Blog berisi curhatan si lajang

Kamis, 01 April 2021

#NEWNORMAL Claypot Popo


Kartu pos dari Claypot Popo

Eh, sudah lama saya tidak menerima kiriman kartu pos. Jadi agak terkejut juga menerima undangan untuk melihat bagian belakang Claypot Popo yang lokasinya di Melawai. Tapi saya cerita dulu deh perkenalan dengan Claypot Popo. Beberapa waktu lalu saya penasaran sama tempat makan yang namanya  Claypot Popo. Kalau kalian menebak saya tertarik karena tempatnya unik untuk foto-foto maka tebakan kalian sangat benar. Tapi akhirnya saya jadi penggemar salah satu menu mereka yaitu: misua telor asin dengan tahu. Asal ke Claypot Popo, pasti menu itu yang saya pesan. 


Sebenarnya misua itu apa sih? Misua itu ya sama dengan mie, tapi lebih halus dan juga dibuat dari tepung terigu. Di sini semua makanan disajikan dalam claypot. Dari nama dan logo di toko: Popo Senang Cucu Tenang, popo sendiri artinya adalah nenek. Jadi menu masakan ini adalah sebagian dari kenangan sang pemilik: Florencia Calista Tavares dengan sang popo. Ohya makanannya gak misua saja ya. Ada menu nasi, dan cemilan seperti siomay, kuotie, bakso goreng, juga yang terbaru bubur wijen. Bubur wijen ini bisa disajikan panas ataupun dingin. 



Dengan harga makanan yang gak mencekik leher dan kantong, bisa diduga saya pun beberapa kali balik makan di sini. Apalagi outlet pertama mereka di area Sabang tidak jauh-jauh amat dari rumah. Ya, jauh juga sih, tapi gak sejauh kalau saya harus ke area Kemang apalagi Puri ataupun PIK. 



Pertama kali ke outlet mereka di Menteng, saya bareng sama mama. Dan ternyata kurang cocok untuk pergi makan bareng dengan beliau. Satu, tempatnya memang ngepas banget sehingga kurang nyaman. Kedua, kamar kecilnya lumayan kecil juga ya bow... 



Ketiga, kalau tempat di lantai satu sudah penuh, mama saya gak bakal bisa bela-belain naik tangga ke lantai dua. Pssst, lantai dua ini ada area outdoor untuk foto-foto. Dan bagi yang merokok, bisa juga di sini. 

Kemudian saya juga iseng mampir ke outlet mereka di area Kelapa Gading. Tetap saya lebih suka makan di yang jalan Sabang. Ya jelas karena lebih dekat dan suasananya lebih cerah dari yang di Kelapa Gading. 




Lalu awal tahun 2021 ternyata ada lagi cabang ketiga di area Melawai. Jadilah saya datang ke sana dan menu yang saya pesan apa? Tetap menu kesayangan, karena ya saya tipenya kalau sudah suka sama yang satu jadi rada susah pindah ke lain hati. 


Cabang di Melawai, boleh dibilang favorit buat saya karena tempatnya yang lebih luas. Apalagi di masa pandemi seperti ini, yang sebisa mungkin kita berjarak deh dengan orang lain. Kekurangannya mungkin untuk pembayaran yang hanya bisa menerima transfer (jadi siapkan internet banking kalian) dan toiletnya yang harus ke lantai satu. Sementara untuk makannya ada di lantai 2. 



Awalnya baru ada area indoor dan outdoornya hanya sekadarnya. Lebih pas buat nongkrong sambil ngemil atau tempat bagi yang merokok sekaligus foto-foto. Ternyata mereka cukup tanggap juga dengan situasi pandemi seperti sekarang. Di mana orang sebisa mungkin duduk di luar ruangan, walau gak yakin juga masih niat kalau panasnya sedang poll. 

Saya senang banget dong bisa mengintip duluan area belakang tersebut. Sekarang sih sudah buka untuk umum, tapi waktu saya ke sana masih dalam proses pengerjaan. Area di belakang itu ada beberapa spot:


Berasa seperti nongkrong di warung kopi ya. Bisa banget nongkrong di sini sambil menikmati makanan atau cemilan. 


Area tempat saya duduk itu sebenarnya adalah tempat untuk lesehan bagi 2 - 4 pengunjung. Jelas, belum selesai pengerjaannya. Sementara di sebelah saya, memang diperuntukkan untuk jalan ke area berikut dan tentunya buat foto-foto. Jam paling okeh buat foto-foto pada sore hari.



Dari jembatan (bakal tempat foto-foto) tadi, mengarah ke ruangan ini. Ada dua meja, bisa menampung 4 orang deh jika ingin mantain physical distancing. 


Belum pernah ke Vietnam kayak saya? Kita mencoba dulu suasana nongkrongnya di sini. Di sini vibes-nya akan lebih cakep lagi saat malam. 


Mau nongkrong yang rada usaha dulu agar dapat suasana yang gak biasa. Ada area di atas ruangan lesehan ini yang juga bisa digunakan untuk nongkrong. Tapi memang butuh perjuangan sih dengan harus naik tangga terlebih dahulu ke atas.


Ohya, sekedar bocoran nih..., sehabis bulan puasa pengunjung bisa menikmati sarapan di area outdoor ini mulai dari jam 7 pagi hingga jam 11. Namanya beda ya, tidak dengan nama Claypot Popo. Tapi pengunjung tetap harus melewati area Claypot Popo untuk menikmati sarapan di area ini. So, stay tune!

4 komentar:

  1. Yg klp gading sbnrnya LBH Deket Ama rumahku. Tp kalo tempatny g nyaman, aku jg LBH milih Melawai sih :D. Ntr deh ntr kalo suami ada waktu diajakin kesini :D.

    Misua selama ini aku seringnya digoreng, jd kayak bakwan ato risol gitu. Nah kalo dijadiin menu berat blm prnh. Gara2 si misua nih aku jd pengen kesana mba :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yes, yg di Kelapa gading terlalu tertutup menurutku jadi kesannya suram. Di masa pandemik begini lebih enak yg di Melawai.
      Hooo, aku malah belum pernah coba utk misua yg jd kayak bakwan atau risol, apa itu maksudnya pake soun?

      Hapus
  2. whoaaaa...fotonya ciamik tenan mba rie....so vintage dindingnya

    daaan salfoks ma lantai..kinclong banget wkkwkw

    kuotie itu kwetiaw kah?

    foto makanannya juga cakeppp aneeeethhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. kuotie itu seperti gyoza,kurleb kayak pangsit sih... Cuma bentuk dan isiannya agak beda aja.

      Hapus

Thank you for reading and comments.
Comments will be screened first.

Ria's Been Here

Ria Tumimomor’s Travel Map

Ria Tumimomor has been to: France, Germany, Indonesia, Italy, Netherlands, Singapore, South Korea, Switzerland.
Get your own travel map from Matador Network.