Rabu, 13 Januari 2016

Being Fashionable

Contoh warna dan motif baju dr penjual
Okay, sudah cukup saya mengoceh soal makanan, restoran, selera saya dan tips yang ternyata toh dilanggar juga. Sekarang saya akan mengoceh (topiknya beda tapi niatannya sama) tentang baju batik yang saya beli. online.

Yak, tidak perlu mengingatkan kalau dulu saya pernah membeli sekaligus dua saat itu dan semuanya gagal dengan sukses. Jadi setelah kegagalan luar biasa itu saya sempat kapok. Tapi, lama-lama saya lupa akan kegagalan belanja online. Mulai deh saya meilipir lagi ke beberapa situs belanja online dan juga yang khusus menjual baju. Beberapa diantaranya punya outlet sendiri dan juga rajin ikut semacam bazaar dan pameran di mall. Jadi setelah saya melihat foto pakaiannya, saya cocokkan dengan aslinya dan saya puas. Percaya diri kembali saya dapatkan dan mulai membeli baju online tanpa melihat baju aslinya. Ternyata tidak semua toko baju online itu buruk. Kemudian saya mulai mencari yang ceritanya agak mahalan dikit buat kantong saya. Untung tahun baruan duong ceritanya. Sepatu baru sudah saya dapatkan dan ada ceritanya sendiri nanti. Yang belum ada tinggal baju dan saya memilih dress batik. Saya sempat bingung dengan dua model baju. Tapi saya pilih yang model dress, yang memanjang dan melebar ke bawah. Karena biasanya saya menggunakan ukuran L dan untuk ukuran saya masih gak pede untuk memesan ukuran M; kalau tidak mencobanya sendiri.

Jadi, saya menemukan toko online yang sepertinya dapat dipercaya. Produknya belum banyak tapi modelnya hanya beberapa orang. Maksudnya begini, saya sekarang tidak pernah percaya untuk membeli produk yang digunakan oleh model yang mukanya Korea banget. Alias, baju itu pasti memang aslinya keren, dipakai sama orang yang udah cakep. Nah, pas sampai ke saya bahan bajunya beda banget. Dan digunakan oleh saya yang tentu saja tidak sekeceh dan selangsing model Korea tersebut.  Nah,  yang ini sama sekali tidak. Baju digunakan sendiri; bisa jadi oleh yang punya toko online tersebut. Sayangnya, saya melihat sambil lalu saja testimony yang belum banyak. Dengan bodohnya saya pikir, well… namanya juga toko yang baru buka. Tentu saja baru sedikit yang memberikan testimony.


Lalu saya menghubungi yang punya toko online, dan menanyakan harga lalu menentukan baju mana yang akan dibeli. Kebodohan saya dimulai saat memilih baju. Saya kurang paham kalau dibilang baju batik sogan itu maksudnya ya warnanya coklat. Contoh bajunya ada tuh di gambar paling atas sebelah kiri. Sementara saya yang sudah pede minta batik yang warnanya biru sesuai contoh lain tidak berusaha menegaskan lagi. Jadi ceritanya saya memilih baju terusan tapi maunya motif kain dari model baju yang lain. 


Ketika bajunya datang, jelas saya bengong. Errrh, ini ada apa ya? Kok tampilan fisik bajunya beda banget sama contoh yang ada di fanpage-nya? Saya sampai tanyakan dan barulah saya sadar kalau pertama, saya sudah salah paham soal warna. Kesalahan saya adalah tidak mengulang-ulang mengenai warna dan motif baju yang saya kehendaki. Oke deh. Tapi kok warna baju ini juga beda banget sama yang ada di contoh? Dan kalau di contoh sepertinya bahannya berat, kesannya jatuh. Kalau yang saya terima? Gile, jelek banget. Sudah warnanya coklat gelap plus bahannya juga kesannya murahan. Dan yang paling sedih, ternyata ukurannya kebesaran. Lengkaplah sudah baju yang saya beli bukan dress tetapi DASTER.





Mau marah? Gak guna juga. Duit tidak akan kembali hanya karena saya merasa tidak puas dengan baju yang saya beli. Lalu baju yang harganya kurang lebih Rp 300.000,- dengan ongkos kirim itu mau saya apakan? Dibikin GA? Kayaknya saya juga gak tega memberikan hadiah baju begituan doang!

Pikir punya pikir, saya akhirnya curhat ke mama mengenai masalah baju tersebut. Setelah mendapat omelan karena mama tahu sudah sering saya mengeluh tentang pesan baju online (dan kok gak sadar-sadar, gitu kali pikirnya), ia memberikan usul. 

“Pakai tali pinggang yang besar saja,” begitu usulnya setelah melihat baju tersebut. “Daripada repot harus membawa ke tukang jahit untuk minta dikecilkan.”

Eh, benar juga tuh. Mengapa tidak terpikirkan oleh saya yang katanya mau ikutan jadi fashion blogger untuk wanita usia 40 tahun ke atas? Untuk menjadi seseorang yang fashionable saya rasa bukan hanya tahu memilih baju tapi juga mengatasi masalah pada baju tersebut. Okay. Cari punya cari di mall kok ya rasanya tidak ada yang sreg. Sreg sama baju dan isi kantong, maksudnya. Akhirnya saya membongkar lemari (yang memang kebetulan sudah mesti dirapikan) dan taraaaaa….ketemulah tali pinggang jaman baheula ini.


Tali pinggang Jadul
Tali pinggang bisa digunakan dengan poll ketat di badan seperti foto sebelah kiri. Atau agak dilonggarkan sedikit seperti foto sebelah kanan. 

Saya sempat ragu dengan warnanya, tapi toh warna sepatu yang saya gunakan hampir sama dengan baju. Jadi, oke. Gunakan saja!

Tertolong sama sepatu dan ikat pinggang

Kesimpulan, kalau baju yang dibeli tidak sesuai harapan maka jangan putus asa. Manfaatkan yang ada seperti kalung imitasi yang keemasan atau perak, atau ikat pinggang, atau paksa scarf kamu jadi tali pinggang.  Katanya mau jadi fashionista. Jadi hindari jadi fashion disaster dan cari apa saja yang bisa mempercantik penampilan kamu dengan baju tersebut. Tapi moral of the story di atas adalah: telitilah dalam berbelanja baik itu beli online maupun membeli langsung di toko. Supaya jangan kejeblos karena kebodohan diri sendiri. 

19 komentar:

  1. saya cuma belanja online dari esprit mbak karena sudah cocok duluan saat beli di toko. selebihnya, saya tidak mau beli online karena mikir resiko seperti ini.

    untung mbak bisa atasin dan jadinya tetap cakep (karena menurutku foto paling atas juga cakep saat dipadu dengan sepatu tersebut). yang model pake ikat pinggang pertama juga cakep, posisinya sedikit menaik keren mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. maaf aku lupa mencantumkan keterangan kalau foto paling atas itu adalah contoh dari si penjual.
      Ya kebetulan bajunya masih bisa diatasin dengan asesories juga sih :D Ada dua baju sebelumnya benar2 parah tidak bisa diapa2in sampai frustrasi :))))

      Hapus
    2. wah, pantes tergoda mbak....
      saya sempat kepikir, cantik gitu kenapa mbak nggak ngerasa cocok?
      kasihan nasib yang dua lagi.

      ada satu baju batik saya reparasi ini, udah dibuka karetnya, malah nggak tau harus diapain juga karna nggak cocok pake ikat pinggang :(

      Hapus
    3. yg dua lagi sih saya beli di penjual yg berbeda dan benar2 parah. Oh, batiknya beli online juga atau gimana? Waduh, sayang banget udah dipermak malah jd bingung mesti diapain

      Hapus
  2. Aku juga kapok beli baju online, kecuali ke yang benar-benar langganan dan sudah tahu gimana baju yang dia jual.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener sekali. memang sebaiknya punya toko langganan :)

      Hapus
  3. kalo saya cocok-cocokan mbak belanja online

    BalasHapus
  4. wah keren jadinya Ria :) eh ikat pinggang jadul aku juga punya lho lungsuran dari si mami sama tante..haha :D

    nah kalau online shopping sih di amrik sini emang juara deh. cuma aku gak terlalu gitu suka online shop buat baju, banyakan buat gadget atau cd/dvd atau makanan dari Amazon. kalau baju, aku cuma sesekali beli online dari Forever 21 sama Zara. soalnya size nya selalu pas dan emang tiap kali order gak pernah kata gak muat. itupun biasa abis liat2 stock di store nya dulu baru beli online (biasa krn size di store gak ada dan online masih ada)

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan dibuang Lia :) Fashion kan juga daur ulang. Siapa tau ngetrend lagi ^_^
      Iya. Aku sekarang liat toko online jualan baju itu hanya liat model. Dan kalau dia punya toko atau suka ikutan bazaar, pasti aku datengin. Langsung nyoba dan kalau cocok langsung beli...

      Hapus
  5. sebenernya aku baca ini antara pengen ngakak dan pingin pukpukin mb ria, lantaran baju ga sesuai display picture...
    nahhhh...emang iya ya..klo pencahayaan di foto bagus belom tentu di kenyataan bahannya kece...

    tapi bagus kok mb, klo misal dipake tanpa seatbelt..mungkin tinggal tambahin kalung aksesoris aja atau mau ga mau ya disekeng ke penjahit

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, temen jg ada yg ngusulin pake kalung atau blazer supaya gak keliatan kayak daster banget :)

      Hapus
  6. aku juga pernah bbrp kali kecewa gitu mba... tp skr udh nemu langganan olshop baju yg cocok ama aku... dan sjk itu jd males deh nyari2 olshop yg lain :D... udh di situ aja kalo beli baju2 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kl sdh ada langganan memang mending beli terus sm dia aja deh

      Hapus
  7. Hahahahahahahahaha
    Ini termasuk penipuan yah XD
    Btw keren jadinya mbakk pake ikat pinggang sama sepatu

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak ngerti deh... apa gue yg bego atau gimana ya pas beli nih baju. Thanks Ajen... Iya, untung masih ada asesoris utk penyelamat

      Hapus
  8. Dressnya sendiri udah cakep deh tanpa belt :D

    BalasHapus
  9. Aku sepertinya cukup tau diri untuk tidak beli baju online krn badanku yg tinggi besar. Jangankan online, ke mall aja susah nyari ukuran bajuku hahahaha.

    Btw, kenapa gak dikasi scarf yg dijalin jadi syal leher yg keren?

    BalasHapus
  10. Good idea! Untuk foto dgn caption 'tali pinggang jadul' aku suka yang kiri. :-)

    BalasHapus
  11. Keren, ternyata jadi fashionista itu harus punya keahlian problem solving juga, ya. Wah jadi pengin nyoba ngulik dunia fashion nih. :D

    Salam kenal,
    Penjaja Kata

    BalasHapus

Thx for reading & comments :) THX also for following my IG @riamrt & twitter @riatumimomor

Aplikasi Blog Di iOS

Aplikasi Blog Di iOS
Install this & bring my blog everywhere you go

Shoplinks Asia

My Goodreads

Ria's books

A Storm of Swords
The Last Town
Wayward
Pines
Miramont's Ghost
Child 44
Mr. Mercedes
Deception
Sidney Sheldon's Angel of the Dark
A Clash of Kings
A Game of Thrones
Outlander
One for the Money
The Silkworm
Grotesque
Let Me Go
Kill You Twice
The Night Season
Evil at Heart
Sweetheart


Ria Tumimomor's favorite books »

Remote Submitter

Submit Express

Search Box