Rabu, 10 Februari 2016

Photography Preference Part 3

Sedari dulu, setiap kali difoto saya tidak bakal melewatkan kesempatan untuk menyeringai selebar mungkin di depan kamera. Sampai alm. Ompung saya sempat komentar,”Ria selalu tertawa setiap kali difoto.”

Dia saja sampai berpikir, ya ampun cucu saya ganjen banget setiap kali foto pasti mesti senyum melulu. Well, smiling has been and probably will always be my signature style. Bukan apa-apa sih. Saya pernah mencoba tidak senyum, sok cool menatap kamera. Hasilnya? 
Komentar:
Elo lagi sakit perut?
Elo lagi marah sama fotografernya?
Lagi liat setan?

Jadi, dengan komentar-komentar seperti itu, plus sadar diri kalau sudah umur… Dan ada beberapa alasan lain…

Pertama, enough is enough. 
Iya sih, ada aplikasi foto keceh seperti BeautyCam misalnya yang bisa membuat kerutan lenyap and so on. Sampai bisa menambah tinggi, membuat foto diri yang mendadak senyum padahal sebelumnya tidak. Saya sudah mencoba-coba sampai serem sendiri. Hahahah… But anyway, semua aplikasi itu memang asyik untuk dicoba. Tapi pada akhirnya saya sadar diri juga kok. Kan gak enak kalau nanti ketemuan sama teman dan dia bilang….errr, wajah kamu beda ya sama di foto?
Plus, kasihan juga lama-lama sama teman saya yang selalu bersedia direpotin untuk foto saya sendirian. Lama-lama dia bisa eneg juga melihat seringai di wajah saya yang saking andalannya tidak pernah ada perubahan sama sekali. 
Saya pernah mencela habis-habisan seseorang yang foto berbagai pose tapi senyumannya ya begitu lagi, begitu lagi. Lalu pikir punya pikir, halah saya sendiri juga hanya punya satu cengiran andalan. It’s time for a change.

Kedua,  pilihan focus
Yang mau jadi fokus dalam foto sekarang ini harus saya perhatikan. Misalnya, saya ingin pamer menggunakan baju merk tertentu. Fokus perlunya ke baju dong? Bukan cengiran saya pastinya. Sama juga kasusnya kalau sedang jalan-jalan di tempat yang lagi hitz. Do I really need to be in the picture, smile that old smile? Nope… Don’t think so…. 
Jadi ingat seorang teman yang memang sudah dari dulu hobi foto pemandangan…saja. Sementara saya membantu merusaknya dengan harus ada saya di foto tersebut. 


Untungnya sekarang saya beruntung punya teman yang gak hobi difoto tapi berbaik hati mau fotoin saya. Dan memberi ide gaya yang gak mainstream amat, tapi belum semua berani saya tiru. Salah satunya gaya melompat yang bukan saya banget gitu loh…  Saya sudah sering mencoba gaya yang satu itu dan biasanya berakhir gagal total. Jadilah saat jalan-jalan ke kawah putih kami mencoba semua gaya foto yang gak biasa buat saya.




Mungkin saya harus rajin-rajin browsing di internet juga nih untuk gaya foto. Yaela , mau foto aja repot bener…. Tapi ya gitu deh, sekarang beralih fokus tidak hanya ke diri sendiri teruuus... tapi juga harus peka sama pemandangan atau kondisi di sekitar kita. Itu kalau mau dapat foto yang tidak biasa. 




Ada yang mau mengusulkan gaya foto apa yang pantes buat 40 years old something like me?


24 komentar:

  1. Mba foto yang ada di IG bagus banget ya untuk berfoto angelnya pas deh hihihi

    BalasHapus
  2. Balasan
    1. thanks yaaa... blog kamu juga asyik!

      Hapus
    2. Aiihhh terharu aku, mbak hahahahha. Pokoknya yang penting jalan, potret, tulis, posting blog :-D

      Hapus
    3. biasanya orang paling jalan, kl inget potret dan kl gak malas baru post loh :P

      Hapus
  3. Potretnya luar biasa..... ^^...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, makasih... Blog Yuni jg banyak info menarik soal jalan2 ^_^

      Hapus
  4. Postnya sederhana tp menarik juga. Kayanya saya perlu buat versi saya sendiri juga deh. Maklum saya juga doyan jalan2 dan lebih doyan lagi difoto alias narsis akut hihihi.. Thanks for sharing, btw salam kenal, aku jg boru batak hihi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. narsis akut juga? Kalau gitu kita gak boleh jalan bareng kali ya... hahahahah... ntar berebutan minta difotoin :)))))
      Thanks for reading my post... kalau aku BatMan :) Batak Manado ^_^

      Hapus
  5. Yang di deket pohon itu bagus. Alami banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. thank youu... itu temenku yg ambil fotonya :)

      Hapus
  6. aku kalo foto malah gak bisa gayaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. senyum termasuk gaya andalan juga loh :)

      Hapus
  7. saya sebenernya narsis, tapi karna gayanya gitu-gitu aja (pasang senyum, jangan liatin gigi) begitu terus, monoton banget jadi malu sendiri kalau kebanyakan foto. sepertinya saya juga perlu belajar gaya narsis baru. hahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, yuk sama2 cari koleksi gaya narsis yg bikin gak keliatan narsis :)))))

      Hapus
  8. Aku mah mentok senyum atau nyengir mbak, gak begitu doyan pose soale, kalo jalan2 harus dapet foto objek sekitar yang ada akunya minimal satu tapi pengennya fokus bukan di aku tp objek lain, tapi kadang tukang foto rada bawel heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. bawelnya karena kamu harus ada atau kamu harus keliatan mojok doang di obyek lain? *kepo*

      Hapus
  9. Waduh, bingung kalo soa pose, soalnya say yang termasuk gak bisa pose. Plus gak ada yang ngarahin mau pose yang kaya' gimana. Hahaha.

    BalasHapus
  10. Punya satu macam cengiran, hmmm.. saya juga nih..
    Baiklah kapan2 kita coba gaya lain
    TFS Mbak, 40 something nya ga keliatan kok, salam kenaaal

    BalasHapus
  11. Senyuman yg alamiah kek foto2 mb ria emang bikin yg liat ikutan heppy sih hihiihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga kamu hepi jg kl main ke blog saya :)

      Hapus
  12. yg pasti jangan nanya sama saya mba, lah pose foto mba ria keren banget gt...

    BalasHapus

Thx for reading & comments :) THX also for following my IG @riamrt & twitter @riatumimomor

Aplikasi Blog Di iOS

Aplikasi Blog Di iOS
Install this & bring my blog everywhere you go

Shoplinks Asia

My Goodreads

Ria's books

A Storm of Swords
The Last Town
Wayward
Pines
Miramont's Ghost
Child 44
Mr. Mercedes
Deception
Sidney Sheldon's Angel of the Dark
A Clash of Kings
A Game of Thrones
Outlander
One for the Money
The Silkworm
Grotesque
Let Me Go
Kill You Twice
The Night Season
Evil at Heart
Sweetheart


Ria Tumimomor's favorite books »

Remote Submitter

Submit Express

Search Box