Jumat, 18 Maret 2016

Ikutan #BakmiMewahRasanya


Hi all, sudah ikutan lomba review aplikasi blog saya? Masih ada waktu hingga 24 Maret jadi jangan sampai kelupaan ya :) 
Saya kemarin iseng browsing dan menemukan ada yang ikutan lomba review tapi tidak mention ke saya lewat media sosial. Waduh, sayang banget lho kalau sampai tidak dapat hadiah pulsa hanya gara-gara saya tidak tahu. Jadi, jangan lupa senggol-senggol saya yahh... Senggol di media sosial maksudnya...

Sekarang saya mau cuap-cuap soal bakmi instant yang satu ini. Sebagai penggemar mie yang tidak mau susah, saya doyan banget sama yang namanya mie instant. Tapi karena sekarang sudah mulai berumur (udah tua, maksudnya) jadi saya mulai mengurangi frekuensi makan mie instant. Kalaupun kepingin makan, biasanya saya tidak menggunakan kuah dari air yang digunakan untuk memasak. Saya sudah mulai terbiasa membuang air yang pertama kali digunakan saat masak mie instat dan melakukannya juga ketika masak Bakmi Mewah. Dan saya jadi kepikiran apa ada pengaruhnya ya sama rasa makanan yang satu ini?


Pertama kali saya masak, gagal total hasilnya. Jadi, saya masak sesuai petunjuk tapi setelah itu saya tiriskan dari air yang digunakan untuk memasak. Untuk kuahnya, saya gunakan saja air panas dari termos. Setelah itu baru saya tuangkan bumbu dan diaduk-aduk. Kalau ada yang menebak kuahnya banjir bandang maka anda benar sekali. Dan rasanya jadi hambar.



Yang kedua kali saya tetap membuang air yang digunakan untuk memasak. Tapi kali ini saya aduk-aduk dulu bumbunya yang sudah dibubuhkan di mie. Baru setelah itu saya menggunakan air panas sedikit saja. Yang kali ini rasanya jauh lebih lumayan daripada percobaan pertama. Cuma kok kayaknya porsinya tidak sebanyak di foto dalam kemasan ya?

Kalau di kemasan mie kelihatan banyak pas masak sendiri....jreng...

Dan kalau dibaca-baca lagi petunjuknya, saya lihat memang setelah masak ditiriskan kok. Alias mie ini sepertinya memang untuk dimakan tanpa banjir kuah. Lah, jadi salah saya apa ya kok rasanya kurang gimanaaa gitu? *tanya kenapa*


Foto yang ini saya muat di review langsung di situs Bakmi Mewah.
Mudah-mudahan dapat mangkok cantik :)

10 komentar:

  1. wah ini produk baru ya mba, look delicious :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mestinya enak tapi saya kali yg salah masak :)))) (masak yg instan aja gagal)

      Hapus
  2. Haha mungkin kudu digoreng kali
    Itulah kenapa aku cupu klo disuruh masak mie rebus, kuahnya suka kebanjiran

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa jadi... padahal masak mie instant aja kita ribet ya

      Hapus
  3. sayangnya aku belum boleh makan mie instans ni

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak usah dululah... gak rugi2 amat gak nyobain yg ini

      Hapus
  4. dari bbrp yang aku tanya, memang katanya ini kurang enak. alhasil sampe saat ini belom nyoba.

    BalasHapus
  5. aku suka bakmi iniiii..tp bukannya ga pake kuah ya mbak? aku sih dr awal masak abis ditirisin, lgs ksh bumbunya.. jd ga ada kuah :D .. tapi bs jd krn aku memang lbh doyan mie instan goreng gitu sih drpd mie instan kuah :D

    BalasHapus
  6. Ooh model mienya kecil gepeng ya? Aku belum nyobain bakmi mewah ini. Sudah jarang makan mie instan *kecuali kalo lagi pengin banggett ya terpaksa makan #lha sama aja dong kalo gitu hehehe :D

    BalasHapus
  7. I am still confused about the 'memakai daging ayam asli' part. I mean, gimana ya.. masih masuk instant noodle kan ini?

    BalasHapus

Thx for reading & comments :) THX also for following my IG @riamrt & twitter @riatumimomor

Aplikasi Blog Di iOS

Aplikasi Blog Di iOS
Install this & bring my blog everywhere you go

Shoplinks Asia

My Goodreads

Ria's books

A Storm of Swords
The Last Town
Wayward
Pines
Miramont's Ghost
Child 44
Mr. Mercedes
Deception
Sidney Sheldon's Angel of the Dark
A Clash of Kings
A Game of Thrones
Outlander
One for the Money
The Silkworm
Grotesque
Let Me Go
Kill You Twice
The Night Season
Evil at Heart
Sweetheart


Ria Tumimomor's favorite books »

Remote Submitter

Submit Express

Search Box