Blog berisi curhatan si lajang

Selasa, 29 November 2022

De Paviljoen Bandung Hotel - A Review

De Paviljoen Bandung


Bagi saya, lokasi memang selalu jadi hal yang menentukan dalam memilih tempat menginap. Jadilah saya memilih hotel yang satu ini karena dekat kemana-mana. 

Postingan ini adalah lanjutan dari post sebelumnya:

Tahun lalu, saya menginap di hotel Tebu, yang letaknya persis bersebelahan. Jadi, selain mendapatkan pengalaman baru, saya bisa menelusuri lagi rute perjalanan tahun lalu ketika bareng teman. 

Seperti biasa, mulai dari segi postif dulu ya review-nya:




1. Lokasi
Lokasi ada di jalan Riau, yang dekat kemana-mana. Bahkan, jika kalian bukan tipe yang mencari tempat ngopi baru, dekat hotel ini ada KFC bow. Pagi-pagi juga sudah buka. Plus, tidak jauh dari sini juga ada mini market, kalau mau stock air minum atau snack. 



2. Staff Ramah
Dari sejak sampai di pintu masuk sampai ke dalam, kami dilayani dengan baik dan ramah sama staf-staff yang bertugas. 


3. Kunci Kamar
Kunci kamar dapat dua dooong, tanpa harus diminta. Jadi, kalau saya mau ada perlu sebentar, ibu saya bisa tetap menikmati ademnya AC dalam kamar


Tempat tidur di hotel De Paviljoen Bandung


4. KAMAR OKEH (Dengan 1 perkecualian)
Pas masuk ke kamar, wah senang banget melihatnya. Dapat twin bed, masing-masing dapat dua bantal, jadi tidak perlu berebutan (just kidding). AC POLL! Sampai harus dimatikan pas malam karena kedinginan. 




Ada kulkas! Jadi bisa menyimpan minuman atau makanan yang memang harus dalam keadaan dingin. Semuanya lengkap, handuk, toiletries, sandal, electric kettle. Bahkan jika kalian malas keluar untuk mencari tambahan air mineral, disediakan juga di kamar dengan harga IDR 15K untuk ukuran 1,5 Liter.





Jadi apanya yang tidak okay? Saya meminta non smoking room dan kamar terletak di lantai atas. Ohya, jelas non smoking room, terletak di lantai atas sih, dekat pula dari lift. TAPI... pemandangannya:  hotel sebelah yang lagi dibangun. 


Padahal pas masuk kamar, saya sudah membayangkan foto cantik di dekat jendela. Tapi begitu buka tirai dan pemandangannya bukan gunung Tangkuban Perahu ataupun alam sekitar, akhirnya ya lebih baik ditutup sajah. 


5. Tempat Makan
Hotel ini punya 3 area tempat makan, kalau saya tidak salah ya. Jadi, bagi yang malas keluar dan maunya di hotel saja, mereka siap melayani. 


Vesper - De Paviljoen

VESPER
Tempat makan sekaligus nongkrong, yang kalau malam pasti keren deh pemandangannya. Saya tidak mencoba makanannya, cuma numpang foto doang pas pagi-pagi. 







Keuken All Day Dining
Tempat makan di dalam hotel, ada indoor dan semi outdoor area. Kalau masih pagi, enak makan di luar. Ada kolam ikan, dan pengunjung bisa ikutan memberi makanan (sudah disediakan). 
IMHO, dari segi makanan, biasa saja sih rasanya tidak istimewa. Tapi di sini, harga yang tertera sudah termasuk service dan pajak.  



Koffie
Makannya di Keuken, tapi minumannya dipesan dari Koffie, yang letaknya juga di dalam hotel. Pesennya pun bukan kopi, tapi orange juice. Sama seperti Keuken, harga yang tertera sudah termasuk pajak dan service. Pelayanannya baik. 



6. Kolam Renang
Dekat kolam renang ada area untuk bermain juga bagi keluarga yang membawa anak-anak. Gak serunya, karena kolam renang tidak terletak di rooftop. 


7. NO DEPOSIT
Tidak perlu memberikan deposit di sini. 



Sekarang kita ulas sedikit yang negatifnya:

Area untuk mobil lewat dan parkir : MINIM
Salah seorang driver sempat curcol, dia heran kenapa hotel bagus begini tidak punya area yang luas untuk mobil lalu lalang.
Jadi, setelah mobil pick up atau drop penumpang, pengemudi harus masuk dulu ke basement ke area parkiran. Baru setelah itu putar balik agar bisa keluar dari area hotel. 
Masuk ke area parkir sih tidak dipungut biaya, tapi tempatnya memang tidak luas. 


Check-in
Saya tiba sekitar jam 2 untuk check in. Pastinya tidak lebih awal, tapi tidak sampai terlambat juga. Ealah, tidak ditawari welcome drink. Plus katanya kamar belum siap, apakah bersedia menunggu 20 menit? Jelas saya tolak, karena saya maunya jangan ditunda lagi dong, sudah mau istirahat nih. Akhirnya tidak sampai 20 menit, kami sudah bisa beristirahat di kamar. 


Apakah saya bakal menginap lagi di sini suatu saat nanti? Sepertinya IYA.

24 komentar:

  1. pengen nyabut tuh ceri dari gelasnya deh hihi

    ga kebayang kalau mba ri rebutan bantal sama mama hahhahah

    aku ngekek dong kenapa tirainya ditutup lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, ya gak mungkin aku berani rebutan bantal... Hiks, iya, kamar ini memang almost perfect kecuali pemandangannyaaaa

      Hapus
  2. saya 3 tahun tinggal di bandung ngga pernah kesini haha

    BalasHapus
  3. Itu kolam renangnya memang gelap gitu mba? Agak spooky jadinyaa 🀣

    Paling sebel memang kalo Nemu hotel yg jam check in malah blm selesai. Hrsnya kasih kompensasi kek, ntah itu makanan kecil atau minuman, atau voucher atau KSH jam check out agak lebih lama juga. Giliran check out aja cepet banget nelponnya πŸ˜‚.

    Kayaknya banyak hotel di Bandung masalah Ama tempat parkir dan muternya Yaa. Saking sempitnya lahan mba πŸ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. My bad, ada area yang terang kok. Kebetulan aja itu area yang gelap yang aku foto. Tapi memang, gak asik sih kolam renangnya, IMHO.
      Nah iya, huhuhuh... giliran check out ditelp ke kamar, macam diusir kl kata nyokap yang baper. GAk ada kompensasinya apa kek, krn harus nunggu lama.
      Dan memang, amat sangat disayangkan banget sih, untuk parkir mobil memang rada menderita di hotel ini.

      Hapus
    2. Dampak dr ketidakseimbangan antara lahan dg manusia, plus pembangunan yg terus jalan ya hehehe. Dulu pas tinggal di bandung, suka males kluar pas wiken. Soalnya pasti macem di mana-mana.

      Cek peta, hotel ini deket sama tempat kerjase dan tempatku kosku dulu. Coba mengingat-ingat pas itu uda ada atau belum. Tapi ingatanku soal Bandung sudah banyak yg kabur sih hehehe. Padahal dulu seribg lewat daerah situ.

      Hapus
  4. Senyum2 aja bunda ada yg kecele buka girI ngarepin pemandangan indahTangkuban Perahu taunyaaa....ah! udahlah tutup aja.lg tirainya. Tp kan terhibur dengan makanan2nya wlp gak ada sambutan dengan Wecome drink. (sungguh terlalu ya!?) Rapopo lah yg penting hepi2 bareng keluarga masih bisa menghibur diri ke kolam renang. Daan daaan ada kepuasan menginap di hotel ini karena ada niat utk kembali lg bermlam di sini.

    BalasHapus
  5. Urusan parkir mobil di hotel2 kadang bikin ilfil hihihi. Apalagi kalau ke Bandung pas lagi liburan, wuuiiiihhn pinuh pisan. Sebenarnya kalau nunggu check in 20 menit kita dikasih kompensasi ya masih okelah. Tempat makan ada 3 ya asyik juga nih jadi kita bisa pilih kira2 mau manjain perut di mana. Kolam renangnya iya kelihatan gelap. Mungkin aslinya sih terang ya :D

    BalasHapus
  6. Kolam renang agak gelap karena semi indoor ya mbak. Sebetulnya mungkin terang, selain karena pengambilan gambar ngadep keluar, efeknya jadi agak temaram. Kalau buat aku malah suka kolam renang semi indoor gini kalau di tengah kota. Biar ga kepanasan, baik renang pagi,siang, atau pun sore. Kalau di kawasan pinggir pantai, sukanya yang full outdoor, entah itu di bawah, ataupun di rooftop.

    Yup soal parkiran, hotel-hotel di Bandung kayaknya punya masalah yang sama. Apalagi sekitaran jalan Braga

    BalasHapus
  7. Sebagai orang Bandung, aku kesini cuma ikut makan di cafenya aja mba. Aku pernah nginepnya di hotel sebelah yang lagi dibangun itu hehe. Enak nongkrong sore didepan lobby sih

    BalasHapus
  8. Lebih banyak plusnya ya Ria De Paviljoen Bandung Hotel. Memang kalau nginap disebuah hotel enaknya viewnya indah ya. Kalo bangunan seperti hotel yang sedang dibangun sepet ya mata he...he...he... but next time ke Bandung aku coba mau menginap disana

    BalasHapus
  9. Vesper itu nama Cafe ya, mbak? Saya juga pernah nih nginap di hotel buat stay cation tapi karena hotelnya di dalam kota nggak dapat pemandangan apa-apa. Hihi

    BalasHapus
  10. Hya, aku ikutan sedih begitu buka jendela yang dilihat gedung hotel yang lagi dibangun, huhu. Walau begitu, pengalaman menginapnya lumayan mengasikkan ya mbak, staffnya juga ramah.

    BalasHapus
  11. hotelnya nyaman ya mba.. yang penting itu dan lokasi juga lumayan strategis. Tapi memang Bandung penuh dengan hotel yang keren - kereen yaa mba

    BalasHapus
  12. wah chek in pukul 14.00 tapi kok kamarnya belum siap. Padahal biasanya kan di hotel tuh aturan chek in ada yang pukul 13.00 ada yang 14.00 ya mbak.

    Eh pemandangan gedung hotel sebelah yang baru di bangun tuh kalau bagi anak jurusan sipil menarik lho mbak hehehe...

    BalasHapus
  13. Aku pernah nginep sini nih, karena waktu itu ngisi workshop di De Paviljoen Bandung sama teman-teman dari Bandung. Sayangnya waktu itu gak sempat menikmati fasilitas hotel karena full workshop, besoknya pas check out langsung menikmati kuliner Bandung.

    BalasHapus
  14. Nah iya, paling bete itu kalau pemandangan di luar jendela hotel, gak sesuai dengan harapan kita. Apa bagusnya kalau lihat gedung atau tembok. Inginnya kan pemandangan indah heheha.
    Saya juga pernah dapet kamar hotel seperti itu.

    Rada kecewa juga ya, kalau kamarnya belum siap, padahal udah waktunya check in. Perlu diperbaiki lagi tuh pelayanannya.

    BalasHapus
  15. Aah...aku tau, kak kenapa minim parking.
    Heheh, karena di pusat kota sih ya.. Rata-rata bangunan di Riau tuh dulunya rumah dan ada ada ketentuan pembangunan. Jadi dibuat gak bisa meluas (harga tanah mahal) dan bangunan mentok cuma setinggi itu (gak keliatan view apa-apa).

    Tapi overall, suka karena lokasinya enak banget.
    Kalo males makanan hotel banyak banget pilihan kuliner Bandung yang endeeuuss.

    BalasHapus
  16. Resto dg pemandangan dr atas cakep dan mupeng pengen nyemplung di kolam.renang entah kenapa aku dari.kemarin pengen banget renang tp badan masih kurang fitπŸ˜ƒ

    BalasHapus
  17. Paling suka hotel yang relatif dekat dengan berbagai pilihan kuliner.
    Jadi hal-hal negatif bisa nego tipis-tipis lah.
    Hihihi.

    I feel you Mak, soal view itu.
    Mudahan, next time, pas nginap di De Paviljoen Bandung, viewnya sudah sesuai ekspektasi ya.

    BalasHapus
  18. De Paviljoen Bandung Hotel ini tempatnya nyaman ya mbak
    Makanannya juga enak enak
    Pas buat pilihan staycation ya

    BalasHapus
  19. Ada meja kerja dengan cermin besar
    Itu sudah fasilitas yang menyenangkan bagi seorang blogger yang sering nulis dan butuh cek penampilan

    BalasHapus
  20. pelayanan hotel yang bikin kesal memang saat kamar belum siap yaa. udah pengen rebahan, masih aja disuruh nunggu haha, pernah saya juga nginep di hotel apa gitu di daerah lembang, itu emang pas liburan panjang, jadinya rame banget. aku dapat kamar yang kayaknya bekas orang dan belum dibersihin apa yaa, duh jadi parno banget dah, apalagi handuknya kumel banget hihihi untung bawa handuk dari rumah, terus bawa semprotan anti bakteri dari rumah, jadi aku bersihkan dulu tempat tidur sendiri sebelum digunakan.

    BalasHapus
  21. Dari fotonya memang hotelnya kelihatan nyaman sih Mbak, oh ya Mbak per malamnya berapa ini Mbak?

    BalasHapus

Thank you for reading and comments.
Comments will be screened first.

Ria's Been Here

Ria Tumimomor’s Travel Map

Ria Tumimomor has been to: France, Germany, Indonesia, Italy, Netherlands, Singapore, South Korea, Switzerland.
Get your own travel map from Matador Network.