Minggu, 06 Maret 2011

Magnum Cafe

Gue dan coklat dan es krim itu sulit dipisahkan... Entah kenapa gue kok rakus banget sama dua makanan itu tanpa peduli efeknya yang udah jelas - jelas bikin gue gembrot... Tapi ya gak kapok - kapok juga tuh mengkonsumsi coklat... Gue rasa bukan karena efek manis-nya yang bikin gue ketagihan... Wong dark chocolate aja bisa musnah di tangan gue dalam waktu 24 jam kok... Padahal rasanya kan gak bisa dibilang manis tuh...

Waktu pertama kali liat iklan Magnum di televisi gue biasa – biasa aja tuh. Soalnya Magnum produksi dari WALLS itu kan bukan sesuatu yang baru. Tapi ketika seorang teman gue yang tidak hobi dengan yang mengandung coklat dan segala sesuatu yang manis mengatakan kalau Magnum yang baru itu UENAK BANGET…jelas gue jadi penasaran! Ah, nyari deh nanti di minimarket terdekat. Masih dengan aura cuek tentunya. Lah gue kan tau es krim lain boleh aja abis, tapi Magnum itu pasti masih bertengger di rak; mungkin karena harganya yang gak bersahabat.

Eh, cari yang dekat rumah dibilanglah sama pegawai minimarket itu kalau mereka belum terima kiriman dari penyalurnya. Cari di tempat lain yang masih deket rumah, katanya udah abis dan belum dapat stock lagi. Akhirnya jadilah gue penasaran, emang yang baru itu kayak apaaaaaaaa sih rasanya kok sampai gak ada dimana – mana? Padahal yang rasa lama itu masih gak ada perubahan deh dari yang dulu; kalau kata gue loh. Tapi gue akui gue suka banget yang Chocolate Truffle dan Almond. Jadilah gue seperti orang ngidam karena Magnum dengan dua rasa itu awalnya termasuk paling susah dicari.




Sekarang setelah Magnum ada dimana – mana dan persediaannya tidak lagi macet seperti di awal – awal, apakah gue sudah mulai bosan? Hiks, sayangnya (untuk kesehatan diri sendiri dan kegemukan diri sendiri) gue belum bosan sama sekali. Selalu ada rasa khawatir gimana kalau gue gak beli sekarang dan tau – tau pas gue lagi kepengen mendadak abis dari peredaran? Ampun, deh sudah sampai pada tingkat parah nih…

 Dan walau sadar pesona Magnum tidak membuat gue seperti orang sinting seperti di awal – awal…tetap aja gue gak bisa menghindar dari rasa penasaran mendengar adanya Magnum Kafe. Aish, masa sih pake dibikin kafe-nya segala? Duh, udah kebayang deh diet yang gagal setotal – totalnya dengan adanya kafe tersebut. Mana dibukanya di Grand Indonesia yang cuman butuh setengah jam dari rumah dengan bus. Eh, pake ada acara discount 50% buat openingnya selama 3 hari dari Jumat tgl 4 Maret hingga hari Minggu ini tgl 6 Maret 2011.

Seperti yang elo tebak, pasti alasan gue pergi adalah mendengar adanya discount 50% tersebut (ih, tau aja). Kebetulan lagi ada urusan sama beberapa orang temen, gue mengusulkan agar ketemuannya langsung aja di Magnum Café di hari Sabtu kemarin. Astagaaa, sesampainya disana gue lumayan bengong juga melihat antriannya. Untungnya temen gue sudah ada di dalam jadilah gue melenggang masuk. Biar sekalian makan es krim dengan lunch gue pesen aja yang ada browniesnya.

Terus gimana rasanya? Apakah akan dapat memancing gue untuk kembali dan kembali lagi? I have to admit, browniesnya memang enak, es krimnya gak usah ditanya… memang sluurrrppp. Tapi untuk kembali lagi sih gue akan mengatakan sejujurnya : besar kemungkinan : TIDAK. Karena gak diskon lagi? Hahaha, tau aja… Ehm serius, gue gak bilang tidak enak loh… Tidak adil gue menilai karena hanya makan satu macam doang dan itupun udah blenger.

Dinilai dari yang lain service mereka bagus kok. Pesanan cepat diantar dan gak perlu nunggu terlalu lama. Waktu temen gue yang ngiler melihat brownies dan es krim yang gue makan terus ingin pesen bawa pulang mereka jujur mengatakan sebaiknya jangan. Satu, mereka gak punya packagingnya. Dua, namanya aja es krim ya pasti bakal lumer di jalan dan akhirnya rasa yang diharapkan jadi berantakan dong. Daripada nanti dikelukan sama pelanggan belakangan, bukankah hal tersebut yang paling tidak diharapkan?

Buat sekali – kali menghibur diri dengan makan es krim yang berlebihan bersama teman sih boleh – boleh saja. Kenapa tidak? Harganya bervariasi dan tidak semuanya mencekik leher. Asal tetap diingat, bahwa harga – harga tersebut sebelum dikenakan pajak dan service. Suasananya sebenarnya lumayan cozy tapi karena kemarin riuh banget akibat program diskon tersebut jadinya malas lama – lama duduk disana. Kita masuk jam 11 aja udah mulai ngantri walau masih bisa masuk dengan tidak terlalu lama menunggu. Sesudah dari jam 12, selamat berjuang karena pas gue lewat lagi didepan tempat itu jam 5 antriannya makin heboh!

Nah, silahkan datang berkunjung di Magnum Café di Grand Indonesia lantai 5 – West Mall. Hmmm, gue promosi begini dikasih paket Magnum buat sebulan gak ya? Salut deh sama team marketing-nya Magnum yang bisa mincing orang berbondong – bondong datang cuman buat makan es krim! (Termasuk gue dan temen – temen gue)

0 komentar:

Poskan Komentar

Thx for reading & comments :) THX also for following my IG @riamrt & twitter @riatumimomor

Aplikasi Blog Di iOS

Aplikasi Blog Di iOS
Install this & bring my blog everywhere you go

Shoplinks Asia

My Goodreads

Ria's books

A Storm of Swords
The Last Town
Wayward
Pines
Miramont's Ghost
Child 44
Mr. Mercedes
Deception
Sidney Sheldon's Angel of the Dark
A Clash of Kings
A Game of Thrones
Outlander
One for the Money
The Silkworm
Grotesque
Let Me Go
Kill You Twice
The Night Season
Evil at Heart
Sweetheart


Ria Tumimomor's favorite books »

Remote Submitter

Submit Express

Search Box