Blog berisi curhatan si lajang

Selasa, 08 Oktober 2019

Wisata Buku Pasar Kenari #lajanglife

Wisata Buku Pasar Kenari
Dulu, duluuu banget, ketika jaman tidak ada hiburan kayak sekarang, saya suka banget membaca buku cerita. Jadi, uang jajan ditabung-tabungin kalau bukan buat beli perangko untuk korespondensi ya pasti buat beli novel atau majalah mingguan. 

Hingga akhirnya jaman sekarang, ketika harga kopi susu jauh lebih murah daripada buku cerita dan majalah, dan harus memilih...saya ternyata lebih memilih buat kopsus. Gak tahu juga apa ini karena keikut ala-ala kekinian jaman sekarang, atau sekarang saya memang lebih suka nongkrong. Plus, buku yang dulu saya beli masih banyak menumpuk belum terbaca. Mau dijualin malah, daripada kelamaan disimpan. 




Jadi apa yang mendorong saya untuk datang ke Pasar Kenari di hari Minggu saat siang yang panas poll? Saya mengaku, efek media sosial, plus saya ingin foto-foto, plus ingin mencari tahu, plus baca konon ada kedai kopi (padahal gak doyan-doyan amat minum kopi) atau ingin kekinian. Ya gak jelas... Pokoknya bareng teman yang akhirnya mau dirayu buat menemani, pergilah kami ke sana...



Kebetulan saya sampai duluan nih di Pasar Kenari karena memang gak terlalu jauh dari rumah. Kalau mau ke sini naik busway, turun di halte SALEMBA UI, Dan lumayan jalan kaki dulu deh beberapa menit sebelum sampai ke Pasar Buku Kenari. Jangan tertukar dengan Pasar Kenari Mas yang ada di seberangnya loh. Tapi hari itu saya memutuskan untuk naik ojek online dan kebayang kan gosongnya saya dari motor. Buru-buru deh masuk, saya pikir lumayanlah kalau bisa sekalian ngadem sambil melipir melihat buku-buku.



Begitu masuk ke sini, yang langsung terlintas di benak saya adalah ketika dulu banget (lagi) hendak membeli buku pelajaran di penjual buku yang ada di sekitaran jalan Kwitang. Kalau buku pelajaran, kita pasti sudah tahu mau beli buku apa untuk kelas berapa. Yang belum tahu cuma harganya dan kalau pintar menawar ya bisa dapat murah. Kalau enggak, siap-siap manyun karena abang yang jualan asli galak. Sama-sama dari tanah leluhur si emak, jadi kalau ngomong lumayan ngegas. Di Pasar Kenari ya gak segalak itu lagi dong. Bisa kabur yang mau beli.



Para penjual di Pasar Buku Kenari langsung bertanya, mau beli buku apa bu? Karena saya gak punya rencana beli buku apapun, jadi saya rada segan masuk ke kios mereka walau sekedar melihat-lihat. Gak enak saja, nanti saya sudah acak sana sini tahu-tahu gak jadi beli... Ketika saya mengeluhkan ini ke teman, dia punya pendapat sendiri. Menurutnya, bisa jadi si penjual punya koleksi buku yang tidak dipajang, yang collectible gitu deh.



Tidak hanya kios buku, ada juga toko buku Jakbook yang menjual perlengkapan sekolah. Bisa bayar dengan menggunakan KJP, jadi saya rasa tempat ini okeh loh untuk keluarga yang tengah mencarikan buku dan alat-alat sekolah untuk anak-anak mereka. Jadi ada alternatif, mau mencari di kios buku bisa atau langsung ke toko buku Jakbook.



Keluar dari Jakbook, saya melihat ada kedai makanan tapi tutup. Saya sempat juga masuk ke dalam minimart yang menyediakan beberapa tempat duduk. Jadi kalau sudah capek melihat dan mencari buku, bisa nongkrong sejenak di sana. Tapi saya teringat, di dekat pintu masuk tadi khan ada kedai kopi yah. Dan kelihatannya lebih cozy, jadi mendingan ke situ aja deh.

Kedai kopi di pasar buku Kenari

Di sini area tempat duduknya lebih luas dari yang ada di dalam minimart. Kalau beruntung, bisa leyeh-leyeh di sofa sambil membaca buku yang baru saja dibeli. Saya minta es kopsus karena selain kekinian, lumayan bisa bikin adem.



Tapi es kopi susu tidak tersedia karenaaa...tidak ada es batu. Baiklah, saya minta cafe latte dan katanya gak tersedia juga. Saya mulai esmosi jiwa karena dua pilihan sudah tidak ada, akhirnya mata saya melihat tulisan Indonesiano. Saya tanya lagi, yang ini ada gak dan apaan sih? Ternyata Indonesiano itu kopi susu jugak... Gak tau apa bedanya sama cafe latte tapi ya sudahlah, saya lagi ingin duduk. Kebetulan yang lagi kosong yang dekat jendela, jadilah saya ke sana.



Dan inilah penampakan Indonesiano panas untuk dinikmati di hari yang panas terik juga.




Karena saya gak demen-demen amat sama kopi, saya gak menanyakan lebih detail tentang bubuk kopi yang tersedia di kedai kopi ini. Jadi, jika teman-teman penggemar kopi tertarik bisa loh ditanyakan langsung pada mereka.



So, teman-teman yang ingin hunting buku dan bubuk kopi untuk dibawa pulang, silahkan cuss langsung ke sini. Semoga informasi dari postingan ini bisa membantu ya dan kalian menemukan apa yang dicari. 


2 komentar:

  1. duuuh kalo ke toko buku gini sbnrnya aku takut... takut khilaaaaf hhahahha. suka borong aja gitu.

    tp prinsipku 1. mndingan beli buku bekas tp asli, drpd buku bajakan. kmrn di ajak suami k blok m, ada toko buku gitu murah2. tp oas aku perhatiin,yg dijual ternyata bajakan -_-. ogah belinyaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul. Kl buku bekas, aku suka beli. Dulu sih pada masa masih bokek pas kuliah gue pernah beli buku bajakan. Kamus bhs Inggris, kl gak salah. Dulu biar bajakan, masih bagus... KW1. Hahahah... Belakangan, aku perhatiin ada halaman ilang, atau double. Jadi, mending beli yg asli.
      Di pasar kenari gak semuanya buku bekas kok. Mereka juga ada jual yg baru. Mungkin krn itu ditanya, mau beli buku apa?

      Hapus

FYI, all spam comments will be deleted.

Ria's Been Here

Ria Tumimomor’s Travel Map

Ria Tumimomor has been to: France, Germany, Indonesia, Italy, Netherlands, Singapore, South Korea, Switzerland.
Get your own travel map from Matador Network.

Flag Counter

Flag Counter