Selasa, 05 Januari 2016

Masakan Mama Part 3

Sambel pertama bikinan sendiri
Percaya tidak percaya, saya dulu paling ogah sama makanan yang menggunakan sambal. Pedas sedikit saja rasa makanan itu, pasti saya langsung berhenti makan. Bahkan ketika mulai mengenal makanan cepat saji seperti KFC, saya masih malas menggunakan sambal botol. Pokoknya saya benar-benar ogah menyantap segala sesuatu yang rasanya pedas. Rasanya seperti ada yang menggigt di sekujur tubuh.

Lalu mama saya membuat masakan ikan gurame bakar yang dinikmati bersama sambal buatannya. Sejak saat itu saya tidak bisa makan jika tidak terasa pedas hingga ke level yang keterlaluan. Kayaknya kalau semua makanan tidak menggunakan sambal atau setidaknya dengan bumbu dabu-dabu, itu rasanya gak enak. Hingga akhirnya seorang teman yang memang pecinta kuliner menegur saya. Katanya, saya ini mau makan makanannya dengan cabe atau makan cabe pakai makanan? Dan kalau dipikir-pikir ya benar juga sih. Kalau akhirnya semua makanan itu saya tambahkan sambal, mana tahu lagi akan rasa aslinya? Setidaknya saya harus mencoba dulu rasa makanan tersebut tanpa menggunakan sambal. Nanti belakangan kalau saya rasa tanpa sambal itu kok rasanya sekarat ya…, baru deh ditambahkan.


Saya memutuskan untuk tidak terlalu ketergantungan dengan sambal. Alasannya? Buanyak. Satu, cabe itu mahal sodara sodari. Apalagi kalau menjelang hari raya, bakal naik gak kira-kira deh harganya. Sementara harga diri tambah turun. Ih, apa siiih? Kalau yang sambal buatan mama saya sendiri selain cabe mahal, belum lagi ribet mesti diolah dulu. Sementara dengan sambal instan juga sama saja kalau saya jadi ketergantungan.  Saya sudah melihat sendiri rekan-rekan seperjalanan yang khusus membawa sambel sachetan di tas mereka.  Ada yang cukup tabah membawa sambal botol. Memang sih, sambal sachetan itu ya gak berat. Tapi denger-denger nih, kalau lagi jalan-jalan di luar negeri dan ketemu makanan yang menurut kita rasanya gimanaa gitu dan mulai membubuhkan sambal…maka bisa-bisa yang punya atau malah chef-nya datang menghampiri. Karena kalau kita sudah membubuhkan sambal atau apapun ke makanan, bisa jadi karena masakan mereka tidak enak. Lagipula, kebayang gak sih sakaw hanya gara-gara lupa bawa sambal sachetan. 

Wah, kenapa saya jadi ngalor ngidul kemana-mana  nih ngomongin sambal? Saya mau berbagi sedikit resep bikin sambal maknyus mama saya… Catatan, sambal ini tidak cocok bagi penderita maag dan yang punya masalah dengan pencernaan. 

Pertama  ulek sampai haluuus yang berikut ini:
Bawang merah, bawang putih dan jahe. Seberapa banyak? Secukupnya… Dikit-dikit dulu juga boleh, namanya juga lagi percobaan.


Laluuu, ulek dengan catatan keras: JANGAN SAMPAI HANCUR yang berikut ini:
Cabe rawit merah dan boleh lah pakai lagi bawang merah, kalau merasa cukup dengan yang sebelumnya ya jangan ditambah lagi.



Kemudian tambahkan cabe rawit hijau dan jangan diulek sampai hancur. 



Boleh juga campur tomat, tapi gak usah banyak-banyak kecuali kalau mau bikin saos tomat yang rada pedezzz.



Kemudian campur semuanya untuk selanjutnya dibubuhkan garam dan gula (secukupnya). Bisa juga tambah bumbu penyedap instan tapi kalau khawatir dengan MSG mungkin sebaiknya tidak usah. Dan yang terpenting adalah jangan lupa: jeruk nipis atau jeruk lemon. 

Ribet ya, foto sambil ngulek
Panaskan minyak goreng lalu tumis, tumis, tumis tapi jangan terlalu lama ya!


Dan jadiii dehh... Okay, soal rasa memang tergantung selera masing-masing... Intinya, ini sambal pertama yang saya bikin sendiri... . Tapi kalau ada yang mau bertanya, silahkan banget loh... Nantri saya sampaikan ke mama; maksudnya... Hehehehe... Belum sanggup jawab sendiri...

Penampilan pertama setelah selesai ditumis. Karena gak mungkin langsung habis, bisa disimpen untuk dimasak lagi besok

Selamat mencoba ^_^

13 komentar:

  1. Akunya kok mbayangin sambil nyocol tahu goreng yah...

    BalasHapus
  2. Hemmmm enaknya,,,, wah perjalanan menyukai sambal terbilang panjang yaw kak,,, dari nggak suka jadi suka, setelah suka ditegur teman jadi dikurangin sukanya,,,, ew tapi malah suka lagi dan sakaw bila lupa bawa sambal.... ujung - ujungnya buat sambal sendiri. Hahahahaha, mantabbbb. kalau tidak habis dibawa sini kak, tak bantu menghabiskannya. Aku sangat suka soalnya dengan yang namanya sambal :-)

    BalasHapus
  3. foto sambalnya menggugah selera Mbak :)
    kayaknya enak banget kalo dimakannya bersama gorengan atau ikan bakar *lap iler*

    BalasHapus
  4. Komposisi sambalnya mirip dengan yank aku biasanya bikin, hanya saja sambalku minus jahe dan jeruk lemon.

    Sebetulnya kalau kita kepingin sensasi pedas, nggak selalu harus pakai cabe/sambal kok. Bisa juga pakai paprika atau bubuhkan merica saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul. Kalau hanya ingin sensasi pedas bisa menggunakan merica dan juga paprika :) Tapi kalau saya sih maunya memang lebih dari sekedar pedas. Istilah teman, that burning sensastion (biasanya ini terjadi setelah makan wasabi)

      Hapus
  5. Hm .... nyummy. Baru tahu bikin sambal dikasih jahe. :D

    BalasHapus
  6. sebagai org batak, akupun ga bisa makan kalo ga pedes ;p... dr kecil udh dicekokin cabe ama mama... makanya pas nikah ama org solo yg ga bisa pedes, aku rada stress ;p... tp giliran kita lg dtg k acara2 keluargaku yg makanannya super pedes, suamiku deh yg bingung makan ;p
    sayangnya nih mba, ankku ngikutin papinya bgttt.. g bs pedes sedikitpun -_-

    BalasHapus
  7. Sambal yg masih ada tekstur cabe uleg kasarnya justru lebih nendang klo kataku, endeuuss beud ni mama mb ria,

    Tinggal tambahin nasi panas ma ikan asin, uda deh, jadi >______<

    BalasHapus
  8. Wah baca ceritanya. pengalamannya sama bgt sama aku gak suka pedes (bahkan phobia sama cabe) skrng kalo makan harus ada sambelnya.

    liat sambelnya jadi pengen makan sambel + tahu + nasi + sayur asem, mantep bgt! Haha


    theanandic.blogspot.co.id

    BalasHapus
  9. thanks udah posting resep sambal nya Ria...aku bakalan bikin sambal lagi next week. setelah puasa pedes2an meskipun ke restoran Korea masih membantu sih pedesnya ;)

    biasa kalau sambel model gini aku makannya pasti buat nyocol perkedel jagung atau seafood.. nendang banget haha. even tho buat ikan bakar aku lebih suka cabe rawit potong2 kecil sama kecap manis..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ditunggu postingannya di fanpage gue yah ^_^

      Hapus
  10. Dulu aku penggemar makanan pedas, Mak. Eh setahun kemarin aku jerawatan parah dan pas diperiksa dokter ternyata aaku alergi makanan, salah satunya makanan pedas. Baru sembuh setelah diet gitu. Lidah sih masih pengen nyicipin tapi kalau inget jerawatku kumat akhirnya ikhlas menyerah ga makan. paling cocolin dikit gitu, tapi kok ga berasa, ya? hahaha

    BalasHapus

Thx for reading & comments :) THX also for following my IG @riamrt & twitter @riatumimomor

Aplikasi Blog Di iOS

Aplikasi Blog Di iOS
Install this & bring my blog everywhere you go

Shoplinks Asia

My Goodreads

Ria's books

A Storm of Swords
The Last Town
Wayward
Pines
Miramont's Ghost
Child 44
Mr. Mercedes
Deception
Sidney Sheldon's Angel of the Dark
A Clash of Kings
A Game of Thrones
Outlander
One for the Money
The Silkworm
Grotesque
Let Me Go
Kill You Twice
The Night Season
Evil at Heart
Sweetheart


Ria Tumimomor's favorite books »

Remote Submitter

Submit Express

Search Box