di stasiun Kereta:
Walau barang bawaan tidak banyak, sebaiknya sewa saja porter. Mereka akan dengan senang hati memberi informasi, di mana area yang banyak tempat makan, musholla, mini market sampai kursi pijat. Karena tempat makan dan tentu saja oleh-oleh, lebih banyak berada di area keberangkatan. Sekalian juga menanyakan, di mana sebaiknya memanggil taksi. Jangan memanggil taksi di area keberangkatan ya. Kebanyakan mereka berada di area lain, di mana para penumpang baru saja tiba. 

72 komentar:

  1. Soal naik kereta api pas sendiri memang pas banget deket jendela buat liat pemandangan, senderan, dan buat video perjalanan. Hehe, kelihatan banget kalau indie jadi selalu melakukan hal ini dalam kereta. Mantep banget KA argo Parahyangan, jadi pengin ke Bandung. Terima kasih informasinya!

    BalasHapus
  2. Wow, hebat elo bawa nyokap ke Bandung.

    BalasHapus
  3. Wah makasih tipsnya, Kak :)

    Aku suka window seat, noted buat nomor kursinya.

    BalasHapus
  4. Waaah kebayang repot nya ya mba salah masuk pintu .. ­čśů. Tapi syukurlah semua berakhir baik.

    Aku tuh skr sukaaa bgt naik KA mba. Mana murah, dan super nyaman pula yg eksekutif. Jadi skr ini, kalo tujuannya cuma pulau Jawa, aku milih naik KA, eh kecuali besok aku mau ke Cirebon Ama anak2, itu ttp masih naik mobil Krn butu buru2 di sananya.

    Tapi kalo liburannya lama, memang hanya utk berlibur ,.mending KA deh.

    Dan pelayanannya juga baguus banget. Makanan yg aku beli, itupun enak dan Hrg masih wajar. Kirain bakal naik bgt kan. Ternyata ga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, rusuh banget saat itu karena ribet dengan kursi roda. Mau nunggu ada petugas, takut kelamaan. Macam stasiun segede bandara aja, sampai segitu kuatirnya bakal ketinggalan kereta. Dan memang nih, sepertinya lain kali akan memilih naik kereta. Karena lebih nyaman. Mau ke restroom juga tersedia. KA sekarang jauh lbh menyenangkan daripada dulu

      Hapus
  5. Bisa jadi tips buat saya yang suka naik kereta. Kalau nanti ada rezeki naik kereta ini bakalan baca artikel ini biar bisa nyaman duduk saat melakukan perjalanan apalagi bareng keluarga

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah senang deh kalau artikel ini bisa bermanfaat buat yang membacanya. Semoga nantinya dapat jadi panduan kalau jadi naik KAI brg keluarga ya

      Hapus
  6. 5 tahun yang lalu saya dan anak-anak merayakan New Year di Bandung naik kereta. Ya karena belum pengalaman ya, main pesan saja tiket online. Duduk sih berjejer bertiga, tetapi tidak dapat view yang ok pemandangan luarnya. Thanks ya Ria artikelnya manfaat banget deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kl sdh mepet tgl berangkatnya juga gak bisa pilah pilih, jadi ya yg penting bisa duduk berjejer . Pemandangan jadi prioritas kesekian pastinya. Siapa tahu lain kali bisa jalan2 lagi dgn KAI dan sempat pilih2 dulu

      Hapus
  7. Makasih sharingnya mba Ria, blom lama daku bertanya2, nyaman gak bawa orang tua sepuh naik kereta jakarta bandung. Terakhirnaik kereta ke bandung jalan dr turun kereta keluar kan jauh banget tuh kayaknya blom ada elevator deh, jadilah batal krn ibuku udah sepuh tapi gak pakai kursi/gak mau tepatnya. jd jalan harus dituntun dan ga bisa terlalu jauh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku jg sempat khawatir, bisa gak ya ke Bdg dgn KAI sambil bawa mama. mama sih masih bisa jalan. tp gak bs jalan terlalu jauh. Makanya lega banget pas tau ada lift dan travelator.

      Hapus
  8. Terakhir naik kereta kayaknya pas umurku 5thn ­čĄú itupun biaa dibayangkan ya kereta apinya kayak apa. Kadang kangen sih naik KA dari dan ke Bandung lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, semoga segera kesampaian jalan2 naik KA dari dan ke Bandung lagi ya

      Hapus
  9. Aku pernah bawa mamahku naik kereta, tapi perjalanannya memang agak jauh, ke Jogja. Karena waktu itu tau perjalannya lebih lama jadi memang ku pesankan tempat duduknya yang nyaman agar dia gak rungsing. Ini juga bisa jadi tips untuk teman-teman yang berpergian bersama orang tua, terutama dengan anggota keluarga yang menggunakan kursi roda ya mak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes, karena kl akses untuk pengguna kursi roda minim, akan jadi gak nyaman buat si pengguna dan pendamping pastinya.

      Hapus
  10. Sudah berapa tahun aku gak naik KAI yah..
    Rasanya rindu sekali apalagi dengan fasilitasnya yang kini semakin keren begini.

    Semua membantu sehingga membawa Ibunda pun terasa dimudahkan selama perjalanan Jakarta Bandung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku jg bukan yg sering naik KAI kok, makanya sempat kuatir apakah fasilitasnya memadai untuk pengguna kursi roda. Syukurlah ternyata fasilitas dan petugasnya ok semua.

      Hapus
  11. Alhamdulillah di stasiun banyak petugas yang sigap membantu mendorong kursi roda mamanya, ya, Mak. Meskipun saat mau pulang dari stasiun Bandung perlu berjuang sendiri dulu sampai elevator. Jadi bagi yang membawa kursi roda lebih baik pilih kursi di paling depan atau belakang, ya, biar gampang untuk menyimpannya. Tipsnya berguna banget, nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. senang deh kalau dapat memberikan informasi yang bermanfaat.

      Hapus
  12. Wah jadi kangen naik kereta ke Bandung ihh.. nyaman banget emang pakai kereta argo parahyangan apalagi bangku yg eksklusif.

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin, semoga kesampaian untuk traveling dengan KAI ke Bandung ya

      Hapus
  13. Kalo molly biasanya milih tempat duduk yg jauh dari rame orang alias terpencil gitu. Pas naik kereta di sini biasanya deket wc jadi gak lamaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Antara paling depan atau paling belakang ya. Dan kl traveling sendiri ada yang solo seat.

      Hapus
  14. Kalau saya disuruh memilih moda transportasi apa yg mau digunakan dari Jakarta ke Bandung atau sebaliknya, saya pilih kereta api. Suka saja rasanya duduk dekat jendela menikmati pemandangan, asal janhan berangkat malam, karena yg dilihat itu malam yg gelap gulita saja.

    BalasHapus
  15. Banyak info berguna yang kudapat dari tulisan ini, karena jujur aja aku pun udah lama sekali ga naik kereta ke Bandung. Terakhir 2019, sebelum pandemi. Dari sini aku jadi tahu, pelayanan baik bisa didapatkan dengan mudah oleh penumpang, karena para petugas helpful banget ya. Jadi tercerahkan jika dalam waktu dekat bakal keretaan lagi. Terima kasih sudah sharing ya mbak.

    BalasHapus
  16. Seru sekali perjalanan Jkt-Bandung-Jkt naik kereta bareng Mama, Kak.
    Baru tahu soal tempat duduk di KA yang bisa dipilih jika dekat jendela, resto room dll. Oia ternyata bisa dibantu ya kalau pemakai kursi roda, senangnya makin bagus layanan KAI kini. Dan, itu stasiun Bandung juga keren sekali

    BalasHapus
  17. Ok thanks mpo akan ingat posisi duduk bangku d dari Jakarta ke Bandung biar selama perjalanan KRL bahagia lihat pemandangan

    BalasHapus
  18. Terharuu baca "petualangan" Mb Ria sama Mama. Karena saya jauh dari ibu, jadi selama ini cuma sering lihat foto keluarga kakak dan atau saudara lain yg di rumah pas ajak jalan2 ibu via grup WA keluarga. Btw, sepertinya pengalaman saya naik KA Jkt - Bdg bisa dihitung dengan jari, itupun sudah duluuu sekali. Belum masanya Pak Jonan jadi menhub hehehe. Tentunya, kondisi stasiunnya belum sekeren saat ini, demikian juga kereta api dan pelayanannya. Kalau baca pengalaman Mb Ria ini, sudah dimudahkan sekali naik KA Jkt - Bdg yaaa... Oh ya, gimana kabar kereta cepatnya ya? Sepertinya lama ga lihat update beritanya di kanal news.

    BalasHapus
  19. Aku kalau naik kendaraan, termasuk kereta juga paling suka dekat jendela karena bisa lihat pemandangan. Oh ya Mbak, sekarang kalau naik kereta harus sudah vaksin booster kedua atau baru pertama saja boleh?

    BalasHapus
  20. Salut, Mbak Ria! Pasti Mamanya seneng nih karena bisa jalan-jalan di Bandung. :)

    Aku udah lama banget ngga naik kereta jarak jauh, tapi jujur, bangga banget sama KAI sekarang ini. KAI beneran berbenah dan semakin baik dari hari ke hari.

    BalasHapus
  21. Yang paling bikin senyum senyum sepanjang baca ini tuh kereta api sekarang sudah ramah bagi pengguna kursi roda. Petugasnya pun sangat sigap membantu. Di stasiun Bandungnya juga fasilitasnya sudah mumpuni. Entah kenapa rasanya lega banget deh baca bagian tersebut.

    Anw, infonya oke banget untuk milih bangku, ahaha. Suka bingung kan mending jendela yang mana. Iya sih bisa A atau D, tapi yang pemandangannya terbaik gak gitu tau kalau memang gak sering ya, ihihi. TFS mak :D

    BalasHapus
  22. Aku juga makin senang sama kondisi KAI yg makin memudahkan segalanya. Makin ramah buat yg pakai kursi roda juga dan yg bikin happy tuh aplikasi KAI nya bikin satset juga. Sip nih tips pilih tempat duduk, nice info banget

    BalasHapus
  23. seat deket jendela juga favorit saya nih.. selain karena deket colokan, saya suka memandang pemandangan lewat jendela... oh ya lama gak ke Bandung, bulan lalu kaget liat stasiun Bandung kok jadi cakep bangettttt

    BalasHapus
  24. Saya baru tahu kalau tempat duduk yang dekat jendela itu pilihannya A dan D. Di Stasiun Gambir ternyata ada lifnya. Memang mending kalau ke Bandung jangan weekend suka macet parah Mba.

    BalasHapus
  25. Aku juga paling suka kalau naik kereta duduk didekat jendela, tapi baru tahu kalau dekat jendela iyu pilihannya A atau D, wah terimakasih infonya ya, karena duduk dekat jendela palik asyik sambil melihat pemandangan alamnya dari dalam kereta.

    BalasHapus
  26. aku selalu milih dekat jendela nih mak kalau naik transportasi kayak kereta atau pesawat. makasih ya informasinya. membantu banget nih

    BalasHapus
  27. senangnyaaaa..aku jadi kangen naik kereta apiiii mba. Dan Kereta Api Indonesia makin kereen ya fasilitas dan pelayanannya. Aku favoritnya selalu di dekat jendela karena ingin menikmati pemandangan

    BalasHapus
  28. lama banget euy nggak naik kereta terakhir aku juga pernah naik kereta dari Bandung ke Jakarta sekitar 11 tahun yang lalu dan ternyata keretanya ada masalah di jalan sampai akhirnya kami ketinggalan pesawat. heu

    BalasHapus
  29. Terimakasih sudah memberikan informasi, saya sedang mencari posisi kursi di gerbong... nomor urut 1 s.d 13 urutannya dari barat ke timur & huruf A s.d D urutannya dari selatan ke utara, terjawab sudah... ­čĹŹ­čÖĆ

    BalasHapus
  30. Hello. Terima kasih banyak atas tulisan ini. Saya ingin bawa ibu saya ke Bandung, usianya 88 tahun, sudah tidak bisa berdiri. Pertanyaan saya: - apakah kursi roda bisa langsung di dorong masuk ke gerbong dari peron atau harus diangkat?
    Pertanyaan berikut - apakah lorong di dalam gerbong diantara kursi, cukup lebar untuk dilalui kursi roda dengan lansia duduk di atas kursi roda.
    Terima kasih

    BalasHapus
  31. Argo Parahiyangan ini rutenya ke Bandung khan ya.
    Emang nyaman sie, sesuai dengan harga tiketnya.

    BalasHapus
  32. Finbro Philippines - Reviews, Loan Info and Terms
    Finbro Loan app
    Finbro Loan app

    BalasHapus
  33. a very really good information. Will share this to my friends PRTOTO

    BalasHapus
  34. This article is a very well structure of writing. Thank you to share it so that I could read this best information. PRTOTO

    BalasHapus
  35. a very insightful article. Really enjoy to read it.PRTOTO

    BalasHapus
  36. a very great article. Really enjoy to read it and it really made my day today.PRTOTO

    BalasHapus
  37. Thank you for this article. Can see the effort you put into this article.PRTOTO

    BalasHapus

Thank you for reading and comments.
Comments will be screened first.

Ria's Been Here

Ria Tumimomor’s Travel Map

Ria Tumimomor has been to: France, Germany, Indonesia, Italy, Netherlands, Singapore, South Korea, Switzerland.
Get your own travel map from Matador Network.