Jumat, 01 April 2016

From Chubby to Peyot Ih

Dari dulu saya memang sudah terkenal gendut...  Waktu SD sih pertumbuhan badan saya sempat tinggi sehingga orangtua mengira saya bakal rada lumayan lah. Gak apa gemuk kalau badannya tinggi. Eh, dasar apes. Tahun 80-an itu jamannya film silat Hong Kong merajalela. Jadilah saya lebih doyan nonton video serian di dalam rumah seharian setelah pulang sekolah. Mama yang khawatir saya keluyuran, mendukung habis hobi yang satu ini. Ditambah lagi saya juga senang korespondensi, yang pastinya lebih banyak duduk daripada bergerak. Lengkaplah sudah faktor penunjang badan saya lebih banyak melebar ke kanan dan ke kiri daripada ke atas. 

Saya sukses gemuk hingga saat saya sudah bekerja. Tentunya sih, berat badan saya naik turun. Kadang bisa agak kurus, tapi banyakan gemuk setia menempel pada saya... Dan bukannya saya gak merasa minder dengan tubuh yang all you can eat everything and still fit in the stomach itu. Tapi biasalah, semakin orang kasih komentar semakin saya berpura-pura cuek dengan hobi makan. Semakin saya (sebenarnya) stress dengan komentar orang-orang terhadap badan saya, semakin kuat melampiaskan kekesalan tersebut dengan makan.


Komentar orang-orang tentang badan saya sih, wah...gak usah ditanya menjengkelkannya...
"Hmmm, tas-nya gak seimbang ya sama badannya..."
"Mau tanya, kenapa sih kok badannya gede banget?"

Lalu pernah juga saya riang gembira ditawarkan tempat duduk oleh seorang cewek yang lalu menambahkan kata-kata,"....kan ibu lagi hamil...."
APA SIH?

Belum lagi tatapan hina dari para pramuniaga di dept.Store atau factory outlet di Bandung. Setiap kali saya tanya ada gak ukuran XXL, pasti mereka langsung menjawab tidak ada tanpa ada usaha mencari. Ohya, kebanyakan yang menjawab gak ada itu umumnya perempuan. Mungkin mereka happy melihat saya walau ada uang untuk membeli baju, tapi gak bisa beli karena helllowww... gak ada ukurannya. Tapi pramuniaga cowok umumnya helpful banget. Sehingga pada akhirnya saya maksa beli baju atau celana yang sebenarnya modelnya tidak disukai tapi gak enak hati sama mereka. Berat badan saya mencapai 80 kg pada saat kuliah. Dan setelah naik turun, pada tahun 2008 berat badan saya mencapai 85 kg. Semua baju saya sudah sesak, sak, sak... Tapi saya gak kapok-kapok dan tidak berusaha mengurangi berat badan. 

Lalu mama saya jatuh sakit karena diabetes dan asam urat... Dia lebih banyak menghabiskan waktunya di rumah sakit sepanjang tahun 2008 itu. Ditambah lagi papa saya juga terkena musibah jatuh di kamar dan patah tulang lengan kiri serta panggulnya retak. Saya tentu saja stress melihat mereka berdua sakit. Tapi kali ini tidak ada makanan yang bisa saya jadikan pelampiasan. Karena mama yang selalu senang memasakkan untuk saya tengah dirawat. Dan tanpa saya sadari, berat badan saya turun menjadi 65 kg. 

Senang? Ya senang gak senang sih... Senang karena akhirnya banyak baju saya yang dulu sudah hopeless sekarang bisa digunakan. Tidak senangnya ya karena harus melewati proses yang gak enak seperti itu. Jadi kalau ada teman yang bertanya, kok bisa kurus sih mbak? Saya jawab aja karena stress. Kamu mau gak stress dulu biar bisa kurus? Pasti jawabannya pada gak mau.

Tapi ya dasar doyan makan dan namanya hobi, biar mama sudah jarang masak seperti dulu saya selalu bisa menemukan cara untuk ngemil dan makan. Kembali berat badan saya naik turun antara 63 kg hingga 67 kg. Saya sampai membeli baju yang pas banget di badan saat timbangan mencapai 63 kg. Jadi, begitu baju terasa sempit saya mulai panik karena ini artinya saya kembali gemuk. Dan ketika angka timbangan mencapai 68 kg, saya sadar (lah dari dulu ngapain? Pingsan?) kalau harus menjaga makanan. Plus, umur saya sudah di kepala empat dan kalau mau sehat, makanan harus diperhatikan. Lagian nih, dari angka 68 itu hanya two steps away from 70 kg. 

Mula-mula saya ikutin tuh OCD-nya Deddy Corbuzier. Bisa cek ke sini deh bagi yang belum pernah mencoba. Saya tidak peduli pada nasehat bahwa pagi harus sarapan. Saya bahkan tidak minum kopi atau susu sebagai pengganti sarapan. Mungkin badannya kaget dengan perubahan menu seperti itu, jelas badan saya langsung berkurang dikit deh beratnya. Tapi lumayan agar baju-baju kembali muat. Biasanya saya mulai giat diet menjelang liburan Natal. Tahu sendiri dong, dengan begitu banyak acara makan pastinya badan saya akan mulai menabung lemak lagi. 

Tapi lama-lama diet OCD pun tidak mempan lagi pada saya karena badan kembali naik menjadi 65 kg. Saya mulai tanya sana sini dan akhirnya memutuskan untuk mencoba cara lain. Teman-teman mengusulkan untuk mulai deh dengan food combining



Mula-mula berat euuuy... Terus saya kuciwa ketika tahu kalau nasi itu bagusnya dimakan bareng sama sayur. Jiah, padahal saya pikir kalau sama ikan atau telur rebus ya mestinya gak apa dong... Duh, saya mana doyan makan sayur sama nasi tanpa ikan atau daging. Akhirnya saya memutuskan untuk makan daging dengan sayur. Mulanya terasa aneh, tapi saya mengakui kalau sebenarnya perut terasa kenyang. Hanya berasa aneh pada awalnya karena kenyang tidak sampai yang berasa begah karena terlalu kenyang. Tapi kenyang yang cukup yang gak bikin perut bunyi...krrr...krrrr.... Pada bulan Agustus tahun 2015, berat saya mencapai 50 kg... Setelah beberapa bulan mengikuti food combining loh... Kebetulan juga saya banyakan bokek daripada gak, jadi gaya hidup yang ini passss banget... Irit dan sehat... *gubraks*

Seneng dong akhirnya kurus? Enggak juga. Hahahha, terus ada yang nyambit. Jadi begini, karena saya sekarang sudah 44 tahun dan badan kurus tanpa olahraga....akhirnya...
"Kamu peyot banget deh..."
"Kenapaaa gak dari dulu kamu nyoba langsing gini, sekarang jadi peyot dan item..."

Cape dheee... Tapi ya bagaimana ... Saya memang paling malas sama yang namanya olahraga makanya kurusnya juga gak maksimal. Saya merasa, sudah cukup deh jalan kaki melintas jembatan ke halte busway. Dan jalan kaki lagi ketika pulang menuju rumah karena lokasinya sekitar 15 menit dari halte busway. Masa sih saya harus olahraga lagi? Capek euy! Dan untuk memenuhi permintaan khalayak ramai, saya makan bebas sejak bulan Desember hingga Maret. Hasilnya? Sekarang berat badan saya 55 kg dan kembali sesekali saya makan dengan food combining. Makanan tetap harus dijaga dan sekarang sudah tidak berat lagi bagi saya untuk makan sayur dengan daging. Saya tidak ingin terkena penyakit macam-macam seperti diabetes, asam urat, hanya gara-gara rakus makan. Ongkos rumah sakit mahal euyyy... 

Now you know the recipe of getting slimmer... Supaya fit, mari olahraga... *lalu kabur sebelum ada yang ngajak jogging bareng*



28 komentar:

  1. Aaaaaakkk mau oce deh klo gini caranya xixixi
    Eh berat kita samaan deh mb ri,, aku 48,49, 50 an lail tapi naek turun, pengen kembali seperti masa kuliah 40an huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti bisa dek... kamu kan masih muda... cemungud ya... *pssst, emang sih kita pertama kali ketemu udah bulanan lalu tapi menurut saya kamu kurus kok*

      Hapus
  2. Intinya konsisten y Mba mau ocd mau food combining xixixi salam kenal mba ^^

    BalasHapus
  3. Wahhhhhh, akhirnyaaa bisa juga ya Mbak. Semoga bisa survive yaaaa

    BalasHapus
  4. Walopun dilarang komen gw harus komen hahahahahahaaaaaa. Keren ini testimoninya, kalo aja si FC ada produk apalah apalah, lo kudu jadi salah satu yang diminta untuk ngebuzz sebab emang bener lo bisa turun berat badan dengan cara mereka.

    Kesimpulannya, bokek itu memang blessings in disguise ya, wkwkwk.. Semangaaat, tetap dipertahankan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. huahahahah... itu kan berkat kalian2 di KF yg nyodorin program food combining. It really helps a lot to maintain my body weight. Setidaknya, gue tahu apa yg harus gue lakukan kl timbangan udah red alert :)

      Oh yesss... bokek utk urusan keluyuran dan makan2 totally a blessing in disguise... Krn mau makan mahal...mikir. Mau minum di sbux...mikir... Jadi mendingan di rumah aja... Wekekekekek.... tp amit2 jgn smp bokek kl lagi sakit... hadeeeh... sakitnya tuh di...siniiiiih....

      Hapus
  5. *applause* aku aja sekarang masih di kisaran 126-128 lbs (56-57). pernah waktu depresi kemarin ini turun 2 kilo tapi ya masa nunggu depresi dulu baru turun LOL. pengen ke 115 max 120 deh (52-54) kayanya bakal happy banget kalo bisa segitu.

    fyi, waktu sama si ex geblek itu, my weight sempet ke angka 146 (66kg). dan nyokap lagi visit kesini. dia kaget bok, dan gue baru ngeh pas lagi di foto graduation ternyata pipi gue chubby abis. langsung diet mati2an pake apple cider vinegar plus salad/sushi/smoothies. akhirnya turun 22 lbs/ 10 kilo. dan hebatnya, sama si BB gue makan terus pas weekend tapi for the past 2 years weight gue tetep di angka 124-128. a good sign sih. karena gue masak weekday dan cuma makan enak weekend. hahaha. :D

    bokek emang blessing in disguise kok. ini aja budget buat masak biasa $60an/week semenjak masalah income bisa gue teken sampe max $40/week, kadang $30/week. rada extreme memang tapi berkah juga. :)

    p.s.: kayanya cuma di indo yah pada kepo soal weight. kalo kita naik beratnya, kepo. kekurusan, kepo juga. stabil? masih ada yg kepo. gue skrg di kepoin sama one of family member padahal menurut BMI, gue masih normal kok belum overweight. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener soal bokek dan soal kepo. Lo tau gak, makhluk yang berani nanyain kenapa sih gue gemuk banget itu berwujud manusia yang tingginya cuman 100 cm. Cowok pula. Gue waktu itu saking keselnya gue cuman balik nanya. Memang penting ya buat ditanyain? ANd you know what his answer? YA PENTING DONG! Gila. Gue akhirnya nanya, sama saya juga mau nanya. Kok situ pendek? Baruuuuu dia mingkem. Some people should be treat rudely deh!

      Kayaknya kalau liat video elo ya, berat badan elo pas deh. You don't look chubby. Jangan terlalu kurus, nanti peyot kayak gue... Huahahahha... etapi elo masih under 30 so gak akan keliatan peyot lah.

      Kerjaan gue sekarang gajinya gak segede dulu. Dulu gue juga sering lembur sehingga ada uang ekstra buat makan2. Lah pulang aja jam 11 malem booo... Hidup gak sehat banget gue waktu itu... stress pulak... Kl sekarang, cukuplah gajinya buat hidup sehari2 dan senang2 di mall sesekali :) Yeah, bokek is blessing in disguise indeed ^_^

      Hapus
  6. Kayanya setelah lahiran nanti aku juga mau nyobain food combining deh. :D Sepertinya manjur banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung masing2 orang juga sih. temen gue ada yg nyobain dan gak cucok...

      Hapus
  7. Pengeeeeen...dulu BB ku paling berkisar 45-50, sekarang 70kg mba Ria..
    desperate banget rasaya karena sudah nyobain diet macem-macem tapi ga ada hasilnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasti bisa mbak... ajak aja suaminya ikutan pola makan dgn food combining jadi gak usaha sendirian... Barengan itu lebih seru dan mudah2an lebih sukses

      Hapus
  8. Beuhhhh
    Aku gak mau kurus karena makan aku mau kurus karena olahragaa

    alasannya aku anaknya suka makan dan kukira mending olahraga dariapda batasin makanan hahah
    Tapi food combaining yg minum air lemon boleh banget heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. when you hit thirty and then forty like me, soon or later you will have to control what you eat :) Gue juga suka makan makanya sepanjang 5 hari kerja ya diet aja lah... Jadi pas wiken bisa makan enak tanpa feeling guilty dan itung2 kalori yg masuk :)))))

      Hapus
  9. Walah ngga enak banget..giliran berkurang berat badan dibilang peyot dan item. Aiish. Btw saya ngga tahanan lihat makanan Mbak...pengen nurunin berat badan jiga ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. samaaa... saya ini penggemar yg manis2 yg terpaksa harus nge-rem kalau gak ingin kena diabetes... Emang berat ya nahan diri apalagi kl di hadapan ada makanan enak2...

      Hapus
  10. Cape ya mbak ngikutin komentar orang. Aku pernah jalanin FC, kerasa hasilnya. Sekarang mau mulai lagi susah banget, suka parno kalo liat timbangan lewat dari angka 45. Ga mau nambah lagi secara akunya pendek, cuma 145 kg aja. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, emang bener. mau mulai lagi tuh susah banget kayak aku nih skrg... Udah sempet makan bebas skrg mau start over tuh rasanya kok makanan memanggil2...

      Hapus
  11. Kalau saya, makan sebanyak apapun gak bisa gendut, mak.
    Ini paling banter mentok 55, naik turun ke 53.
    Pernah malah cuma 45 hahahaha, pas lagi galau sih,
    jadi kalau saya lagi kurus kering itu pasti lagi ketabrak galau.

    Sekarang sih udah nyaman sama BB 54-55, semoga kalau punya anak segini aja, hahahaha.
    Tapi kayaknya emang lebih baik tambah olang raga, biar otot kenceng

    emang lo olah raga, Fer?
    Enggak

    *kabuuurrr
    #Plak

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin kamu memang gak doyan yg manis2 Fera. Temenku jg yg langsing2 tuh biasanya gak doyan manis. Kl doyan manis kayak saya, nah cepet deh melambung bung bung itu berat badan...

      Plak keplak sama yg sehaluan gak doyan olahraga :))))))

      Hapus
  12. Food combining memang okeee banget ya mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. lumayan buat mencegah jgn smp gemuk lagi

      Hapus
  13. wah keren mba tipsnya, saya juga pengen kurus hyahahah... Btw, jadi tipsnya cuma ngga makan nasi kan ya? menggantinya dengan lauk aja gitu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. makan nasi sama sayur boleh banget. Sayur sama daging boleh banget. Intinya, nasi gak boleh ketemu sama daging. Termasuk ikan dan telor...

      Hapus

Thx for reading & comments :) THX also for following my IG @riamrt & twitter @riatumimomor

Aplikasi Blog Di iOS

Aplikasi Blog Di iOS
Install this & bring my blog everywhere you go

Shoplinks Asia

My Goodreads

Ria's books

A Storm of Swords
The Last Town
Wayward
Pines
Miramont's Ghost
Child 44
Mr. Mercedes
Deception
Sidney Sheldon's Angel of the Dark
A Clash of Kings
A Game of Thrones
Outlander
One for the Money
The Silkworm
Grotesque
Let Me Go
Kill You Twice
The Night Season
Evil at Heart
Sweetheart


Ria Tumimomor's favorite books »

Remote Submitter

Submit Express

Search Box