Kamis, 03 September 2015

Helpful Hairdresser

Teman-teman saya mengenal saya sebagai orang yang cuek bebek sama penampilan. Lama setelah bekerja, saya mulai sakit kuping diomelin oleh kedua orangtua saya. Jadi, apa dulu yang mesti dibenahi? Rambut. Setelah berganti-ganti salon, akhirnya beberapa tahun lalu saya berhasil ketemu hairdresser yang cocok. Mas  Eko yang bekerja di salon Johnny Andrean yang berlokasi di Plaza Senayan ini tahu banget deh sama tipe rambut saya. Rambut saya itu tipenya kasar dan mesti rajin disisir terusss. Sementara saya paling males kalau sebentar-sebentar harus menyisir. Walau setiap kali merogoh kocek untuk urusan rambut saya harus mengirit di pos-pos pengeluaran lain, tapi ya gak apalah... 

Waktu saya belum bekerja alias semua ongkos hidup masih ditanggung orangtua...terpaksa pasrah saja ikut ke salon langganannya. Ya ampun, perasaan saya minta model rambut yang paling simple pasti jadinya aneh. Mungkin imajinasi saya dan yang memotong rambut saat itu berbeda jauh. Saya maunya begini, tapi menurut dia yang disokong oleh mama saya, bagusnya begini. Jadilah setiap kali pulang pangkas, saya pasti bete. 

Masalahnya, di salon Johnny Andrean dan juga mungkin banyak salon setipe...harganya lumayan mencekek leher....kalau buat saya. Itu baru harga potong rambut, yang belum termasuk sama cuci rambut. Kalau mau pakai vitamin, pasti akan ada biaya ekstra. Lalu, uang tips untuk hairdresser ; yang saya gak bakal kasih tahu karena terserah masing-masing. Lalu belum lagi yang mencuci rambut, yang blow rambut, and so on... Mau dikasih tips, kok kayaknya kantong udah meledak nih. Gak dikasih tips, kasihan juga. Tapi nanti kalau dikasih Rp. 5.000,- jangan-jangan saya bakal ditimpuk sama hair dryer. Kalau ragu-ragu, sebaiknya memang tanya-tanya aja... Walau saya sendiri gak pernah juga menanyakan... *getok kepala*.



Saya selalu bawa contoh model rambut yang saya inginkan. Dulu saya terpaksa menggunting paksa model rambut dari koran atau majalah untuk dibawa sebagai contoh. Dan setelah itu, alamat potongan rambut tersebut bakal hilang. Untung sekarang gampang, tinggal cari di internet dan bisa dibawa di handphone. Sudah beberapa tahun belakangan ini saya mencontoh rambut artis Michelle Williams. Kenapa? Karena tipe wajahnya yang bulat, jadi model rambutnya selalu pas untuk saya jadikan contoh. Kok pendek sekali? Iya dooong... Supaya bisa pangkas setahun sekali (buka rahasia). 

Buat kaum hawa, punya hairdresser yang bisa memotong rambut dan memberi usulan model mana yang cocok...well, wajib dipertahankan. Tanya nomor handphone mereka, karena belum tentu mereka selalu kerja di salon yang sama. Saya dulu pernah punya beberapa langganan, tapi karena tidak pernah mencatat nomor handphone ya sudah... Kapan-kapan mau juga sih punya make artist sendiri, designer sendiri... hahaha...terusssss aja... Tapi serius deh. Mereka ini (yang saya sebutkan tadi, hairdresser, make up artist, designer and so on) juga tidak mudah untuk dicari... Maksudnya yang bisa membantu kita untuk memperbaiki penampilan. Memangnya artis doang yang perlu? (membela diri untuk yang satu ini...). Saya pernah nih, karena alasan kantong cekak mencoba pergi ke salon lain. Dan setiap kali keluar dari salon, saya pasti merasa kok jadinya beda sih sama imajinasi saya? (Efek kebanyakan mengkhayal). Mungkin sugesti saja karena sudah merasa cocok dengan yang sudah biasa menangani rambut saya. Yang jelas, sampai rambutnya panjang lagi saya pasti cuman bisa misuh-misuh di depan kaca. 



Saya gak bilang setelah pangkas terus jadi mirip sama Michelle Williams ya... Hehehehe... Tapi, saya jadi lebih pede deh... Sampai rambutnya panjang dan berantakan lagi...  Dan biasanya sih...sampai setahun ... ;)

10 komentar:

  1. Saya ke barber shop 2 minggu sekali. Alesannya sama... demi pekerjaan. Aslinya males banget hehehe. Lebih seneng dibiarin dari pada diminyakin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah, apa boleh buat ya. Kita nyaman2 aja, tp orang lain sakit mata...

      Hapus
  2. simpel ya modelnya :)
    saya blum nemu yg cocok mba... stiap plg dr salon slalu ga puas, prasaan td awalnya blg mu bgini, tp kok dtawarin bgitu malah mau aja... mungkin mreka pny ilmu menghipnotis jg :D

    BalasHapus
  3. Klo k jhonny andrean, ku taksangguppp barang dicuci aja uda bikin kantong jebol, palagi ngeblow huhuuu
    Potongan gitu serasa bikin kpala enteng y mb ria....kyk fenita arie punya ga sih :xd

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya saya potong super pendek biar baru ke salon setahun sekali :)))))))

      Hapus
  4. Ini model rambut waktu jaman aku masih sekolah nih..biar bisa ngeringin rambut yang baru aja dikeramas dengan cara buka kaca jendela mobil..wkwkwkkw.... *buat ape keramas coba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, dari dulu saya sering potong pendek sih. Tapi blm pernah sependek ini...

      Hapus
  5. ampe skr aku aja blm nemu potongan yg pas mba..apalagi rambutku tipe yg keriting dan ngembang -__-..kebayanglah repotnya... kalo dulu masih suka di smoothing..skr aku udh males...bikin rusak jg.. jdnya skr ini lg tahap ancur2an bgt deh..makanya srg aku tutupin jilbab utk solusi hahaha..jd bukan krn aku alim pake jilbab ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang sih kita2 suka males ya perawatan... maunya langsung cakep akhirnya yang ada rusak deh

      Hapus

Thx for reading & comments :) THX also for following my IG @riamrt & twitter @riatumimomor

Aplikasi Blog Di iOS

Aplikasi Blog Di iOS
Install this & bring my blog everywhere you go

Shoplinks Asia

My Goodreads

Ria's books

A Storm of Swords
The Last Town
Wayward
Pines
Miramont's Ghost
Child 44
Mr. Mercedes
Deception
Sidney Sheldon's Angel of the Dark
A Clash of Kings
A Game of Thrones
Outlander
One for the Money
The Silkworm
Grotesque
Let Me Go
Kill You Twice
The Night Season
Evil at Heart
Sweetheart


Ria Tumimomor's favorite books »

Remote Submitter

Submit Express

Search Box