Senin, 24 Juni 2013

Limitation


Terinspirasi dari postingan sesama blogger di sini, akhirnya ikut bikin karena sebenarnya gue udah memendam lama nih. Biasa... Penyakit susah move on.

Beberapa tahun yang lalu nyokap gue suka membeli produk yang di ketahui dari temennya yang menjadi downline produk keluaran MLM. Gak ada masalah untuk yang satu ini. Si penjual hanya sesekali ngajakin nyokap untuk ikut jualan. Tapi nyokap gue memang cuma kepingin beli produknya jadi dia gak terlalu menanggapi rayuan si penjual. Jadi saat itu, gue belum terlalu antipati banget lah sama yang namanya MLM walau tidak tertarik untuk ikutan.

Beberapa tahun kemudian, nyokap memaksa gue ikutan pengobatan yang di adakan oleh... tebak...MLM. Tetangga gue yang entah bagaimana ngomongnya mampu merayu nyokap dan seorang tetangga lainnya untuk bela-belain tiap Sabtu pergi ke ujung dunia (gue lupa deh tempatnya itu di Tangerang atau di mana lah, pokoknya jauh booo). Dan sepanjang pengobatan tusuk jarum itu, si dokter gak berhenti ngoceh mengajak kita untuk jadi downliner, di suruh ikutan seminarnya. Pokoknya sudah sampai taraf menjengkelkan kalau menurut gue. Tapi yang lebih membuat gue bete adalah ketika akhirnya nyokap jatuh sakit dan harus keluar masuk ruang rawat inap. Apa si tetangga yang nyodorin produk MLM itu ada sekali gitu nengok nyokap gue? KAGAK! Jadi, sejak saat itu gue mulai gak suka melihat orang yang jualan produk MLM. Bagi mereka, orang lain itu hanya ada dua macam. Lahan empuk buat nyari duit atau tidak bisa di prospek sama sekali. Mungkin gak semua. Tapi kebanyakan yang gue temuin selalu seperti itu.



Pernah sekali gue kejebak juga, datang pagi-pagi loh dari rumah eh, gak taunya seminar untuk rekrut sales asuransi. Gue rasa seminar inilah yang mengawali gue sebel sama yang namanya motivator seminar. Para sales sukses itu berbagi cerita. Bagaimana mereka meninggalkan pekerjaan lama mereka untuk beralih menjadi sales. Meraih kebebasan waktu dan uang. PRetttt. Prosesnya mereka gak cerita. Yang di ceritakan enaknya doang. Lalu membumbui kata-kata indah untuk memberi semangat pada para peserta.

Cerita lain lagi, ketika suatu hari teman-teman yang udah lamaaaa gak pernah ketemuan tiba-tiba menghubungi kembali. Senang dong. Gile, mereka masih inget sama gue. Eh, tau-tau mereka menawarkan untuk ikut seminar, untuk jadi downliner, untuk beli produknya, and so on. Jadi, mereka koleksi nomer-nomer telepon hanya untuk di jadikan prospek doang?
Again, gue sadar jualan itu gak gampang. Terutama karena gue gak menguasai bidang itu. Tapi gue rasa beberapa hal ada batasan. Masa sih, udah lama gak ketemuan terus ngajak ketemu cuman buat jualan? Terus kalau temennya sudah menolak halus masih juga maksa? Mungkin berjualan itu seperti perang? All is fair in war. Apa aja di jalankan yang penting dapat hasil. Mau temen tersinggung atau jadi bete, sebodo amat.

But again, gue rasa mesti belajar move on dengan bersikap sama cueknya seperti mereka. Di saat mereka juga gak peduli dengan perasaan kita karena di sodorin paksa jualan mereka, mari kita juga cuek untuk tegas menolak. Soalnya kalau kita menahan-nahan diri atas nama kesopanan akhirnya kita yang jadi jengkel sendiri. Mereka tetap tidak peduli so mengapa kita harus peduli pada perasaan mereka? Masalah begini termasuk yang gak penting untuk di jadikan beban pikiran. (halah, gak penting tapi curhatnya panjang bener).

10 komentar:

  1. Hahahaha..... Yu no wat. Ini bener banget. gw punya cerita juga soal ini. Jadi, duluuu kita langganan sebuah merek yg model jualannya juga MLM, tapi produknya memang bagus banget dan MAHAL bo'! Nah, yg jadi agen di sini kebetulan kenalan deket banget, sudah kayak saudara deh. Trus, kebetulan juga, anaknya les kumon dan musik di deket PI, tiga kali seminggu. Jadi nih, dalam seminggu, dia pasti sore-sore sampe agak malam, singgah di rumah ngobrol2 sambil nunggu anak2nya pulang les, dan tentu aja setiap datang pasti ada aja produk baru yang diomongin dan karena langganan nyokap pasti beli satu atau dua produk selain produk tetap bulanan. Lalu, terjadi sesuatu yang secara finansial membuat kita harus melepaskan beli produk2 yang nggak perlu. Apa yang terjadi, dia nggak pernah lagi nongol di rumah, dia tahu sih apa yang sudah terjadi, dan sampai sekarang, dia ga pernah lagi keliatan batang hidungnya sekedar untuk singgah. Padahal untuk say hi aja kan ga ada masalah sebetulnya, ya nggak? Gw sama sekali nggak merasa kehilangan dia sih, hihiii, cuma abis baca tulisan ini jadi inget ini orang satu, wkwkwk. Sayang juga, sbb sekarang kita udh bisa lagi beli produk dia, hahahaha.... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. itulah. Memang kita di lihat cuman buat di peras doang. It's a bit harsh, tapi bener kan seperti itu? Padahal orang kan ada masanya naik turun, kl memang dia tulus ya biasa aja kaleee... Kurang mikir ke depannya gimana ya. Tapi itu kerugian bagi dia dan keuntungan besar buat keluarga elo... Huahahahah

      Hapus
  2. Hehe.. Saya juga dulu sempat ditawari untuk gabung gitu, pake bayar pula, dengan segala iming-iming yang cukup menggiurkan juga. Tapi untungnya bisa menolak, emang dasar gak berjiwa wira usaha kali ya pas itu.
    Tapi disamping itu, sebenarnya saya salut loh dengan orang2 yang memutuskan bergabung dengan perusahaan macam itu, butuh mental yang luar biasa kuat untuk bisa melakukan hal tersebut. termasuk juga muka temboknya. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dan mereka bisa gak peduli sama orang lain kalau gak bisa menghasilkan uang buat mereka. Jadi, rasa salut gue menurun drastis .

      Hapus
  3. saya jg sebel mak klo tiba2 dihubungin, basa-basi ga penting, terus ujung2nya malah nawarin MLM...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa... bener banget.... :( - dan yg sebelnya kl gak ngerti2 kl saya tuuuh gak mauuuu.... masih maksa jg!

      Hapus
  4. Saya termasuk orang yang percaya dengan kehebatan MLM, mbak. Sayangnya, saya terlalu sayang kehilangan teman hanya karena MLM. Jadinya, saya ga pernah sukses MLM-an. ha ha ha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kehebatan mutusin persahabatan yaaaak ? hahahhahaha

      Hapus
  5. Hahahaha.... Paling eneg ya sama pengalaman model gini, kapan hari ada yang parah banget malah, temen lama yang pernah satu kantor mendadak ngirim msg di fb dan ngajakin kenalan lagi dan kemudian berlanjut ke nawarin mlm produk kecantikan kalo gak salah asal Sweden trus aku bilang aja kalo produk dia bikin alergiku kumat, mana mungkin aku jualan produk yg bikin aku alergi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwkwk, tapi pasti masih kekeuhh nawarin produk lain. Yah, seperti yang pernah gue bilang: tauuuu jualan itu susah dan makanya yg dideketin pasti temen2 sendiri dulu. Tapi kl nawarinnya jadi stengah maksa rasanya pengen nabok...

      Hapus

Thx for reading & comments :) THX also for following my IG @riamrt & twitter @riatumimomor

Aplikasi Blog Di iOS

Aplikasi Blog Di iOS
Install this & bring my blog everywhere you go

Shoplinks Asia

My Goodreads

Ria's books

A Storm of Swords
The Last Town
Wayward
Pines
Miramont's Ghost
Child 44
Mr. Mercedes
Deception
Sidney Sheldon's Angel of the Dark
A Clash of Kings
A Game of Thrones
Outlander
One for the Money
The Silkworm
Grotesque
Let Me Go
Kill You Twice
The Night Season
Evil at Heart
Sweetheart


Ria Tumimomor's favorite books »

Remote Submitter

Submit Express

Search Box