Senin, 13 Juni 2016

Jakarta Fair 2016 : Jalan Belanja Makan

Tiket Masuk dan kartu Pass di pintu masuk... Jadi tidak bisa dibawa pulang ya teman-teman... 

Setelah tahun lalu datang ke Jakarta Fair alias PRJ, tahun ini saya datang lagi. Loh, katanya ogah karena harga tiket masuk yang mencekek leher? Iya, tiket masuk untuk akhir pekan mulai dari Jumat hingga Minggu harganya Rp. 30.000,- 

Tapi, karena tahun lalu saya beli produk The BODY SHOP yaitu BB Cream, saya jadi ketagihan menggunakannya. Dan daripada saya datang menjelang tutup lalu gigit jari karena kehabisan akhirnya baru saja PRJ buka tanggal 10 Juni, saya langsung datang ke sana sendirian tanggal 12 Juni 2016. Iya, saya memilih datang sendirian agar bisa melihat lebih banyak tempat yang biasanya dilewati begitu saja.

Sebenarnya yang saya mau ketawa sih di tiket ada kupon-kupon untuk ditukarkan dengan beberapa produk. Masalahnya bukan sekedar menukar, tapi harus beli seperti untuk souvenir Jakarta Fair. Atau menukar kupon dan membayar sekian Rupiah untuk tiga botol minuman merek tertentu. Ujung-ujungnya ya tetap bayar tidak ada yang benar-benar gratis. 




Begitu masuk saya langsung dong ke The Body Shop yang sedang memberikan diskon. Ada yang diskon 70% dan ada yang 50% atau hanya 30%. Setelah menimbang, mengambil, membatalkan, memikirkan, menghitung (dan meleset dari budget) akhirnya saya membayar yang saya beli ke kasir. Sekedar info ya teman-teman, belanja di PRJ tidak bakal ada tambahan poin - jika kalian memilki membership The Body Shop Indonesia. Kok saya tidak menunggu sampai dekat-dekat penutupan saja baru ke sana? Masalahnya, menjelang penutupan sudah banyak produk yang tidak tersedia seperti body lotion. Dan saya ingin tahu apakah bedak tabur termasuk yang dapat diskon di sini. Ternyata tidak. Penonton kecewa. Lanjut...


Masih kurang lebih sama seperti tahun lalu

Lalu saya mulai deh keliling Jakarta Fair tanpa menggunakan kendaraan karena ogah kalau harus bayar lagi seperti tahun lalu. Saya masuk ke bagian Jakarta Smart City karena ruangannya ber-AC dan pas untuk ngadem. Eh, begitu melewati stand MRT, TransJakarta, and so on saya mendapatkan area lain yang berisi produk dari berbagai propinsi di Indonesia. Ada juga terselip asesories handphone dan peralatan rumah terkait dengan listrik yang tidak ada hubungannya deh dengan yang lain. Terdapat juga produk baju muslim dan pakaian lain yang tentunya sedang turun harga. Baru turun harganya ya, belum dibanting. Langsung saya buru-buru keluar lagi sebelum tergoda membeli.

TIM HO WAN ... Slurrrrppp...

Di luar ada banyak tersedia tempat makan, dan itu belum termasuk food court. Saya sempat ngiler melihat yang satu ini tapi untung perut cukup tabah ketika dilarang sama dompet. Jadi saya lewat saja deh. 


Khas Betawi

Saya ingat tahun lalu teman saya pernah menanyakan mengapa tidak ada tempat bagi masyarakat Betawi memamerkan hasil produksi dan kebudayaan mereka. Ternyata ada saudara saudari, tapi memang tempatnya agak tersembunyi. Kalau saya tidak berniat menghindar dari tempat yang menawarkan barang belanjaan pasti area tersebut tidak akan saya temukan.


Souvenir di stand Lembaga Kebudayaan Betawi

Bagi yang sudah puas melihat produk home appliances, coba deh kalian menuju area yang banyak tempat penjual kerak telor berkumpul. Lalu ada jalan kecil di sebelah kanan dan disitulah tempat makanan khas Betawi sampai souvenir juga ada. 


Frozen? 

Jika ingin datang ke sini pada malam hari bersama keluarga juga bisa. Kalau ingin tahu detailnya bisa cek ke situs Jakarta Fair dan  follow akun media sosial mereka berikut:

Dan inilah peta terlampir.




Sekedar informasi, jika naik TransJakarta jurusan Ancol dari Kampung Melayu maka turun di halte Pasar Baru Timur. Yang lainnya bisa juga naik dari halte Monas jika kebetulan tengah naik TransJakarta jurusan Blok M ke Kota. 



Selamat belanja :) 

18 komentar:

  1. Aih kangen kali saya ke PRJ terakhir tahun 2012 hahaha...semenjak pindah ke Bandung uda ga pernah main kesana. salam buat abang kerak telor y mba :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. transfer aja 50rb nanti dikirim pake gojek (keburu busuk)... hahahahah

      Hapus
  2. yaampun tadinya aku mau ke sini tadi minggu, e malah jadinya ke tamcit wakakakka


    mb ri, emang bb creamnya ga dijual di bodyshop selain PRJ?
    hahah iya sih selalu aja ga ada yang bener-bener gratis,
    jadi di sana ada pameran elektronik ga mb ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Neng, BB cream aslinya 279rb diskon 70% jadi kalaplah saya :)

      Di sana ada pameran handphone dan home appliances, semua ada kok ^_^

      Hapus
  3. Wah ternyata ada stand yag ngejual souvenir-souvenir betawi juga ya, mbak Ri. Kalo di Bandung mah kaya Sunda Clothing.. hehe sorry OOT mbak.

    BalasHapus
  4. aku pingin japri dirimu deh... suka dengan bentuk huruf dan lebar blogmu ini. nyaman di mataku yang mulai renta (hehehe). Btw, aku dah gak pernah lagi ke Jakarta Fair sejak JF pindah ke Kemayoran... ya ampun itu berarti aku ke JF itu sebelum aku nikah dan sekarang anak sulungku dah 22 tahun... hmm... dah 25 tahunan berarti aku gak pernah datang ke Jakarta Fair lagi. astagaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl sedang melihat lewat pc, scroll aja ke paling bawah, ada nama designer blog ini kok...
      Aku juga baru mulai lagi ke PRJ kok... hihihihi... biasanya males pake banget

      Hapus
  5. udah lamaaa abanget ngga ke Jakarta Fair, even waktu masih di tanah air,..sudah makin oke ya sekarang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. lebih bersih, banyak tempat sampah, banyak tukang sapu... Memang jadi mahal sih...Kl punya banyak anak, mending bikin catatan mau beli apa biar sekali pergi jgn smp dua kali :)))))))

      Hapus
  6. aku baru kesana kemarin mbak...
    naik bus gratis dari sta juanda
    produk TBS ada yg ga masuk dalam daftar diskon.
    hoho
    ngga masuk penjara setan mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang, bedak tabur gak diskon...huhuhuh, sebel... Penjara setan? dengernya aja udah serem

      Hapus
  7. sekali diang ke Jakarta Fair di tahun 2009 sewaktu hamil bayi Faiz. Diajak lagi, belum mau aku MBak, mending sendirian keknya ya kalau ke Jakarta Fair

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kalau rame2 lumayan puyeng juga... yg satu mau ke sana yg satu maunya makan *apalagi kl udah jam buka puasa)

      Hapus
  8. Aku sama sekali belum pernah ke PRJ. Males lah kalau maksain datang mah, mahal di ongkos hehehe. Tahun 2010 pernah ke Jakarta pas barengan ada PRJ tapi ga bisa mampir karena udah sore banget. Waktu itu abis dari resepsi nikahan anaknya guru tempat dulu kerja. Ga enak pula maksa ke sana karena sayangnya nebeng :). Jadi kapan ya aku bisa maen ke PRJ? Hehehe

    BalasHapus
  9. waduh udah lama banget ga ke jakarta fair. terakhir pas masih SD (lama banget yaaa)

    BalasHapus
  10. Saya belum pernah ke PRJ eung. Pengen sih, eeeh, tapi suka terusnya lupa dan tahu-tahu udah selesai. Rame ya Mbak?

    BalasHapus

Thx for reading & comments :) THX also for following my IG @riamrt & twitter @riatumimomor

Aplikasi Blog Di iOS

Aplikasi Blog Di iOS
Install this & bring my blog everywhere you go

Shoplinks Asia

My Goodreads

Ria's books

A Storm of Swords
The Last Town
Wayward
Pines
Miramont's Ghost
Child 44
Mr. Mercedes
Deception
Sidney Sheldon's Angel of the Dark
A Clash of Kings
A Game of Thrones
Outlander
One for the Money
The Silkworm
Grotesque
Let Me Go
Kill You Twice
The Night Season
Evil at Heart
Sweetheart


Ria Tumimomor's favorite books »

Remote Submitter

Submit Express

Search Box