Rabu, 16 Maret 2016

Uang Receh


Postingan ini asli buat curhat saja makanya sekalian saya promosi lagi bagi para pembaca untuk ikutan yuk review aplikasi blog saya. Detail bisa dibaca di sini karena berakhir nanti tanggal 24 Maret 2016.

Okay, lanjut.

Ketika saya mendengar kalau kantong plastik di supermarket dikenakan biaya sebesar Rp.200,- saya langsung dalam hati berucap,"AKHIRNYAAAA..." Syukurrr deh... Bukan, saya bukan munafik dengan pura-pura setuju pembatasan penggunaan kantong plastik padahal dalam hati mengomel. Untuk urusan yang satu itu saya masih bingung saja sih dengan apa mengganti kantong plastik untuk membuang sampah. Tapi yang membuat saya senang adalah akhirnya saya bisa membelanjakan uang receh yang ada pada saya.


Saya tahu, dendam dan kesal yang dipendam terlalu lama itu tidak baik. Lho, ini apa sih pembahasannya? Mulai uang receh, kantong plastik sekarang urusan dendam dibawa-bawa. Okay, jadi begini nih kasusnya yang terjadi sehubungan dengan pemakaian uang receh. Sekitar beberapa bulan lalu saya jajan gorengan di kantin dekat kantor. Nah, jangan memotong untuk bilang pada saya kalau gorengan itu tidak baik and so on ya. Udeh tahu. Tapi yang bikin jeb ajeg jleb menusuk hati adalah sahutan dari anaknya si penjual (yang jarang nongol, baru lihat saat itu - ini apa sih hubungannya?) yang menolak uang receh tersebut.

"Aduh, maaf ya bu, kami gak nerima deh uang receh. Udah gak laku di mana-mana." lalu dengan terkekeh-kekeh yang membuat saya jadi baper banget dia melanjutkan. "Di pasar aja gak ada yang mau nerima uang ratusan gini. Maap aja deh bu."

Saking keselnya saya sampai lupa bilang sama dia dengan judes kalau supermarket besar dan menengah saja masih mau menerima uang recehan. Saya pernah menyaksikan sendiri seorang ibu membayar belanjaan sebesar kurang lebih Rp 30.000,- dengan uang receh masing-masing nominal Rp 100,- dan Rp. 200,- 
Kebayang dong antriannya langsung bagaimana panjangnya karena kasir juga tidak mau asal terima. Uang recehan itu dihitung lagi sampai mereka yakin jumlahnya benar. Supermarket besar ini tidak berani menolak karena mereka juga suka memberikan kembalian dengan uang receh. Tahu sendiri nilai barang di supermarket lebih sering dengan jumlah yang ganjil misalnya Rp 9.999,- yang kalau menurut saya itu sih sama saja dengan Rp. 10.000,- 

Tapi saat itu saya tidak enak juga dengan ibu penjual gorengan yang sudah jadi langganan. Akhirnya dengan muka datar dipaksakan saya bayar dengan uang rada gedean. Setelah itu hingga sekarang saya rada ngambek tidak mau beli di tempat ibu tersebut. Gagal move on saiyah. 

Kadang saya bingung juga deh sama para penjual ini, baik yang di pasar tradisional maupun yang supermarket. Kalau dikasih uang besar mukanya langsung lesu dan bertanya,"Gak ada uang kecil bu?" 
Lah, pas dikasih uang kecil mukanya malah jadi bete contohnya si mbak yang menolak pembayaran saya tadi itu tuhhh...

Kenapa sih tidak ada vending machine atau apa kek yang menggunakan uang Rp 100,- dan Rp. 200,- supaya uang receh itu bisa terpakai deh... Akibatnya akhir-akhir ini saya menghindari membayar dengan uang tunai dan lebih memilih dengan debit atm ataupun kartu kredit. Tapi kalau di pasar tradisional khan jarang banget yang bisa debit.

Jadi inget dulu menggunakan telepon umum masih bisa dengan uang Rp 50,- hingga muncul istilah dosa bisa muncul dari jumlah uang tersebut karena sekalian gosip di telepon. Sama naik bus juga sempat dengan tarif sebesar Rp 250,-  (tua banget saya) dan masih bisa digunakan deh uang itu. 

Belanja di pasar juga tidak ada lagi yang nilainya Rp 6.100,- misalnya atau Rp 10.300,- . Paling murah ya senilai Rp 500,- biasanya untuk membeli garam meja. Kalau misalnya sudah tidak laku mendingan ditiadakan saja atau kembalian Rp 200,- nanti bukan lagi dengan  permen melainkan dengan plastik?

Imaginary conversation:
"Maaf bu tidak ada kembalian Rp. 100,- "
"Saya tidak mau dikasih permen ya"
"Oh, kalau begitu ibu ada uang Rp. 100,-?"
"Loh, saya yang butuh kembalian kok malah diminta Rp. 100,-?"
"Iya, kalau ibu kasih saya Rp. 100,- khan bisa dapat kantong plastik buat nampung belanjaaaa..."

JIIIIIAAAHHHH....

But anyway dengan semakin banyak bermunculan pre-paid card seperti yang dikeluarkan beberapa bank, mungkin lama-lama orang juga semakin malas memberikan dan menerima uang receh. Khan bisa buat beli kantong plastik kalau sedang belanja... Kalau pembelian kantong plastik bisa dimasukkan sekalian dalam bon belanja dan membayar dengan kartu kredit tentunya uang receh sudah tidak diperlukan lagi.

Membicarakan tentang ribetnya uang receh, tidak hanya di dalam negeri. Coba ingat-ingat kalau hendak traveling ke luar negeri. Memang ada gitu tempat penukaran uang yang menyediakan uang receh? Mungkin ada, tapi jarang banget. Hanya ada uang dengan nominal besar. Padahal begitu sampai di tempat tujuan, ada hal-hal yang harus dibeli yang perlu uang receh. Beli minuman di vending machine misalnya. Entah ya kalau mesin yang menyediakan minuman tersebut bisa menerima uang dengan nominal besar dan mengeluarkan kembalian. Tapi tidak yakin juga saya mesin itu mau menerima uang dengan nilai besar.

Pas pulang dari luar negeri juga bakal susah mencari money changer yang mau menerima uang receh. Dan yang ada pun jelas nilai tukarnya lebih rendah dari uang kertas yang biasa ditukarkan. Bagi yang sering ke luar negeri tentunya uang receh tersebut bisa disimpan untuk digunakan lain kali. Lah kalau kayak saya yang acara jalan-jalannya paling 10 tahun sekali. Uangnya masih laku apa enggak tuh?

Saya juga pernah punya pengalaman lucu ketika hari terakhir berada di Singapore dan berniat menghabiskan uang receh yang ada. Saya belanja minuman, cemilan dan kebetulan lupa saya kasih deh uang besar. Eh, si penjual langsung bertanya apakah saya tidak punya uang pas? KEBETULAN pake banget! Langsung saya keluarkan deh uang receh tersebut dan hampir tertawa pas melihat wajahnya. Dia terlihat kaget tapi tidak bisa menolak karena tadi dia yang minta sendiri.

Jadi lebih baik begitu punya uang receh langsung dibelanjakan saja deh daripada baper kayak saya karena ditolak sama pedagang gorengan *:LOL*

29 komentar:

  1. hihihi... ini sih nasib uang receh, atau nasib yg punya uang receh? *eh* hehe...
    saya sering punya banyak uang receh, saya pakai kalo belanja di minimarket kalau belanjaan saya di belakangnya ada embel2 300 perak, 200 perak, 100 perak atau 400 perak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, saya juga ada banyak nih. dan skrg suka bingung mau dibelanjain di mana krn banyak yg nolak

      Hapus
  2. Jadi pingin numpsng curhat soalnya masih ada kesel di ati...hahaaaa toast
    Pernah suatu ketika aku ngangkot 08 dari gajah mada plaza ke tanah abang 3, nah aku kan bayar pake recehan diantaranya yg 500 rupahnya itu dibreakdown #e bahasa mana pula ini# jadi 200 an 2, 100 an 1...terus ama sopir angkotnya pas aku kasih tu duit malah dilempar coba....Lhaaaaaah??? Ngerasa terhina diri ini...uda bener dikasi ongkos, e sosoan ama dia dibuang di jalan, katanya uang receh gituan udin ga laku....lhaaaah, tambah kagetlah aku
    Trus turun dari angkot dengan muka dingin, males ketemu angkot itu lagi...ha ha ha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hah? gila banget! gak ngomong nolak tapi main langsung buang? Keterlaluan banget... Ikut esmosi dek mendengar cerita kamu....

      Hapus
    2. makanya kurang ajar banget tuh supir mikrolet... Kl gak mau terima ya ngomong aja kaleee

      Hapus
  3. Bahas soal receh, aku pernah bermasalah sama angkot. Ya dulu banget, jaman2 masih sekolah atau kuliahlah, aku lupa. Aku naik angkot bayarnya 1500 kalo gak salah, trus aku bayar pakai recehan 200 perak. Dilempar aja gitu ma mereka ke jalan.
    Karena gilaku lagi kumat, aku ambil lagi recehan tadi, aku lempar balik ke dia, sambil ngomong "kalo gak mau dibayar jangan dilempar!"
    Langsung dia yang kesel, hahaa..
    Sok gak merasa butuh tapi butuh :)
    Tadinya mau aku tendang sekalian mobilnya, berhubung aku turun di terminal, bisa manggil temen2nya tar gawat deh.
    akhirnya aku jalan aja.

    Preman banget gak sih aku? Hahaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahahahahaha....gilaaaaaaaaa...lo serem banget. Gue gak pernah berani berantem sm supir mikrolet dan belom pernah sih smp ada yg berani lempar uangnya ke jalan. Heran, ngomong baek2 aja kek kl gak mau terima uang receh. Kita kasih itu bukan menghina loh! Uang seratusan dikumpulin jg bisa buat beli gorengan... :(

      Hapus
    2. Aku terbilang gila emang dari sejak dulu, preman atau supir angkot aku jabanin ribut wkwkwk...apalagi kalo soal recehan, kasir supermarket aja aku bentak wkwkwk..
      tapi kalo udah jadi emak2 kayak sekarang yah agak kalem dikitlah, jaim LOL

      Hapus
    3. gak bentak2 tapi cuman sampai judes dan menusuk ya kata2nya... Wekekekek... two thumbs up ddeh for you ^_^ emang sekali2 mesti galak sih soalnya dikira gak bisa jawab kali ocehan mereka

      Hapus
  4. Kalo aku dicelengin mak.. setahun sekali dibongkar. Biasanya mini market atau toko di pasar mau nukerin.. Sudah 2 tahun ini aku nyelengin receh. Lumayan juga hasilnya akhir tahun.
    Cuma ya seru ngitunginnya bareng orang serumah ����

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau ikutan nyelengin ah... tapi yang uang 1000 sama 500 aja biar lebih berasa

      Hapus
  5. Lah padahal uang receh banyak yang cari loh hihihi .. saya suka nabungin receh 100-an sama 200-an, lumayan dipecah akhir tahun bisa beli lipstick hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa sih bisa buat beli lipstik? *mupeng*

      Hapus
  6. Saya sih bukan tipe yang meremehkan uang receh, berapa pun nominalnya, itu tetap uang. Di sini masih banyak kok minimart yang mau nerima duit receh, kadang minta di tukarkan ke cust sama uang receh kalau punya. Lumayan kan macak 800 rupiah mau di sumbangkan?

    iamvinaeska.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga masih nyimpen banyak nih. tp kl gak diterima di mana2 mendingan saya pakein deh di tempat yg mau terima

      Hapus
  7. saya sering simpen recehan buat pengamen dibus, yg satu trip bisa puluhan orang, meski perjalanan paling 2-3 jam saja

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl ngasih pengamen di Jkt kayaknya bakal ngamuk deh mas

      Hapus
  8. gara-gara uang receh saya mampir kemari. Sependapat sama tulisan ini. Jadi karena kami ini wirausaha, sering dapat penghasilan uang receh, kalau uang 500-1000 masih bisa dipakai belanja atau ditukar ke toko-toko. Tapi kalau yang 100-200 ini agak berat, syukur angkot dan warung masih mau nerima di sini, tapi nggak enak juga kalau dalam jumlah banyak. Solusinya dijadiin tabungan buat si kecil, lalu tabungannya diserahkan ke yang membutuhkan, pasti nggak ditolak

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang saya mau nabung uang receh 500 dan 1000 aja deh... kl yg uang receh lagi diabisin aja di supermarket beli kantong plastik :)))))

      Hapus
  9. Woh mbak penjual gorengan somse amat. Tenang Mbak Ria, cuma sebiji aja itu (SEBIJIiii??)

    BalasHapus
  10. Hahahaha.. Seru juga bacabya sampe bawah, tadi baca artikel yang diatas itu bingung mau komentar, takut salah bacanya haha.. Jadi, si receh emang di anak tirikan, padahal, mending dikasih receh dari pada dikasih permen hehehe.. Saya sendiri ngumpulin receh buat blanja sayur haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. heeee? tk sayur masih mau terima? kayaknya yg mau terima skrg cuman supermarket sm minimarket doang...

      Hapus
  11. Belum pernah mengalami ditolak krn kai uang receh Mbak. Tapi knp ditolak ya? Kalau di supermarket mungkin krn kasirnya males ngitung khawatir antrian. Tapi kalau di pasar, minimarket, toko, sopir angkot di tempat saya masih nerima sih... malah justru terima kasih ada kembalian buat konsumen hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. justru di supermarket dan minimarket skrg menerima uang receh. entah knp supir angkot dan tukang dagang yg di jalan gak mau terima. di pasar jg gak mau. apalagi pengamen sm pengemis, hiii dilempar balik

      Hapus
  12. Serius Mak di sana uag receh ditolak sama tukang gorengan? Sini ke Bandung aja, masih ada yang nerima hehehe. Ngomong-ngomong soal bayar bus, waktu SMP dulu saya pernah lho bayar 100 perak, aja. Kan buat peljar suka ada dispensasi hihihi Jauh lebih murah dari tariif angkot sekitar 250-300. Kan 3x lipatnya itu hehehe. Entahlah, berapa tarif regulernya buat dewasa waktu itu. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kl gak salah pelajar dan mahasiswa bayar RP 100,- sementara yg dewasa ya bayar 250 Rupiah... Saya juga sempet ngalamin tp gak ada yg percaya saya mahasiswa :)))))

      Hapus
  13. Biasanya sih kalau saya kasih receh mereka terima dengan senang hati. Kecuali yang recehannya secelengan. Itu ngerjain ngitungnya itu....wkwk

    BalasHapus

Thx for reading & comments :) THX also for following my IG @riamrt & twitter @riatumimomor

Aplikasi Blog Di iOS

Aplikasi Blog Di iOS
Install this & bring my blog everywhere you go

Shoplinks Asia

My Goodreads

Ria's books

A Storm of Swords
The Last Town
Wayward
Pines
Miramont's Ghost
Child 44
Mr. Mercedes
Deception
Sidney Sheldon's Angel of the Dark
A Clash of Kings
A Game of Thrones
Outlander
One for the Money
The Silkworm
Grotesque
Let Me Go
Kill You Twice
The Night Season
Evil at Heart
Sweetheart


Ria Tumimomor's favorite books »

Remote Submitter

Submit Express

Search Box