Kamis, 22 November 2012

Edisi Ngomel

 Janjinya sih gak boleh sering-sering ngomel di media sosial yah. Tapi kalau lagi bengong sambil menunggu bus selama 1 jam lebih di dalam halte yang panas tanpa ada kejelasan...huuuh...rasanya gak puas kalau gak ngoceh-ngoceh dan nyampah di media sosial. Ternyata penyakit ngomel gue belum tersembuhkan kalau sedang capek dan bete abissss!!

Padahal kalau dipikir lagi setelah udah kalem, haduuuh ngapain juga siiih ngomel-ngomel gak keruan di media sosial? Ada juga orang yang baca malah sebel. Mending kalau yang sebel gak kasih komen apa-apa... Kalau dia kasih komen yang gak kalah nyelekitnya apa gak bikin tambah bete tuh bacanya?



Kenapa juga ya kalau lagi susah atau senang seluruh dunia harus tahu?

Karena tidak ada orang yang bisa ditanya atau diomelin atau diminta pertanggungjawabannya di dunia nyata. Ini terkait kejadian macet akibat demo yang dilakukan oleh para buruh di jalan utama Jakarta. Mau bertanya pada siapa di dalam halte busway mengenai kapan nih bus-nya sampai dan mengangkut penumpang? Sebenarnya ada atau tidak sih? Rasanya gak mungkin mereka gak tau karena biasanya kalau sampai terjadi macet atau mogok para petugas ini saling berkomunikasi. Jadi gimana sih? Mau ngomel sama siapa soal keterlambatan ini? Apa mereka gak tau kalau banyak pengguna itu harus estafet sebelum sampai ke rumah? Artinya kalau di angkot etape pertama mereka telat maka yang berikutnya bakal lebih ketinggalan lagi. Terus mau minta ke siapa untuk bertanggung jawab atas kejadian ini? Pihak buruh? Mereka demo karena merasa tidak puas sama situasi dan kondisi yang ada.

Alasan lain ya simple aja... Gak ada temen curhat... Halah... Gak mungkin toh bercurhat dengan orang yang tidak dikenal? Plus otak kalah cepat dengan jari jemari yang menari-nari diatas keyboard alat komunikasi.

Tentu saja gak ada alasan siiih. Tetap emosi mesti bisa di kontrol... Dan hari ini adalah hari yang pas untuk uji coba mengontrol emosi lagi karena SUDAH ADA DEMO LAGIII...
Mas, bu, demen amat sihhh demo... Yang susah kan bukan kalian doang... Hidup tuh sekarang cuman satu harapannya kalau lagi di jalan... Angkot ada, jalanan lancar, pulang sampai di rumah dengan selamat. Maaf, yang hidupnya susah bukan kalian doang. BANYAAAAKKKK... Dan jangan bilang, kami yang gak ikutan demo hanya bisa menikmati perjuangan kalian. Personally, whatever you are doing doesn't have any effect on me...

1 komentar:

  1. ha ha ha....gaswad ada yang marah2 hi hi h
    tapi bener mba, kadang yah kalau udah nggak nahan kesel jatohnya merepet kayak petasan, tapi udah jarang banget dilakukan makanya nyampah dah di media sosial ha ha ha....bener banget yang susah masih banyak, nggak perlu lah demo yang akhirnya malah semakin menyusahkan semua orang, lagian skrg pimpinan Jakarta kan kayaknya udah bisa diajak dialog, ngapain pakai demo...

    BalasHapus

Thx for reading & comments :) THX also for following my IG @riamrt & twitter @riatumimomor

Aplikasi Blog Di iOS

Aplikasi Blog Di iOS
Install this & bring my blog everywhere you go

Shoplinks Asia

My Goodreads

Ria's books

A Storm of Swords
The Last Town
Wayward
Pines
Miramont's Ghost
Child 44
Mr. Mercedes
Deception
Sidney Sheldon's Angel of the Dark
A Clash of Kings
A Game of Thrones
Outlander
One for the Money
The Silkworm
Grotesque
Let Me Go
Kill You Twice
The Night Season
Evil at Heart
Sweetheart


Ria Tumimomor's favorite books »

Remote Submitter

Submit Express

Search Box