Senin, 27 Juli 2015

Jalan-jalan Jakarta


Horeee... Jakarta sepiii! Kata siapah?



Saat tanggal 18 Juli saya menuju Grand Indonesia untuk menonton The Ant-Man bersama teman saya di Blitz. Dan jreng..., sudah lama nunggu busway datang pas datang makjleb penuh pula. Karenaaa... saya naik busway yang menuju halte Dukuh Atas yang juga merupakan halte transit bagi yang menuju kebun binatang Ragunan. Wedeww... Kalau jurusan lain seperti dari Blok M menuju Kota terpantau sepi. Duile, saya sudah seperti berita aja... Kebanyakan baca dari Aplikasi Kurio sih



Serunya saya jadi berkesempatan mencoba (walau sebentar banget) busway baru SCANIA... wow keren...! Dibandingkan sama busway yang saya gunakan setiap hari sih memang berasa jauh bedanya.



Karena menghindar suasana ramai di halte yang sama kalau pulang sore, saya memilih pulang larut malam dan syukurlah busway masih setia beroperasi.

Ternyata dari dua busway merk Scania yang saya naik saat itu ada perbedaan pengaturan tempat duduk ya. Yang siang, tempat duduknya seperti biasa saling berhadapan. Sementara yang lain lagi, tempat duduknya seperti bus biasa pada umumnya. Menghadap ke depan. Intinya, karena dua-duanya masih baru masih nyaman banget deh...

Lalu hari terakhir liburan Lebaran pada tanggal 21 Juli 2015 teman saya menghubungi untuk menemaninya ke Planetarium dan mengunjungi Tan Ek Tjoan. Okeh... Ternyata begitu sampai di daerah Cikini...jreng... Tan Ek Tjoan telah... PINDAH!!! Yak! Pindah sodara-sodara. Kata seorang tukang bakmi, pindahnya ke area Ciputat sekitar 5 bulan yang lalu... Walah...

Kedua, PLANETARIUM ternyata tutup dari tanggal 15 Juli hingga 21 Juli. Iya juga sih. Kan libur bersama Lebaran! Tanggal 22 saya sudah mulai ngantor...
Akhirnya saya memutuskan untuk mengajak teman saya rehat sejenak di Dapur Coklat untuk sekedar ngadem dan minum es coklat. Setelah itu kami mulai jalan kaki melewati Taman Menteng menuju Taman Suropati.

Biasanya saya mengunjungi Taman Suropati di pagi hari atau saat siang. Baru kali ini saya datang saat sore hari

Dan wow...banyak pengunjung ya... Pssst, ternyata selain banyak yang jual makanan di Taman Suropati wifinya kenceng bowww... Sebagai fakir wifi,  saya bisa betah datang ke sini... Ohya, maaf gak ada colokan buat komputer ya!


Saya sama temen jajan bakwan yang seporsinya 10.000,- dan rasanya ya... BIASA banget... Belom sempat melihat jajanan lain karena hari sudah keburu menjelang malam.


Berikut adalah sebagian foto-foto saat berkunjung ke Taman Suropati... (saking kebanyakan udah males pasang watermark... Tapi sudah terpasang nama saya sebagai Author. Mengutip perkataan seorang teman, daripada dituduh nyomot ambil foto orang lain....mendingan cari aman saja).







12 komentar:

  1. huah mbak Ria udh nyobain scania dua versi juga rupanya....tapi menurut akuh sih ya sama aja kaak naik DMR hihihi....baru tau TamSur ada wifi nya, ketjeh dah si mbak inih....kapan kopdar lageh ^^

    BalasHapus
  2. wahh asik juga ya mbaa jalan2nya..aku pengen ke planetarium udah buka belum yaaa..tiap hari buka?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba di cek langsung ke sini http://planetariumjkt.com/index.php/planetarium/jadwal-pertunjukan.html

      Hapus
  3. Jakarta.. oh Jakarta.. :D
    beda banget sama di daerah tempat tinggalku saat ini mbak, di Marisa
    setiap hari selalu lengang
    kemarin jelang idul fitri cuma rame semalaman pas festival Tumbilotohe saja
    ebaidewei, jadi laper setelah liat bakwannya yg menggoda itu tuuh :D
    salam kenal dari tepi pantai Marisa

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal balik... Saya suka banget baca postingan ttg festival Tumbilotohe... dan turut merasa prihatin banget kl tradisi ini lenyap begitu aja...
      Psssst, bakwannya biasa ajeeee... makanya gak diulas khusus... Cuman karena iseng dan laper ya telan aja

      Hapus
    2. laper bisa mengubah makanan yg biasa menjadi tidak biasa :D
      thanks mbak, kapan waktu ada kesempatan sila berkunjung ke gorontalo

      Hapus
    3. Amiiin, semoga kesampaian berkunjung ke sana someday ^_^

      Hapus
  4. Di Bandung juga Transbusnya pada gitu, mak. Format bangkunya kayak angkot. Aku lebih suka bangku yang menghadap ke depan kayak bus antar kota gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau saling hadap2an, muatannya bisa lebih banyak *sok tahu*

      Hapus
  5. bakwan (ato di bandung saya biasanya nyebut cuanki) emang slalu bikin nagih, meskipun udah tau rasanya pasti biasa2 aja :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya sama temen malah pernah smp sakit perut abis makan baso di pinggir jalan pas di Bandung... toh kami gak kapok2 :D

      Hapus

Thx for reading & comments :) THX also for following my IG @riamrt & twitter @riatumimomor

Aplikasi Blog Di iOS

Aplikasi Blog Di iOS
Install this & bring my blog everywhere you go

Shoplinks Asia

My Goodreads

Ria's books

A Storm of Swords
The Last Town
Wayward
Pines
Miramont's Ghost
Child 44
Mr. Mercedes
Deception
Sidney Sheldon's Angel of the Dark
A Clash of Kings
A Game of Thrones
Outlander
One for the Money
The Silkworm
Grotesque
Let Me Go
Kill You Twice
The Night Season
Evil at Heart
Sweetheart


Ria Tumimomor's favorite books »

Remote Submitter

Submit Express

Search Box