Senin, 25 April 2016

Jadwal si Lajang


Gaya, memangnya ada yang mau tahu jadwal kegiatan saya kalau akhir pekan? Memangnya saya siapa sampai banyak yang mau tahu?

Jadi, banyak teman-teman saya yang sudah menjadi ibu yang selain sibuk kerja ataupun mengurus rumah tangga beserta anak-anak bertanya pada saya. Mengingat saya khan tidak menikah dan pastinya tidak mengurus anak di rumah…lah, jadi kalau akhir pekan saya kegiatannya apa?

Sebelumnya saya merasa wajib memberikan keterangan kalau saat ini (dan sepertinya untuk seterusnya) saya masih tinggal bersama orangtua. Jadi, kalau sepupu saya biasanya membantu mengurus mereka sedang berhalangan datang maka pada akhir pekan kegiatan saya bertambah. Nah, penasaran kan si lajang ini memangnya apa sih kerjaannya kalau akhir pekan? 


Belanja
Sepupu saya tidak selalu bisa ada di rumah dan itu artinya harus ada yang belanja ke pasar saat akhir pekan. Belanja bumbu dapur, belanja daging sapi, paha ayam, ikan gurame, wah sudah jago nawar ya saya? Gak juga sih… Saya dikenalkan dengan langganan mama di pasar sehingga menawar itu rasanya gak perlu lagi. Hehehehhehe… But anyway, belanja terkadang membutuhkan waktu kurang lebih 1 jam… Belum termasuk kalau saya melipir ke tempat cemilan, atau ke tempat buah and so on…

Wait, wait, kenapa mesti belanja di pasar tradisional saat akhir pekan? Karena saya pernah dihina dina mama setelah membeli kebutuhan dapur di supermarket. Harganya jauh lebih mahal jika dibandingkan harga di pasar tradisional. 



Sarapan
It’s going to be a long day jadi wajib sarapan dong. Apalagi setelah membawa bungkusan belanja yang mungkin bisa mencapai 4 kilo. Tidak, saya tidak melebihkan. Sekarang kalau beli buah sampai dua kilo, tomat sekilo, timon sekilo… nah, sudah 4 kilo kan? Laper dong saya begitu sampai di rumah. Plus, kedua orangtua saya butuh sarapan juga. Biasanya saya suka menghabiskan waktu untuk sarapan kurang lebih dua jam untuk sekalian ngobrol sama orangtua... Percuma dong tinggal bareng kalau saya tidak pernah menggunakan kesempatan untuk berbincang sama mereka. Ehm, karena kalau hari biasa dan sudah nonton sinetron mereka tidak bisa diganggu… Hehheheh


Sapu-sapu dan pel-pel
Dengan segala hormat saya hanya ingin menyampaikan rasa kagum saya pada yang hobi menyapu dan mengepel. Tapi hobi atau kewajiban ataupun pekerjaan, menyapu dan mengepel adalah hal yang memang harus dilakukan. Dan buat saya adalah pekerjaan yang paling menjengkelkan dan langsung jadi mau peluk mama, puk, puk… Perasaan ya, lima menit lalu baru saja saya mengepel (setelah menyapu) eh… sudah kotor lagi… Baru saja lap meja, eh sudah ada lagi debu… Kapan bersihnya nih rumah? *gigit-gigit coklat karena ogah gigit sapu*
Bagi para ilmuwan kreatif mohon dong buat alat untuk penghisap debu yang otomatis agar pekerjaan tidak perlu dilakukan sendiri. 
Karena kebanyakan mengomel, menyapu dan mengepel ini bisa makan waktu kira-kira satu setengah jam. 


Membantu menyiapkan makan siang.
Nooo, saya belum sejago mama untuk acara masak memasak. Bantuin manasin gak gosong aja udah bagus. Paling tidak saya bantu deh menyiapkan buah-buahan yang akan dikonsumsi. Kan kayak papaya gak mungkin dimakan bareng kulit-kulitnya toh… Terus peralatan makan juga kudu disiapkan terlebih dahulu because this is not a wizarding world. Setelah itu saya jelas harus mencuci peralatan masak dan peralatan makan… Apalagi kalau saya yang menyiapkan sendiri makanan… Alamat semua peralatan masak keluar semua dari lemari and now you know why I am not really into cooking.



Menjelang jam 11 pagi (well, we are still saying 11 A.M so is still in the morning right?), ada hal yang perlu diperhatikan…
Jika saya ada keperluan entah itu acara blogger atau sekedar hang out dengan teman maka ada pekerjaan yang ditunda untuk hari Minggu. Apakah itu?



MENCUCI
Gak, saya gak bisa seterika baju hingga sudah bangkotan seperti ini. Dulu sih saya bawa ke laundry kiloan untuk diseterika. Kebetulan laundry kiloan hanya mau menerima jika minimal ada 5 kg baju untuk diseterika. Tapi sejak ada baju yang hilang, saya ogah membawa ke laundry kiloan lagi. Jadi biasanya mama memanggilkan tukang seterika untuk beberapa baju. 

Ah nyuci kan bisa menggunakan mesin cuci toh? Jadi gak butuh waktu lama dong? Siapa bilaaang… Saya tidak menggunakan mesin cuci dan masih dengan tangan. Anggap saja fitness dooong… Borongan deh saya menyuci pakaian dalam, pakaian luar, pakaian luar dalam (apa sih?)… Kadang-kadang karena sudah capek kebanyakan nyuci saya jadi malas membilas dengan sebersih dan setabah mungkin. Pokoknya pakaian sudah kena deterjen… Kidding… Tapi untuk baju rumahan saya memang tidak telaten… (halah, memang dasar males). Setelah mencuci mulai jemur sana sini, jadi saya lumayan nangis bombay lebay kalau sudah teler nyuci eh terus hujan badai.


DAN LAIN-LAIN
Hal-hal tersebut di atas di luar acara dadakan seperti disuruh ke warung karena ada yang kurang di rumah. Atau mencari cemilan sore untuk orangtua buat temen minum teh. Hingga keluar membeli makanan karena mama dan (apalagi) saya sedang malas masak. 


Jadi, bagi lajang seperti saya yang masih nebeng sama orangtuanya ya jelas kegiatan akhir pekan saya padat banget. Bahkan bisa lebih padat dari hari-hari biasa karena kapan lagi pekerjaan rumah bisa dilakukan kalau bukan di akhir pekan? Saya sama saja dengan orang lain, harus berkutat dengan pekerjaan rumah. Walau tentu saja tidak harus dilakukan setiap hari, karena saya harus kerja di kantor. Tapi akan jadi rutinitas setiap hari kalau saya mengambil cuti panjang dari kantor. So kalau ada yang bingung duh long weekend mau ngapain kalau gak bisa jalan-jalan? Yaela bro, sis, tuh kerjaan di rumah banyak... Saking banyaknya ada kerjaan menahun yang akhirnya gak juga saya kerjakan karena bingung mau mulai dari mana... Dan percayalah pada saya, mama saya selalu punya ide pekerjaan apa yang harus dilakukan begitu anaknya mulai duduk dan gaul di media sosial. 

7 komentar:

  1. Hehehehe jadwalnya cukup menyenangkan mbak. Seorang ibu terkadang seperti itu ya mbak. ;D

    BalasHapus
  2. Kok mama mb ria sama kayak ibuku, selalu punya ide buat kerjaan rumah anaknya ekekee
    Dan aku juga diomelin klo beli sayur di supermarket, muahal kemenong menong

    Nyetrika mang melelahkan, klo nyuci aku uda ada pahlawan mesin cuci sih

    BalasHapus
  3. Sama kayak Mamaku nih, Mak. Ada aja alesan buat nyuruh anaknya bolk balik kamar-dapur, kamar-ruang tengah, atau kamar - kamarnya ortu. Inilah, itulah, atau disuruh ngurusin printilan lainnya di luar rumah kayak ke pasar, atau ke bank.Mungkin itu yang bikin aku langsing, hehehe

    BalasHapus
  4. ngomongin soal nyuci baju, kadang gue juga masih nyuci manual especially kalo model tights or baju yang delicate. even tho di laundry room ada washer yang bisa delicate but i don't trust the machine that much. pernah coba nyuci yang ada one of my shirt shrunk. hahaha.but thank goodness it's a cheap h&m bukan mahal punya. lol.

    ngepel gue malah jarang disini secara lantai parkit/kayu jadi gak boleh kena air bisa dilap2 tipis aja gitu dibasahin. gue lebih suka nyapu sih, dunno why. but then karena gue alergi dust jadi even tho nyapu tipis2 pun tetep aja brat bret sambil nyapu. (Christila)

    BalasHapus
  5. samaaa... saya paling ga suka ngepel, tp harus, hiks...

    BalasHapus
  6. Gw kalo nyuci malem hari biasa, setrika nya sabtu pagi hehehe

    BalasHapus
  7. yg nyapu dan ngepel itu, sumpah aku ga suka bgt ngerjainnya ;p.. pas kos dulu aja mau ga mau hrs lakuin sendiri.. tapi kamar kos yg gede2 bgt itu aja aku butuh wktu lama bersihinnya, krn aku tipe yg ga mau liat debu sedikitpun kalo lg nyapu :D.. jd itu lantai bisa berkali2 aku sapu lagi, sampe yakin setiap sudut udh bersih ;p.. baru deh di pel.. Tau dong ujung2nya kalo sampe berkali2 disapu, yaa tenaga jg bnyk terkuras. tapi anehnya, kalo yg nyapu si mbak ART, aku ga sampe seperfeksionis itu mbak nyuruh dia nyapu2.. yg ptg di mataku kliatan udh bersih deh.. :D

    BalasHapus

Thx for reading & comments :) THX also for following my IG @riamrt & twitter @riatumimomor

Aplikasi Blog Di iOS

Aplikasi Blog Di iOS
Install this & bring my blog everywhere you go

Shoplinks Asia

My Goodreads

Ria's books

A Storm of Swords
The Last Town
Wayward
Pines
Miramont's Ghost
Child 44
Mr. Mercedes
Deception
Sidney Sheldon's Angel of the Dark
A Clash of Kings
A Game of Thrones
Outlander
One for the Money
The Silkworm
Grotesque
Let Me Go
Kill You Twice
The Night Season
Evil at Heart
Sweetheart


Ria Tumimomor's favorite books »

Remote Submitter

Submit Express

Search Box