Kamis, 20 Agustus 2015

Biophilia Bay Walk Mall


Mengutip informasi dari Days in My Life yang menyebutkan bahwa dalam psikologi evolusioner manusia dikenal istilah biophilia. Yaitu kebutuhan biologis manusia berinteraksi dengan alam dan respon positif manusia secara genetis dengan alam.

Saya mengambil istilah ini sebagai tambahan judul karena menurut saya Bay Walk Mall adalah usaha manusia (secara komersil) untuk berinteraksi dengan alam. Kalau mau protes ya gak apa-apa... Hehehe... 

Jadi ceritanya saat pergi mengunjungi Pluit, saya sekalian ingin menonton film Mission Impossible. Tapi, mall yang namanya Emporium itu; yang dekat dengan halte Busway penjaringan, harga tiketnya makjleb… Rp. 75.000,- *pingsan*

Halah, kalau mau cari yang mahal ngapain juga saya harus jauh-jauh ke Pluit. Teman saya lalu mengusulkan agar kami menonton sekalian jalan-jalan ke Bay Walk Mall. Mall yang menurut informasi dari teman saya itu kalah ramai dengan Emporium. Padahal hampir semua tempat makan yang ada di mall lain juga ada lengkap di mall ini. Kafe tempat nonkrong ada seperti Starbucks, Tous Les Jours, Cha Time. Plus, wifi-nya ada di seluruh penjuru mall. Kurang apa lagi coba?



Kalau menurut saya sih…mall ini sepi karena untuk ke sana orang harus naik angkot lagi. Jadi bisa sih naik busway jurusan Pluit dan turun di halte Pluit Village. Setelah itu menyambung lagi dengan naik angkot no U11. Atau angkot lain yang lewat Bay Walk Mall. Dan pengunjung bisa masuk lewat Bay Walk Tunnel…
Pas masuk kami disambut dengan kicauan burung…palsu… Alias hanya rekaman doang… Lalu pas masuk kami melihat tempat duduk berbentuk kotak yang mengelilingi kolam. Di tengahnya ada air mancur dan di atas ada lampu-lampu yang terus berkerlap kerlip. 



Konyolnya, tempat duduk ini sering digunakan dengan seenak jidatnya sehingga pihak mall sampai harus membuat peringatan seperti ini.



Tiket nonton di Bay Walk Mall sebesar IDR 60.000,- dan bioskopnya mengecewakan menurut saya. Ketika masuk ke dalam, bioskopnya bau apek dan tempat duduknya amat tidak nyaman. Keras. Masa sih bioskop dalam mall gede hanya begini saja tampilannya? AC-nya juga tidak terlalu dingin. 

Saya sempat nongkrong di Tous Les Jours untuk menikmati angin sepoi-sepoi dari pantai… Okay. Jangan mengira akan melihat laut biru dan pasir putih lengkap dengan pohon kelapa. No such things. Air lautnya ya biasa aja, tapi suasananya menyenangkan buat saya. Biasanya kalau saya nongkrong paling yang dilihat pengunjung lain di mall. Atau mobil yang keluar masuk ke area parkiran. 




Menurut teman saya sih, ini juga yang membuat orang malas pergi ke Bay Walk Mall. Takut masuk angin karena memang kenceng banget sih. Plus duduk lama-lama di luar bikin kulit dan rambut berasa lengket… Bawel banget ya saya… 

Dua hari berturut-turut saya nongkrong di mall tersebut. Hari kedua saya dan teman rehat sejenak di Starbucks yang juga mempunyai area tempat duduk di luar. Area untuk masuk angin deh… Dan sayangnya, selama dua hari itu saya belum berkesempatan untuk melihat sunset… Maybe and hopefully next time. 



Walau saya tidak yakin juga lain kali mau pulang terlalu malam dari sana. Kalau sudah keluar dari mall lewat Bay Walk Tunnel pas malam-malam lumayan serem juga… Ada sih angkot… Tapi di luar tuh sepiii banget… Dan lumayan creepy juga karena sebenarnya pintu masuknya ada di bagian lain...

Berikut sedikit foto-foto di Bay Walk Mall…




Dan bagi yang ingin ke sana, saya sematkan peta agar mempermudah pencarian: 


13 komentar:

  1. Wakakak ada kicauan burung...palsu,,,bisa aja ni

    Cara duduknya ada yang mpe ngangkang gitu apa mb ria,

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, biar kesannya semakin dekat dengan alam... Ada patung2 burung juga di pintu depan...
      Waktu aku ke sana gak ada sih yg duduknya model begitu. Tapi ada yang kakinya selonjoran . Kalau pas banyak orang kan kasian jadi tidak bisa duduk...

      Hapus
  2. jd pgn nyobain nongkrong dsana... tp sbentar aja takut msk angin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihii, nongkrong di luar bentar abis itu buru2 masuk pake balsem ^_^

      Hapus
  3. Taunya di Balikpapan nih..Mallnya kebanyakan di pinggir laut semua ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. terbalik ya... kl di Jakarta baru Bay Walk Mall azaaah

      Hapus
  4. Pengiiiiiiiin banget ke Bay Walk Mall ...kapan ya hikss...makasi sharing keindahan place Bay Walk Mall :mbak Ria :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ush, ush, gak indah2 banget kok kl udah ke sana... Tp buat nyari suasana beda, ya boleh lah ^_^

      Hapus
  5. Apa? 60 ribu trus bau apek? Wah, ga sepadan. Males ah, mbak. Rugi hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahahah.... iyaaaaahhh.... males nonton kl bau apek yah

      Hapus
  6. wuaahhhhh mall ini yg mirip ama MAll of Asia di Manila kan ya... yg di manila sana aku suka sih... Ga tau deh yg di baywalk :D.. Cm bbrp komen temen yg prnh kesana juga pd bilang biasa aja -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihih, memang biasa aja... Yang bikin gak biasa karena dekat dengan laut ^_^

      Hapus
  7. Itu tempat nongkrongku waktu maasih tinggal di penjaringan mbak. Aku justru suka krn mall-nya sepi. aku sebel mall rame, aneh kan? he he he
    Ku pikir sejak renovasi, bioskop-nya mendingan, ternyata sami mawon ta? Eh, percaya nggak kalau di danau buatan depan mall itu buaya-nya? (mulai nggosip wkwkwk)

    BalasHapus

Thx for reading & comments :) THX also for following my IG @riamrt & twitter @riatumimomor

Aplikasi Blog Di iOS

Aplikasi Blog Di iOS
Install this & bring my blog everywhere you go

Shoplinks Asia

My Goodreads

Ria's books

A Storm of Swords
The Last Town
Wayward
Pines
Miramont's Ghost
Child 44
Mr. Mercedes
Deception
Sidney Sheldon's Angel of the Dark
A Clash of Kings
A Game of Thrones
Outlander
One for the Money
The Silkworm
Grotesque
Let Me Go
Kill You Twice
The Night Season
Evil at Heart
Sweetheart


Ria Tumimomor's favorite books »

Remote Submitter

Submit Express

Search Box