Jumat, 31 Agustus 2012

Back to My Old Diary


Sejak ada media sosial itu gue demeeen banget ngoceh disana. Seolah seluruh dunia harus tahu apa yang ada dalam pikiran gue. Harus tahu kalau kata-kata gue ini bisa jadi quote loh (ceileee, ge-eran amat). Pokoknya semua curahan perasaan harus segera ditulis disana. Begitu juga kalau lagi sebel sama seseorang, langsung deh acara nyindir menyindir juga dituangkan dengan sepenuh hati. Lalu mulai deh acara saling menyindir di blog. Atau ketemu tulisan yang memancing emosi, langsung deh di response dan jadilah ajang #twitwar dengan metode no mention. Hadeuh, lama-lama gue pikir gila nih kalau terus-terusan begini. Kayaknya sudah harus mulai dipikir dengan bijaksana (umur, inget umuuur) nih penggunaan media sosial. So, dimulai (dengan berat hati) dari beberapa minggu lalu gue mulai mengerem aktivitas di media sosial.

Media sosial yang gue ikuti seperti Facebook, Twitter itu diusahakan untuk promosi blog. Juga untuk kultwit tentang tips menulis antara akun gue sendiri dan Kampung Fiksi. Yeah, sesekali sih nyeletuk juga sih hal yang pribadi. Tapi akhir-akhir ini gue menyadari kalau sering kalimat yang udah diketik itu akhirnya gak jadi gue kirim. Terutama untuk kasih komentar status-status yang bikin nyolot. Alasannya? Banyak.

Drama
Jangan mendramatisasi hidup yang memang udah drama banget dengan menyebarkan curahan hati yang paling dualem ke seluruh dunia. Setidaknya dunia di media sosial. Orang akan tahu kapan gue lagi nelangsa, sengsara, dapat rejeki nomplok, apes, and so on. Kayaknya untuk hal ini gak perlu seluruh dunia tahu dueh. Okeh. Tapi gue kan butuh pelampiasaaaaan, bagaimana doooong? Rasanya saat itu juga jari jemari itu gatel pengen nyamber hape dan mulai broadcast. Ketika ngelihat buku diary gue langsung mikir, eh kenapa gak balik nulis disitu aja? Ngoceh-ngocehnya lebih banyak pula sambil nyoret-nyoret halaman saking keselnya.
Lagipula, gak akan ada jejak di internet kalau kita pernah ngomel, ngoceh tentang hal yang di kemudian hari akan bikin kita nyesel. Orang kudu mencuri buku diary dari kita sebelum tahu apa isinya (halah, emang kita seleb?). Yah, setidaknya kita mesti belajar menjaga jari yang terkadang lebih cepet dari otak. Jangan sampai menulis status atau komen yang bakal bikin nyesel di kemudian hari.

Kurang Kerjaan
Ada yang bilang jumlah kata yang dikeluarkan di twitter itu bisa dijadikan buku loh. Jadi, kalau untuk menulis buku gak sempet tapi kok bisa kita begitu kurang kerjaannya untuk curhat di twitter sampai 20,000 tweets hanya dalam waktu beberapa bulan... Hahahaha, tapi mau bagaimana ya. Menulis yang 140 karakter itu lebih seru dan langsung dibaca serta dapat komen saat itu juga. Nulis novel? Haduh, udah lama mikir, riset, akhirnya gak jadi-jadi pula (alesan).
Gue bilang kurang kerjaan ini gak bermaksud menyinggung orang yang memang kerjaannya di media sosial loh. Tapi bayangin aja begini. Seperti gue beberapa waktu lalu usaha untuk mendapatkan tiket nonton gratis David Cook. Tapi itu perlu usaha dari gue untuk melototin timeline twitter. Mencari tahu akun mana yang lagi bikin kuis untuk bagi tiket. Perlu waktu khusus saat gak kerja untuk melakukan hal tersebut. Jadi gak heran kalau orang langsung ngecap; kurang kerjaan ya kok sempet-sempetnya memantau TL di Twitter? Walau tuduhan itu belum tentu bener dan gak perlu juga diperhatikan, tapi kesannya gimaneeee gituuuh

Gak penting
Pas lagi iseng liat Facebook atau twitter eh ada status seseorang yang bikin nyolot. Kita komen, terus ada yang kontra and pro. Lalu kita jadi ribut sementara yang bikin tulisan itu diem-diem aja di pojok. Mungkin sambil ngopi sambil cekikikan menikmati perbuatannya. Eh, capek deeeh... Mendingan gak usah dan move on. Semua orang memang berpikirnya beda dan gak mungkin punya ide atau pengertian yang sama persis. Mau diributin juga gak penting banget deh.

Hemat Baterai
Hahahaha, alasan paling ngawur. Tapi bener deh. Kalau lagi berada di luar gue berusaha sebisa mungkin untuk menghindari media sosial. Tapi yang ini ngaku, susaaah terutama di Foursquare... Hihihhihihi... Eksis itu pentiiiing ternyata buat gue. Dan akhirnya dalam satu hari baterai langsung kedap kedip alias sekarat. Nangis darah deh kalau nongkrong di tempat yang gak ada colokan buat menghidupkan kembali my soul mate iniiihh....

Dan masih banyak alasan lainnya lagi buat gue pribadi untuk tidak melanjutkan koar-koar di media sosial. Tapi sesekali gue kepleset juga kok... Hihihihihi. Apalagi pas berada di tempat umum, menunggu giliran, gak bawa buku diary (karena berat) dan akhirnya jadi jalan-jalan ke TL atau newsfeed lalu di RT. Atau ninggalin komen plus gak lupa dengan kehadiran jempolnya di sana. Mudah-mudahan dengan mengurangi frekuensi di media sosial ini gue bisa lebih konsen menulis deh.

12 komentar:

  1. siip. menulis keindahan hati dan keindahan hidup, lalu hepi ending di setiap tulisan, wahh, ini yang bakalan membawa semangat tersendiri. selamat menulis Mbak.

    BalasHapus
  2. Huahahahaaa...

    Wah gw suka banget alesan2 itu, bener2 pas ternyata. Gw memang merasa jauh lebih tenang saat nggak lagi punya akun pribadi fesbuk, kekekekeee.... Nggak merasa 'terpaksa, tertarik, tergoda' dan masih banyak ter-teran lain untuk merespons apapun juga. Kalo pun pengen nyetatus, gw statusan di akun twitter lama tanpa follower dan tanpa ngefollow yang juga gw twit dari page fesbuk yang nggak gw publish jadi nggak ada interaksinya.

    Huahaha.... Konyol bhw medsoc yg tujuannya utk bersosialisasi ternyata gw pake utk melampiaskan snippets pemikiran yang kepingin gw baca tanpa terganggu dengan snippets pemikiran orang lain yg emg sebenernya nggak perlu gw baca :p

    Sebab ya, kalo dipikir2, kita sebenernya jadi lebih semangat 'berbagi' dari yg emg kayaknya pentiiing sampe yang nggak banget, karena tahu banget pasti ada aja yang baca. Atau, oops, itu pengalaman gw pribadi aja kali yeee.... wkwkwkwk...

    Ada yg shamelessly keep doing it, ada yang jadi jaim banget, nah klo gw milih ignore the peoples and all the noises they make and start listening only to mine, jyahahaha... *bukankah itu esensinya diary?* :p

    Ya amplop, gw kayak bikin satu entri sendiri di komentar ini, ngahahahaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha, iya ini komen terpanjang yang pernah gue dapat. Gue lg berusaha ignoring the people and the noises and listening only to mine... Masih belum bisa krn yah...ternyata ada hubungannya dgn kepribadian gue...hahahah (hasil isi test)

      Hapus
  3. "Jangan mendramatisasi hidup yang memang udah drama banget" setuju banget sama mba :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kadang2 gue bisa jadi drama queen juga kok ^_^

      Hapus
  4. iyhh tuhh bener bgt,, apa lgi anak labil jaman sekarng,, lebay bgt,,
    hee,, maen k blog rahmisuci.blogspot.com yuukk :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. org dewasa jg banyak yg masih labil kok *ngaku*

      Hapus
  5. Saya juga prnah saling sindir di media sosial, dan itu memang susah buat ngga gatel nulis di media sosial (‾▿‾")

    BalasHapus
    Balasan
    1. susah bangetttt... Aku juga masih bertahap menguranginya

      Hapus
  6. whuaaa suka buanget baca post ini :)

    Gw sendiri, jujur, suka heran sama orang2 yg suka mengalau di social media...gw jg kadang menggalau c tp cuma kadang2 aja (ehm...social media gw suka bnyk fangirlingnya hehehe). Org ga akan bnyk tau perasaan gw cuma lewat twitter....tp meninggalkan twitter jg ga bs.

    btw...hehe gw jg lg mantau tl twitter buat kuis nntn Maroon 5 gratis ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue udah gak sempet memantau twitter. Lagian sekarang kl dpt tiket gratis, yang bikin rempong itu ngambil tiketnya... Hihihih... Tapi Maroon 5 memang menggoda niiih....
      Orang seneng menggalau di media sosial soalna langsung dpt respon. Kayak curhat sama temen lah... Masalahnya yang baca kan banyaaaakkk... Gak cuman 1-2 doang... Dan yg terpenting akan ada disana utk selama2nya

      Hapus

Thx for reading & comments :) THX also for following my IG @riamrt & twitter @riatumimomor

Aplikasi Blog Di iOS

Aplikasi Blog Di iOS
Install this & bring my blog everywhere you go

Shoplinks Asia

My Goodreads

Ria's books

A Storm of Swords
The Last Town
Wayward
Pines
Miramont's Ghost
Child 44
Mr. Mercedes
Deception
Sidney Sheldon's Angel of the Dark
A Clash of Kings
A Game of Thrones
Outlander
One for the Money
The Silkworm
Grotesque
Let Me Go
Kill You Twice
The Night Season
Evil at Heart
Sweetheart


Ria Tumimomor's favorite books »

Remote Submitter

Submit Express

Search Box