Selasa, 12 Januari 2016

Splendid Sana Sini Restaurant

They will greets you nicely

Pada tanggal 23 Desember 2015 lalu, saya dan rekan-rekan kantor berkesempatan untuk makan siang sebelum tutup tahun di Restoran Sana Sini. Awalnya sempat ragu karena paket buffet hanya menyediakan satu kali minum. Pengunjung hanya bisa memilih kalau tidak minum hot tea ya hanya hot coffee. Buat saya, yang penting ada satu gelas minum karena buah bisa dijadikan pengganti air minum.  Sayangnya, saya lupa menanyakan jenis teh apa yang disediakan. 

Pas sampai ke sana saya mengira, oh tempatnya tidak terlalu besar. Tapi saya salah banget. Tempatnya luas dan memang rada memaksa pengunjung buat berjalan agak jauh untuk “mengintai” makanan apa saja nih yang bakal disantap dulu. Tempat duduk tersebar berdekatan dengan masing-masing food station. Jadi, food stations ada empat yaitu untuk makanan Western, makanan Cina, makanan Jepang dan tentunya Indonesia duong. Saya kurang mengerti juga kenapa makanan Indonesia justru diletakkan paling belakang, bersamaan dengan tempat buah dan kue. Kebetulan tempat duduk saya dan rekan-rekan kantor beserta pak dan ibu boss tentunya berada di depan, dekat food station makanan Western. 

Dari hasil browsing sana sini, saya mendapatkan informasi makanan yang direkomendasikan di sini maka saya …


Mengambil sashimi…
Iya, saya tahu ternyata saya gak konsisten dengan yang saya ajarkan di postingan sebelumnya.  Hunting makanan baru. Jadilah petualang. And so on. Masalahnya (biasa, ngeles deh), sashimi dan sushi di Sana Sini Restaurant masuk yang direkomendasikan. Semuanya serba fresh, fresh, fresh. 



Dan di bagian makanan Jepang ini (yang termasuk deretan kedua dari depan restoran) ada juga cawanmushi, tempura, robatayaki sampai fresh sea food. Semuanya yang terakhir saya sebutkan ini terpaksa banget saya skip. Oh, sedihnya

Berhubung makan di restoran buffet jarang banget kesempatannya (kalau bukan karena ada acara blogger atau acara kantor kayaknya suseh deh) maka saya mulai beraksi foto-foto. Terkadang saya dengan tanpa malu-malu ke meja lain yang bukan tempat saya. Ini saya lakukan justru karena sungkan sama pak boss. Kok anak buah saya buset banget ya... Piring tempat makanannya unik dan alas piring juga cantik. Mudah-mudahan kamera saya tidak ngambek karena bakal banyak foto-foto nih. 



Lalu saya mulai melihat di bagian depan yaitu makanan barat. Saya tergoda dengan ayam panggang dan kalau tidak salah ada lamb chop. Sambil meminta tolong untuk dipotongkan bagian yang saya minta, iseng saya bertanya ada daging non halal kah?


“Tidak ada bu,” jawab yang bertugas dengan senyum. “Kalau ibu mau pesan akan jadi menu ala carte. Tidak masuk dalam menu buffet. Begitu yang diminta dari kepala chef-nya.”
Okeee deh… Memendam rasa kuciwa saya melirik ke makanan lain di bagian western food. Eh, ada yang seperti burger mini. Saya samber juga beserta tetangganya yang saya lupa apa namanya. Di bagian makanan barat ini juga saya skip deh yang namanya pasta dan risotto ala Italia. Makan yang satu ini sama saja saya makan nasi dong… Yang saya ambil adalah salad lengkap dengan salmon (astaga, lagi?)

Lalu saya menuju ke Chinese Food Station yang letaknya mulai agak ke belakang. Wah, di sini jelas saya terpaksa skip nyaris semuanya. Oh no…. Saya jadi tidak bisa menikmati baso padahal katanya di restoran ini tidak menggunakan frozen food. Bahkan mie juga dibuat dulu. Terpaksa deh say goodbye to daging bebek yang sudah melambai-lambai pada saya dari kejauhan. 



Makanan di Chinese food station ini banyak yang berkuah dan pastinya pakai nasi. Dua makanan ini adalah yang paling saya hindari apalagi dengan hanya minum satu gelas teh. Bisa tambah seret nih tenggorokan. Jadi, cukup saya ambil dim sum saja untuk pelipur lara. Yah, dimsumnya banyak yang habis… 




Dan yang terakhir adalah tempat makanan Indonesia dan sepertinya juga dari Asia Tenggara lainnya. Saya mengincar sate karena dengar-dengar dibakar langsung di tempat jadi dihidangkan masih panas. Bumbu kacangnya wow bangettt… (inget asam urat, inget asam urat)… 



Okay, walau saya bukan penggemar makanan negeri sendiri tapi mengapa lokasinya kok jauh banget di belakang ya? Buah-buahan yang tersedia saat itu juga tidak banyak macamnya. Dan karena sudah haus pake banget, saya skip deh es cendol. Mending makan buahnya saja yaitu jeruk. 



Dekat dari tempat makanan Cina dan Indonesia ada tempat kueee… Yay! Saya malas memilih yang macem-macem jadi saya langsung meminta dengan manis yang tampangnya pasti ada coklat. Gak lupa juga saya minta es krim atau sorbet? I still don’t know the difference. Ohya, jajanan khas Indonesia juga ada loh. So, karena letaknya ada di belakang sebaiknya ingat-ingat pas baru masuk... Mau cemilan yang mana nih...



Last but not least, dekat tempat makanan Jepang ada berbagai macam keju dan roti. Sangat dianjurkan makan roti yang bisa dipanaskan walau hanya sedikit. Rotinya empuk banget dan ditambah dengan keju asin atau non salt jadi tambah nyesss rasanya. 




Sebelum acara makan berakhir, akhirnya saya tergoda juga sama sushi dan cawanmushi. Langsung deh saya samber sebelum akhirnya mengambil buah lagi… All done…



Overall, saya MAU BANGET ke sana kalau...ADA YANG TRAKTIR... Hahahah. Walau makanannya enak, tapi saya belum punya dana sebesar Rp 388.000,- untuk makan siang di sini. Plus, perut juga tidak muat untuk menampung semuanya... Rugi kalau kapasitas perutnya terbatas. Tapi buat yang punya tank besar di perut dan cukup dana, saya rekomen banget datang ke sini. Salah satu restoran buffet yang okeh dan direkomendasikan loh di Jakarta. You should try it! 

Jika penasaran dan ingin mampir, pastikan reservasi dulu via (021) 3906444


18 komentar:

  1. hmm... sashimi? blm pernah nyoba hehe
    nam restorannya unik ya, sana sini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, here and there ... Kl di Inggriskan katanyah :D

      Hapus
  2. Rp 388.000,- untuk makan siang?? mahal banget ukuran saya Mbak :(
    tapi melihat menu-menu yang tersedia, rasanya memang sesuai dengan harga segitu sih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga ngeri mak masuk ke sini kalau gak ditraktir :)

      Hapus
  3. Hwuidih bener-bener makan besar! cocok buat saya nih wkwkwkwk

    BalasHapus
  4. perut harus beneran kosong baru kesini hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. terlalu kosong malah masuk angin :)

      Hapus
  5. Kenyang Mak! Hahahaha
    Harganya fantastis tapi kalau rasanya enak udah pasti akan jadi pengalaman berkesan kan? hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenyang banget dan memang menjadi pengalaman berkesan... Kalau gak berkesan juga gak apa.... Tetap jd bahan tulisan di blog :)))))

      Hapus
  6. Wah kalau dari sisi Harganya keren juga. Keren di kantong juga gitu deh hiehiehiehe. Wah wah wah seru juga jika sudah bisa mampir ke sini. By the way Buss Way, nama RESTo nya Unik juga ya. HIHieiheiheihieee

    BalasHapus
  7. meh, kudu reservasi dulu ya?

    btw, itu lampu lonceng emang gede??

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu kan dekorasi doang nek... kan lagi suasana Natal

      Hapus
  8. Bakal jadi resto yang gak wajib dikunjungi. :D Harganya lumayun banget. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha, wajib kl dpt traktiran :)))))

      Hapus
  9. baru mau muji SanaSini ehhh cuma 1x minum...:( minta air putih bayar gitu Ria?

    anyway, komen dikit deh (gak dikit deng, banyak hahaha)

    1. kecewa karena B2 gak ikut serta padahal aku tunggu2 kali ada pork knuckle LOL
    2. sushi sashimi nya mengundang sekaliiiii :D
    3. kok dim sum nya rada sedih gitu ya penampakan nya?!
    4. beda ice cream dan sorbet? ice cream always uses milk, sorbet normally does not -- even tho kalau pesen coconut sorbet ya pasti ada coconut milk/cream. tekstur sorbet juga lebih kasar. anyway, I loveeee sorbet :)
    5. mengenai kenapa makanan Indonesia diletakin di paling belakang.. hmm kalau menurut gue personally karena bumbu dan masaknya pasti jadi bau kemana-mana. you know, southeast Asian food itu rata2 spices nya tajem jadi mungkin hexos nya yang bagus dibelakang. it's just my opinion tho.
    5. 388K sih not bad lah ya for ayce. tapi maybe harus ditambahin middle eastern food deh or Korean food. ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lia, minta tambahan air setelah 1 kopi/1 teh maka kudu bayar.
      1. hahaha, ya di Sana Sini menu dgn si kelg porky masuk ala carte
      2. Bangettt
      3. Dim Sum banyak yang abis pas aku mau ambil...
      4. Owh, okay...baru paham. Awalnya malah mikir sorbet itu sama dgn yoghurt (tepok jidat)
      5. Ah, tidak terpikir sampai ke sana. Mungkin karena asap sate sih. Bumbu makanannya tidak terlalu menusuk atau bisa jadi hidung aku nih yang pesek :))))
      6. Yup. Di tempat lain malah ada yg lebih mahal dan gak pake minum...

      Hapus
  10. memang paling keki klo makan ala buffet tapi ada partner kerja aka atasan, berasa gengsi klo ambil banyak...hihii, paling ga masih bisa dijepretin satu satu pake kamera, hihihi

    BalasHapus

Thx for reading & comments :) THX also for following my IG @riamrt & twitter @riatumimomor

Aplikasi Blog Di iOS

Aplikasi Blog Di iOS
Install this & bring my blog everywhere you go

Shoplinks Asia

My Goodreads

Ria's books

A Storm of Swords
The Last Town
Wayward
Pines
Miramont's Ghost
Child 44
Mr. Mercedes
Deception
Sidney Sheldon's Angel of the Dark
A Clash of Kings
A Game of Thrones
Outlander
One for the Money
The Silkworm
Grotesque
Let Me Go
Kill You Twice
The Night Season
Evil at Heart
Sweetheart


Ria Tumimomor's favorite books »

Remote Submitter

Submit Express

Search Box