Blog berisi curhatan si lajang

Jumat, 16 Juli 2021

#HIDDENGEM VOLCAN COFFEE & SPACE

Volcan Coffee and Space di bagian depan


Sebelum PPKM darurat, saya mulai sering cafe hopping ke Bogor bareng satu atau dua orang teman. Kebetulan ada teman juga yang tinggal di area Bogor, jadilah kami bergantian ketemuan. Kadang dia yang ke Jakarta, atau gantian saya yang ke Bogor. 

Demen amat ke Bogor? Ya iyalah, ongkos KRL hanya sekitar Rp 12.000,- bolak balik. Tinggal menambah ongkos kendaraan online (entah motor ataupun mobil), dan pergi ke area yang bertebaran tempat ngopi atau makan. Bareng sama teman malah lebih bagus, karena ongkos bisa dibagi bersama. Atau kalaupun sendirian, ya gampang saja... tidak usah terlalu jauh-jauh dari stasiun kereta. Karena tempat untuk kulineran di Bogor banyak banget. Bahkan kalau hanya ingin jalan ke Kebun Raya Bogor dari stasiun pun tidak jauh juga, walau rada-rada berkeringat (sedikit) setelahnya. Dan asal tahu saja, banyak tempat nongkrong yang sudah buka sejak jam 7 pagi. 

Vintage banget yah Volcan Coffee & Space ini


Kebetulan saya punya teman foodie yang tinggal di Bogor, dan feed Instagramnya membuat saya selalu mupeng. Tentunya gak mungkin dikunjungin semua, ya kali dananya cukup untuk ke semua tempat. Jadi, paling banyak kami ke tiga tempat dalam sehari, atau kalau lagi malas ya cukup nongkrong di satu - dua tempat. Sure, tentu saja selain buat konten ya selagi pandemik begini, begitu tempat yang tengah dikunjungi mulai ramai maka itu saatnya untuk pindah ke tempat lain.


Salah satu area keceh buat foto-foto


Volcan Coffee and Space berada di sekitar area perumahan, ya pastinya kalau ke sini dan tidak ingin nyasar sebaiknya naik ojek atau kendaraan online lainnya. Dan pas banget, ketika sampai di sini ternyata belum banyak pengunjung. Jadi bisa memuaskan hasrat foto sayah dan kami pun bebas mencari tempat duduk yang nyaman buat ngobrol.



Teras sebagai area outdoor, menghadap ke taman, asri banget auranya


Bangunan tua itu memang selalu membuat kesan homie ya; asalkan terawat. Jadi gak berkesan seperti film horor pastinya. Dengan langit yang tinggi dan jendela besar, jadi pertukaran udara bisa berlangsung dengan baik. Tentunya tetap sering-sering cuci tangan dan pakai masker ya, jika tidak sedang minum dan makan. 


Pesanan kami berdua buat teman ngobrol



Karena saya tidak bisa ngopi kalau sudah lewat jam makan siang, jadinya saya hanya pesan 2 minuman yang manis (tapi sudah diminta untuk dikurangi kadar manisnya). Teman saya rekomen jika lain kali ke sini untuk pesan manual brew saja. Pesanannya Japanese Iced Coffee yang mungkin bisa teman-teman coba kalau ke sini. 

Spot foto yang juga diincar oleh pengunjung

Beberapa teman saya pernah menanyakan, kenapa sih kedai kopi yang saya kunjungi terlihat sepi? Well, sejak sebelum pandemi saya dan teman-teman foodie memang lebih suka datang seawal mungkin untuk menghindari pengunjung lain. Kalau hanya kami-kami, bisa bebas keliling ruangan untuk foto-foto dan tidak menganggu pengunjung lain. Plus, kalau sampai ada foto dengan wajah pengunjung yang jelas, khawatirnya melanggar privacy. Nah, kalau sekarang ya sudah tahu sendiri jawabannya. Kalau sudah terlalu ramai, mending gak jadi makan atau nongkrong. 


Salah satu spot foto di indoor area


Jujur sih ya, sebenarnya kalau udara sedang panas, saya tidak yakin juga bisa tahan duduk berlama-lama di luar. Memang terlindung dari sinar matahari, tapi tahu sendiri kan cuaca panas itu membuat badan rasanya gerah. Berasa kepanasan tapi juga lembab, yang pastinya bakal maunya ngadem terus di dalam ruangan. Tapi di sini, ruangan di dalam tidak bisa menampung terlalu banyak pengunjung. Area outdoornya justru lebih luas dan pengunjung bisa duduk sembari menjaga jarak aman pula. 


Tentunya saya berkunjung ke sini sebelum masa PPKM Darurat, dan saat ini mereka hanya melayani takeaway saja. Bersabar saja ya, saat keadaan membaik pasti bisa deh nongkrong di sini.

Ohya, saya juga post foto-foto di Steller 


Bagi yang ingin ke sana, bisa dijadikan wishlist nih

4 komentar:

  1. Klo ga diksh tahu itu tempat kopi, aku bakal pikir rumah biasa :p. Ga ada plangnya ..

    Naaah sama mba, kalo skr sih aku nyari tempat sepi Krn memang pandemi. Ngeliat tempat yg udh rame, lgs parno dan mundur deh. Cari tempat lain aja.

    Suka ngeliat rumah volcan cafe ini. Pinter ya pemiliknya. Bisa menyulap rumah jadi kafe dan membuat auranya ga spooky. Malah kayak balik ke rumah grandma, nyaman :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah makanya aku suka heran sm org yg tenang2 aja belanja atau makan di tempat ramai. Suasananya juga udah gak nyaman, berisik. Plus sekarang horor sama kuman. Kadang aku bela2in cuti biar bisa pergi sm temen dan nongkrong tenang di tempat yg less crowded.
      Sbnrnya ada plang sih; tp gak keliatan sama sekali 🤣 Untung teman udah pernah ke sini jd ngikut aja

      Hapus
  2. Ini bener2 masih kerasa bgt kalau di rumah ya kak, kaya lg bertamu ke rumah tetangga di kampung hihihi, homey banget.

    Aku suka banget konsepnya kak, minimalis dan ga kebanyakan ornamen. Aku udah berancana bgt mau staycation ke bogor tp malah PPKM gini jadi emang cancel dulu. Ga, sabar banget buat ke bogor

    BalasHapus
    Balasan
    1. wooo, asik tuuuh staycation... huhuhuh, aku udah lama gak pernah... Kepingin sih sekali2, ke Bogor aja yg deket, biar ganti suasana. Apalagi di Bogor ini banyak tempat kulineran. Dan entah kenapa, suasananya beda aja ^_^

      Hapus

Thank you for reading and comments.
Comments will be screened first.

Ria's Been Here

Ria Tumimomor’s Travel Map

Ria Tumimomor has been to: France, Germany, Indonesia, Italy, Netherlands, Singapore, South Korea, Switzerland.
Get your own travel map from Matador Network.