Blog berisi curhatan si lajang

Kamis, 11 Juni 2020

#DIRUMAHAJA Lajang Life Low Impact Workout

Asupan gizi berlebihan

Ketika masa pandemik Corona memaksa banyak dari penduduk untuk melakukan aktivitas di rumah aja. saya masih belum kepikiran untuk olahraga. Tapi menginjak minggu ketiga di rumah, setelah mabok beres-beres dan mencabut rumput serta kerjaan rumah yang tidak ada habisnya, mulai terpikir untuk olahraga. Itupun setelah berat badan bertambah karena asyik bikin dalgona coffee dan cookies.

Tapi sempet bingung, mau workout yang bagaimana, ya serem juga kalau sampai terkilir atau cedera lainnya. Gak mau dibilang tua, tapi memang sudah tua juga sih, sudah menjelang 48 di tahun 2020 ini. Jadi mulailah saya mencari olahraga apa yang aman saya lakukan. Gak berharap bakal jadi kurus, langsing, singset tapi tubuh saya harus bergerak. Dan ternyata yang aman saya lakukan adalah LOW IMPACT WORKOUT.

Hampir ngakak saya pas mendengar sapaan instrukturnya di bagian: olahraga ini aman bagi para senior. Saya banget ituh... Jadi saya coba rangkum mulai dari pemanasan sampai saat olahraga selesai. Ohya, sekedar catatan, saya tidak melakukan semua dalam satu hari. Biasanya yang saya pilih olahraga untuk mengecilkan lengan dan perut. Lalu baru saya tambah satu lagi, misalnya mengecilkan paha atau aerobic yang semuanya low impact. Tapi pemanasan sebelum latihan dan stretching setelah latihan itu wajib ya teman-teman.

Hal-hal yang perlu diperhatikan untuk workout ini adalah:
- Siapkan matras atau alas untuk workout di lantai. Yes, ada beberapa gerakan yang dilakukan di lantai.
- Ada hal-hal yang harus diingat agar latihannya maksimal, terutama saat latihan mengecilkan perut dan lengan. Gunanya agar latihan lebih ekfektif dan tentunya untuk menghindari cedera. 
- Karena saya bukan orang yang hobi workout, ada beberapa gerakan yang tidak dilakukan sepenuhnya. Tapi saya usahakan untuk mencoba aja terus, walau gak bisa mengikuti durasi yang seharusnya. Lama-lama bisa juga kok... 

Berikut urutannya



Pemanasan
Pemanasan aja saya pilihnya yang low impact, gak mau ambil resiko salah gerak terus cedera. Sampai sekarang saya masih belajar keseimbangan badan. 




Mengecilkan Lengan
Sama Low impact juga. Berhubung saya gak punya alatnya, jadi saya gunakan saja botol air mineral (yang masih ada isinya dooong). Tapi kalau merasa belum kuat, mendingan gak usah pakai apa-apa dulu deh.




Mengecilkan perut.
Setelah dua bulan, perutnya belum kecil juga dikarenakan asupan gula yang luar biasa meningkat. Padahal mestinya gak boleh ya man teman, lagi pandemik beginih. Setidaknya yang masuk jadi keluar lagi deh asupan gulanya. 



Gerakan Turun Berat Badan
Karena saya gak rutin untuk workout yang satu ini, ya jadinya stabil berat badan aja deh. 



Gerakan Mengecilkan Paha
Ini juga jarang saya lakukan.... hahahahha, tapi sesekali untuk variasi workout agar gak jenuh dengan gerakan yang itu-itu lagi.



Low Impact Aerobic.
Ini juga perlu dilakukan, soalnya mengingat semua gerakan, lalu postur tubuh yang benar, kemudian menghitung gerakannya... lumayan membuat otak jadi bekerja. Biasanya sih, gagal pada percobaan pertama. 


PLANK
Jika merasa butuh tantangan, coba lakukan semua variasi plank yang ada di video ini. Saya mah cuma sanggup melakukan dua macam gerakan. 
Sebenarnya kalau sudah bisa melakukan semua gerakan, olahraga yang satu ini cucok dilakukan jika hanya mempunyai waktu luang yang terbatas.


Penutup setelah berolahraga.
Setelah berolahraga, otot-otot perlu relax lagi dan stretching menjadi perlu dilakukan. Males banget sudah capek-capek olahraga tapi hanya karena malas stretching maka semua jadi sia-sia.


Semoga setelah melakukan latihan-latihan ini kita semua jadi makin sehat selaluuuh... 

4 komentar:

  1. Workout? Hewan apa itu? Hmm ... gara-gara lutut sempat bermasalah dan divonis kekurangan minyak pelumas, saya suka males olah raga, kecuali jalan kaki di tempat datar. Karena di rumah doang, ya olah raganya cuma jalan bolak-balik kamar tidur - kamar mandi. Tapi yang planking itu, kata adik saya (yang suka melakukannya), berguna banget untuk mempertahankan bentuk badan. Mungkin di antara olah raga di atas ada yang perlu dicoba nih, biar tetap sehat meskipun di rumah aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, iya... saya juga khawatir cedera secara males olahraga trus tau2 maksa diri gituh... Akhirnya nyari yg low impact dan mulai coba variasi plank sekarang :) Plank sepertinya yg paling efektif sih cuma modar aja kalau baru memulai kayak sayah

      Hapus
  2. Ihhh kita samaaaa panduan senam YouTube nya dr skwad fitness, tp aku LBH suka yg trainernya Yulia Wulandari mba. LBH cocok kalo di aku :p. Yg aku ikutin senam kecilin lengan, paha, dan perut.

    Gilaaaak yaaa, aku baru tau senam cm bntr gitu, keringat gombyoooooos kemana2 hahahaha. Dan sempet urat2 kakiku sakit semua.

    Kenapa aku mulai rutin senam gini, yg pertama Krn berat bdnku menggila selama Wfh hahahahaha. Yg tdnya 45 bisa mencapai 50, itu jujur bikin shock secara aku susah naik biasanya :p. Celana kantor sempit, perut udh maju, OMG, lgs mba aku cari senam di YouTube :D. Ini efek jd rajin masak selama banyak libur :p.

    Plank aku memang blm bisa semua gerakan. Pelan2 laaah, lagian aku yg biasanya jogging disuruh workout gini lgs kaget lah semua bdn :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. hoahahhah, samaaaa... awalnya aku males, tp begitu naik 2 kg aku panik... krn dari naik 2 kg bisa cepat melesat nambah 3 kg lg tau2 blasss aja... jd walau gak jd singset atau langsing yg penting sehat dan bisa menahan laju berat badan :))))
      Konyolnya aku malah lbh apal sapaannya daripada gerakannya :))))

      Hapus

Thank you for reading and comments.
FYI, SPAM comments will be deleted

Ria's Been Here

Ria Tumimomor’s Travel Map

Ria Tumimomor has been to: France, Germany, Indonesia, Italy, Netherlands, Singapore, South Korea, Switzerland.
Get your own travel map from Matador Network.