Blog berisi curhatan si lajang

Selasa, 13 Agustus 2019

Bakmi Tiga Marga

Bakmi Tiga Marga spot foto favorit
Mencari tempat makan bakmi dengan daging babi di Jakarta itu gampang-gampang susah. Gampang jika pergi ke China Town alias Glodok atau ke area Jakarta Utara. Tempat makan yang menyajikan menu dengan daging babi berderet-deret. Mulai dari kedai yang adanya di pasar sampai di mall, pasti kebanyakan menyajikan menu tersebut.

Bakmi Tiga Marga Menu, Reviews, Photos, Location and Info - Zomato



Kalau dari jalan, logonya nyaris tak terlihat 


Lalu teman sesama foodie mengajak saya untuk makan siang di Bakmi Tiga Marga. Kenapa diberi nama tiga marga? Karena yang punya tempat makan bakmi ini ada tiga orang dengan nama keluarga masing-masing. Pas saya lihat alamatnya, ebuset... jauh bener di Jakarta Selatan. Sebenarnya ini di Jakarta Selatan apa Jakarta Barat sih? Untungnya sedang ada kupon diskon naik ojek online, jadilah saya setuju ke sana. Well, bisa sih naik bus dulu baru sambung ojek, tapi untuk naik angkot yang waktu kedatangannya hanya mereka dan Tuhan yang tahu.... mendingan saya langsung ngojek saja. Karena dari Jakarta Timur ke arah sana mesti diniatkan super pake banget.



Bakmi Tiga Marga dan daging babiknyah
So, setelah menempuh perjalanan yang puanas dan jauh apakah setimpal dengan rasanya? 


Bakmi Tiga Marga - indoor area


Mencari tempat ini perlu perjuangan, perjalanannya ribet beud...karena lokasinya di dalam perumahan. Tempatnya tidak terlalu besar tapi oke lah. Ada tempat duduk di bagian luar dan di dalam, serta ada spot foto favorit. Tadinya saya mengira ada lagi area tempat duduk di lantai dua, tapi ternyata hanya ada di lantai satu.



Bakmi 3 marga baso goreng
Baso Goreng
Kami pesan setengah porsi dulu buat menyicipi pastinyah... Ohya, ini baso sapi ya, bukan baso babi. Walau sempet ragu karena bagian luarnya kok kering banget, tapi ternyata rasanya okeh. Gurih deh...



Bakmi Tiga Marga menu pangsit

Pangsit
Kami juga pesan setengah porsi, karena khawatir kekenyangan. Apalagi saya pesan bakmi yang ukuran jumbo. 
Pas datang, sempat bengong juga... Isi setengah porsi memang pas untuk kami bertiga. Masing-masing mencoba satu, tapi mini banget yah... Sampai nyaris tak berkesan ketika lewat di mulut.


Bakmi
Saya tidak suka tekstur bakmi yang tebal dan keriting. Tekstur bakmi di tempat makan ini, tipis, sesuai kesukaan saya. Plus, homemade tanpa bahan pengawet loh, dibuat setiap hari.
Saya pesan ukuran jumbo, teman-teman saya pesan ukuran biasa. Ada menu bakmi spesial ternyata dagingnya campuran ayam dan babi. 
Ohya, kuah yang ada sebaiknya dicicipi terlebih dahulu baru makan bakminya. Kaldu ayam kampung berasa banget, begitu komentar teman saya. Kalau saya kan Indonesia banget... dapat kuah langsung tuang sampai habis di bakmi. 


Bakmi Tiga Marga pangsit goreng


Jadi kedatangan saya jauh-jauh ke sana, worth it lah... Tapi kalau disuruh balik lagi, hmmm... maaf... kejauuuhaaan... Kayaknya mending saya pesan pakai ojek online saja deh.

Ohya, jam bukanya hanya sampai jam 14.00 dari hari Selasa hingga Minggu ya teman-teman. Hari Senin kedai bakmi ini tutup (kenapa setiap kedai bakmi jadul tutup tiap hari Senin? Ada yang tahu?)

2 komentar:

  1. Waaa ada bakso goreng dan pangsit gorengggg. Dua snack yang saya suka hahahaha. By the way kemarin tuh saya lihat mba Ria update story soal Tahu Bakso dan saya langsung order Tahu Bakso juga dong zzzz habis itu lihat mba update pastel, saya keikut order pastel juga. Bahaya ini kebanyakan lihat stories mba Ria hahahahahah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh, dirimu lagi ada di Jakarta kah? hahahahaha, maapkeun yah saya jadi tukang racun sana sinih :))))

      Hapus

FYI, all spam comments will be deleted.

Ria's Been Here

Ria Tumimomor’s Travel Map

Ria Tumimomor has been to: France, Germany, Indonesia, Italy, Netherlands, Singapore, South Korea, Switzerland.
Get your own travel map from Matador Network.

Flag Counter

Flag Counter