Senin, 08 Januari 2018

Kriteria Tas Idaman Ala Saya

Dulu ketika saya masih muda (ceile), baru mulai kerja, kenal sama yang namanya mall (karena jaman saya masih abegeh belum ada mall kayak sekarang), saya dan sesama rekan kerja paling hobi stalking tas. Itulah cara kami refreshing dari rasa penat bekerja hingga larut malam. Biasanya kami mulai dari memegang tas, mulai mematutkan diri di depan kaca dengan tas tersebut. Dilanjutkan dengan berdiskusi cocoknya tas ini digunakan untuk ke acara apa, dengan baju apa, sepatu yang warna apa…panjang deh diskusinya. Ujung-ujungnya beli kagak tapi saling mengomporin satu sama lain untuk membeli tas tersebut. Tapi tetap saja gak dibeli dan kami pun berburu tiruannya di daerah Tajur, Bogor. Ya, bisa dibilang pada masa itu saya dan teman-teman tidak pernah memikirkan fungsi apa dari tas yang dibeli. Yang penting tampilannya mengikuti trend, warnanya menarik dan cocok sama baju dan yang bikin kami ketika melihatnya komentar,”Ihhh, lucu banget ini tas…”

Tentunya sekarang, seiring bertambahnya kebutuhan hidup (apa sih), saya harus lebih selektif sama pengeluaran. Dan sebelum memutuskan untuk membeli mulai memikirkan fungsi dari tas tersebut. Okelah beli yang mahal karena merk terkenal misalnya (memangnya saya sanggup?), tapi tas tersebut wajib punya kriteria berikut:


Muat banyak
Iya, heran deh semakin tua kok barang bawaan saya makin banyaaaak aja. Tas tersebut wajib muat dompet, jas hujan, mini tripod, handphone, laptop, charger, powerbank, lipstick, loose powder, minyak wangi, tissue basah, kamera DSLR,meja tulis, lemari…eh, kebanyakan. 
Itu barang-barang yang saya perlukan kalau sedang jalan-jalan. Kalau sedang ke kantor, jelas saya gak bawa tripod apalagi kamera. Tapi yang lainnya ya tetap saja wajib bawa, apalagi jas hujan. Di musim hujan begini, saya males deh bawa payung mending jas hujan sekalian. Jadi kebayang kan, kalau saya pakai tas yang imut-imut, bisa meledak karena kepenuhan. 

Tahan Banting
Bukannya saya mau banting-banting tas sepanjang jalan loh. Tapi dengan barang bawaan sebanyak yang saya buat daftarnya tadi, maka tas tersebut harus kuat menanggung beban hidup. Eh, maksud saya beban berat dari barang-barang yang saya bawa. Pernah tas yang saya bawa tidak kuat menampung begitu banyak barang sampai akhirnya sobek. Untung barang-barang saya tidak sampai berceceran keluar dari tas.
Selain kuat untuk menampung begitu banyak barang, tas tersebut juga wajib tahan segala jenis cuaca. Apalagi ketika cuaca buruk yang akhirnya hujan turun disertai angin. Gak banget kalau tas tersebut langsung basah kena air hujan lalu merembes ke bagian dalam tas. Dan akhirnya percuma saja saya pakai tas, karena barang-barang di dalam juga jadi basah.

Klasik
Halah, banyak banget maunya tapi saya rasa gak masalah dong untuk jaman now. Mengapa tidak? Saya tidak perlu yang merk mahal untuk tas kerja wanita terbaru, yang penting kualitas bagus. Lagipula, menggunakan tas merk mahal untuk bekerja buat saya terlalu berlebihan. Selain bisa tekor bandar, tas kerja yang terlalu mahal bisa memancing copet. 
Jadi, istilah klasik di sini buat saya adalah tas tersebut maunya fashionable tapi tahan lama. Cocok digunakan dengan baju dan sepatu warna serta model apa saja. Dan gak yang bikin saya ribet tiap mau berangkat, hadeh tas ini cocoknya sama outfit yang mana ya? Kelihatan kuno gak yah? 

Anti copet 
Kalau yang ini sebenarnya nyaris mustahil karena setiap saat kita bisa saja kecopetan saat sedang lengah. Apalagi kalau naik angkutan umum dalam keadaan lelah setelah pulang kerja. Kita bisa ketiduran karena kecapekan dan memberi akses kepada si pencopet. Atau terpaksa berdiri berdesak-desakan dan juga memberi keleluasaan pada si pencopet. Jadi setiap saat bisa saja kita kecopetan, apalagi kalau tas tersebut yang model terbuka. Saya lebih suka tas tas yang bisa dikepit atau diletakkan di depan saya dan dalam jangkauan tangan. Sekali lagi ini bukan jaminan tidak akan kecopetan, tapi setidaknya bisa membantu mengurangi kemungkinan ketiban apes tersebut.

Lalu kalau kalian sendiri, kriterianya bagaimana teman-teman? Kurang lebih sama dengan saya atau malah lebih panjang daftarnya? 

7 komentar:

  1. kalau jalan sama temen kantor emang suka kompor2an ujung2na ga beli itu yg bikin diblacklist pelayan toko wkwkwkk...

    setuju aku suka sama tas yang muatannya banyak rasanya kalau yang ga muat banyak tuh duh eman gitu mba dan yang penting emang itu kalau mahal cuman muat hp doank siy duh sayang wkwkwk

    BalasHapus
  2. Anti copet dan muat banyak, kriteria saya juga xD Soalnya bawa anak harus punya tas yang gede, wkwk

    BalasHapus
  3. halo mbak, salam kenal. Aku pun kalo milih tas yang bs muat banyak, secara ga bisa banget liat tas longgar krn bawaannya meski udh dikurangi tetep aja penuh :)

    BalasHapus
  4. Biasanya tas favorit saya itu ransel. Gak berubah dari dulu :)

    BalasHapus
  5. Yang enteng haha. Aku pernah punya tas berat (mungkin karena bahannya) jadi baru bawa barang dikit kok ya udah berat bgt

    BalasHapus
  6. Saya suka tas yang berbahan kuat, tidak gampang robek. Maklum, bawaan saya kadang berat-berat :)

    BalasHapus
  7. Muat banyak dan awet, hahaha
    Aku jarang beli tas, tp pas lagi pengen kudu nyari yg bner2 awet. Skrg yg anti maling jg perlu deh

    BalasHapus

Thx for reading & comments :) THX also for following my IG @riamrt & twitter @riatumimomor

Aplikasi Blog Di iOS

Aplikasi Blog Di iOS
Install this & bring my blog everywhere you go

My Blog On Your Phone

My Blog On Your Phone
Download RiaTheChocolicious di PlayStore

My Goodreads

Ria's books

A Storm of Swords
The Last Town
Wayward
Pines
Miramont's Ghost
Child 44
Mr. Mercedes
Deception
Sidney Sheldon's Angel of the Dark
A Clash of Kings
A Game of Thrones
Outlander
One for the Money
The Silkworm
Grotesque
Let Me Go
Kill You Twice
The Night Season
Evil at Heart
Sweetheart


Ria Tumimomor's favorite books »

Flag Counter

Flag Counter