Selasa, 19 Maret 2013

Putus Hubungan Dengan Kartu Kredit

Pemutusan hubungan umumnya tidak menyenangkan bagi kedua belah pihak tapi harus dilakukan. Dan pemutusan hubungan dengan kartu kredit juga tidak terkecuali.

Mengapa gue memutuskan untuk berhenti menggunakan kartu kredit tertentu? Karena gue malas membayar iuran tahunan sementara gue jarang banget menggunakan kartu kredit tersebut.

Jadilah gue menghubungi badan yang mengeluarkan kartu kredit tersebut. Di tanya dulu nomor kartunya, ditanya dulu detail seperti tanggal lahir dan nama ibu kandung. And so on. Sampai akhirnya mereka bertanya mengapa gue memutuskan untuk berhenti menjadi pengguna kartu kredit mereka. Gue bilang aja sekarang lagi menganggur dan kemungkinan besar gue tidak akan bisa membayar tagihan di kemudian hari.

Pertanyaan berikut adalah apakah gue sudah membayar iuran bulanan? Gue bilang sudah baru saja tadi pagi, mereka bisa cek deh di sistem. Ternyataaaaaaaaaaaaaa... gue harus membayar lagi untuk iuran yang semestinya bisa dibayar bulan depan - kalau gue masih pengguna. Hadeuh, capek deh... Ya udah, gue bayar aja biar cepet urusannya.

Tapiiii, ini artinya gue harus menghubungi lagi si customer service dan harus berhadapan dengan orang yang berbeda lagi. Memberikan informasi lagi tentang nomor kartu, tanggal lahir and so on. Dan customer service yang ini membuat gue menyalak karena mengatakan gue masih berhutang dua kali iuran bulanan. Hadeuh, apa gak cek sistem kalau gue udah bayar??!! Lalu dia minta gue menunggu...lamaaaaaaaaaaaaaa. Karena, bukan dia yang berwenang untuk mengurus orang yang ingin berhenti menggunakan kartu kredit. Setelah lama menunggu hasilnya cuman untuk mengatakan kalau permintaan gue telah di proses dan akan dihubungi untuk konfirmasi.

Setelah menunggu beberapa hari ternyata gak ada yang menghubungi untuk konfirmasi mengenai kartu kredit. Terpaksa gue hubungi lagi, mengulangi lagi prosedur yang sama dan kali ini sih, mereka memberikan konfirmasi kalau gue sudah membayar dua iuran bulanan. Tapiii, si customer service yang menerima telepon ini harus menghubungkan gue dengan rekannya yang mengurus hal ini. SAMA persis seperti sebelumnya, dia meminta gue menunggu.

Lamaaaaaaaaaaaaaaa, hanya untuk mendengar si customer service mengatakan kalau rekannya sedang tidak ada di tempat dan apakah gue mau menunggu untuk dicoba disambungkan dengan yang lain? Gue menyalak, iyeeeeee! Gue tunggu sampai tahun jebot pokoknya hari ini kartu kredit mesti selesai urusannya. Gue gak tahu deh apa dia sengaja atau enggak ya, berpura-pura menghubungkan dengan rekannya supaya gue lama menunggu. Mungkin sampai 3 kali dia bertanya apakah gue tetap mau menunggu dan karena I have all the time to be spent with this stupid matter I said yes.

Akhirnya setelah tekanan darah naik baru deh gue dapat konfirmasi kalau kartu kredit sudah tidak berlaku lagi dan putus hubungan lah gue dengan kartu kredit brengsek itu. Ampun deh, konfirmasinya hanya beberapa menit tapi waktu yang terbuang untuk menunggu prosesnya yang bikin esmosi.

Gue sih bukan bilang kartu kredit tidak ada gunanya. Setiap orang mungkin perlu punya satu untuk emergency; seperti masuk rumah sakit dan harus bayar biaya di muka. Dan biaya mulai dari masuk emergency room sampai ke kamar untuk rawat inap itu tidak murah. Umumnya Rumah Sakit akan meminta biaya 4 hingga 6 juta Rupiah. Jadi, penting gak penting deh punya kartu kredit itu. Asal jangan kebablasan belanja setiap kali ada diskon tentunya. KArena proses penutupannya bikin emosi jiwa!

29 komentar:

  1. Heheh, untung say agak nerima tawaran kartu kredit. kebayang entar iurannya..
    infonya bagus mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada bbrp yg iurannya gratis tapi mesti pilih2 banget

      Hapus
  2. hehehe emang terlalu itu. giliran ditawarin kartu kredit, getol banget. janji manisnya sebakul. giliran PHK, dibikin ribet.

    BalasHapus
    Balasan
    1. emberrrr...ribet dan bikin sebel

      Hapus
  3. tuh kaaan, kartu kredit bikin makin boroooos. Punya kartu ATM doang aja makin boros, pengen beli-lari ke ATM-tarik duit-syok cek saldo... apalagi punya kartu kredit
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahhaha, jadi mending gak usah semuanya yah :))))))

      Hapus
  4. hahaha... sengaja dibikin belibet tuh, temen kantor juga ada yang punya kasus serupa tapi tak sama

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kayaknya gak rela banget kl kartu ditutup. sbnrnya kl dia nawarin bebas iuran tahunan mungkin gue akan menyerah... :)))))

      Hapus
  5. Aaack..aq baru bikin kartu kredit..gara2 iuran 3 tahun gratis. Tapi begitu jadikok jadi bingung, aq minta satu kok dikasi dua kartu. udah kepikiran pengen nutup aja langsung, pdhl blm pernah dipake hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya gue tau deh itu kartu kredit apa'an :) Tutup ajaaah

      Hapus
  6. untunglah sampai saat ini aku belum punya ataupun pakai kartu kredit hhehe... jadi masih ama dari gangguan kartu kredit :D

    salam kenal ya mba'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gw juga nggak punya kartu kredit. Males bayar iuran bulanannya. Tapi baca cerita Mbak Ria tentang susahnya "nutup" kartu kredit, kayaknya kasihan banget. Nggak bisa ya Mbak, kalau pake sistem hit and run gitu, kosongin saldo rekeningnya, tinggalin kartunya, nanti juga kartunya mati sendiri karena saldo rekeningnya nggak ada..?

      Hapus
    2. kayaknya gak bisa seperti itu caranya, Vicky

      Hapus
  7. dan jangan lupa mba bulan depan pastiin katu kreditnya bener2 udah ditutup. sebab ada bbrp kejadian, katanya udah ditutup ternyata tagihan jalan terus. nanti kalo suatu saat kita mau ngajukan kredit di bank ( KPR,KKb) bisa2 terhalang krn di sistem BI tercatat kita pernah punya tunggakan kartu kredit :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul banget... Udah kok, tagihannya gak dateng lagi... Kalau masih datang, langsung pengumuman di socmed... (loh?)

      Hapus
  8. Hehe..sebagai bekas orang di belakang layar yang bikin program supaya orang gak mudah nutup kartu kreditnya saya mohon maap :)

    Ntar aku share ya tipsnya supaya nutup kartu kredit jadi mudah banget (siap2 digetok bekas bos)

    BalasHapus
  9. Kartuku Mandiri & BII sejak tgl 2 Februari blm selesai urusannya krn aku blokir, rumahku dirampok. Ya gitu deh bolak-balik. Untungnya BII bisa diurus pakai email. Mandiri males, ntar aja kalau yg BII sdh ditangan. Aku perlu banget mak, karena aku sering pergi untuk booking pesawat & hotel online. Aku gak pernah pake agen ticketing.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku masih punya 1 sih... kl buat aku buat hal yg emergency kyk masuk rumah sakit misalnya

      Hapus
  10. ahahaha... kayanya kalo bikin kardit gampang benerrr, tapi nutupnya susah bangett.
    salam kenal ya mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nutupnya penuh perjuangan :)))) Salam kenal jg ^_^

      Hapus
  11. Nice info mba. Saya juga punya cc untuk emergency aja. Ga tertarik utk cari diskonan, krn biasanya byk T&C nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue masih pegang satu sih... tapi juga udah gak tertarik nyari diskonan

      Hapus
  12. suami sy sama sekali tidak memperbolehkan sy punya kartu kredit, sy sendiri jg ga terlalu suka kartu kredit, apalagi stelah baca postingan ini, jadi makin ga suka aja.. salam kenal.. ^_^

    BalasHapus
  13. heu mesti jeli juga kalo bener bener minat ya mba:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya rasa memang setiap kartu kredit gampang kalau mau bikin... pas mau nutup pasti dipersulit...

      Hapus
  14. Jangankan tutup kartu kredit tabungan pendidikan anakku yg sdh jatuh tempo dan boleh diambil aja rempong dan ribet banget alhasil masuk sekolah anakku bayar pake uang bulanan aja ngurusnya bo bikin emosi jiwa n makan waktu

    BalasHapus

Thx for reading & comments :) THX also for following my IG @riamrt & twitter @riatumimomor

Aplikasi Blog Di iOS

Aplikasi Blog Di iOS
Install this & bring my blog everywhere you go

Shoplinks Asia

My Goodreads

Ria's books

A Storm of Swords
The Last Town
Wayward
Pines
Miramont's Ghost
Child 44
Mr. Mercedes
Deception
Sidney Sheldon's Angel of the Dark
A Clash of Kings
A Game of Thrones
Outlander
One for the Money
The Silkworm
Grotesque
Let Me Go
Kill You Twice
The Night Season
Evil at Heart
Sweetheart


Ria Tumimomor's favorite books »

Remote Submitter

Submit Express

Search Box