Blog berisi curhatan si lajang

Selasa, 03 September 2019

Bandung Day 1 - SOLO TRAVELING Part 3



Setelah sekian lama akhirnya saya bisa ke Bandung, yay! Sesampainya di stasiun sudah ada acara ketemuan ronde pertama. Yup, saya memang janjian dengan beberapa orang sik, dan dia salah satunya. Tapi karena hari itu dia hendak balik ke Jakarta, jadi deh kami ngobrol sebentar di Maxx Coffee yang lokasinya di Stasiun Bandung.




Wah, baru sampai sudah minum cafe latte panas. Saya mesti menghitung nih berapa gelas kopi yang bakal ditenggak hari ini. Suasana di dalam kedai Maxx Coffee rame banget. Untung saja kami dapat tempat duduk di pojokan jadi bisa enak mengobrol untuk sekitar 30 menit. Ia memberikan daftar tempat makan yang banyak banget, yang sepertinya gak bakal kesampaian dilihat semua.  Let's say saya bakal di Bandung lebih dari sehari semalam, berapa banyak sih yang bisa ditampung sama perut (dan dompet)? Ketika tahu saya bakal ke Saka Bistro, ia memberi rekomendasi untuk mampir di Common Grounds. Setelah itu kami bubar jalan ke tujuan masing-masing.

You know, thanks God ya jaman sekarang ada kendaraan berbasis aplikasi. Saya tidak perlu khawatir bakal nyasar, buka-buka peta, selama si bapak driver tahu jalan. Sempat khawatir kalau dia bertanya arah jalan pada saya, ya alamat deh minta petunjuk ke mbah Google.




Sesampainya di Common Grounds sekitaran jam 10.15 dan ternyata sudah ada beberapa pengunjung. Saya tadinya mau sekalian ke restroom tapi ternyata tidak ada di dalam kedai tersebut. Sepertinya harus keluar dan pergi ke restoran Yoshinoya di sebelah. Males deh. 



Ketika ditanya mau pesan apa saya bingung, mau pesan makanan berat lah sebentar lagi saya bakal makan bareng di Saka Bistro. Mau pesan kopi, ealah hari masih panjang sis... masa sudah mau kopi ronde dua? 




Akhirnya pesan es coklat saja dan wow, saya suka rasanya dan creamy banget. 



Saya memilih duduk di area pojok yang menghadap ke jalan. Area parkirnya luas juga teman-teman, jika kalian datang bawa kendaraan pribadi ke sini. 




Kalau sudah ketemu tempat begini terus saya mundung deh gak punya teman buat foto-foto. Pleaseee... Pesen minuman satu, saya yang mati gaya mau difoto bagaimana lagih... *alesan*

Sayangnya lagi, selain tidak ada restroom di dalam, kedai kopi ini hanya menerima pembayaran tunai dan debit atau credit. Sebagai pecinta diskonan pembayaran non tunai jadi agak kecewa juga sih. Awalnya mau langsung bayar, tapi staff yang bertugas bilang untuk dinikmati saja dulu minumannya. Ya, siapa tahu kan saya ada pesanan yang lain lagi. Daripada bolak balik ke meja kasir. 



Tapi tempatnya itu okeh banget, nyaman buat nongkrong bareng dan suka sama ambiance di dalam, enggak... bukan buat foto-foto aja. Tapi berasa comfy begitu masuk ke dalam sini. Tempat duduknya antara meja satu dan yang lainnya lumayan berjarak. Buat saya yang hobi ngegibah (whoops) itu penting supaya tidak mengganggu pengunjung di meja sebelah. Saya lihat-lihat di review food apps, tersedia juga pastry dan makanan berat. Sayang kali ini terpaksa dilewatkan dulu. Mudah-mudahan lain kali bisa menikmati makanannya dan nongkrong lebih lama deh. 


Yang jadi pertanyaan, kapan ya?



Serial postingan dapat dibaca di:
Solo Traveling - Part 1
Solo Traveling - Part 2
Solo Traveling - Part 4
Solo Traveling - Part 5
Solo Traveling - Part 6

6 komentar:

  1. Wah bagus banget nih Mbak memang tempatnya. Cocok banget deh buat nongkrong hihi

    BalasHapus
  2. Ini selain tempatnya yang bagus tapi juga instagramable nih Mbak hihi. Keren

    BalasHapus
  3. Jadi pingin nih Mbak saya ke sana hihi. Habisnya bagus banget nih :D.

    BalasHapus

FYI, all spam comments will be deleted.

Ria's Been Here

Ria Tumimomor’s Travel Map

Ria Tumimomor has been to: France, Germany, Indonesia, Italy, Netherlands, Singapore, South Korea, Switzerland.
Get your own travel map from Matador Network.

Flag Counter

Flag Counter