Kamis, 25 Oktober 2012

TEGOR!


Gue punya kebiasaan jelek. Otak sama mulut sama hati itu gak pernah berhasil untuk kerja sama. Jadi, maunya sih otak mengatakan hal yang witty, smart kepada orang yang membuat gue jengkel. Tapi hati yang udah panas mendorong mulut mengatakan hal-hal yang sama sekali gak pinter (halah, kalau emang bego ngomong ya ngaku aja gak usah berbelit-belit). Jadilah setiap ada orang yang bikin gue jengkel, gue telan dulu abis itu ngoceh-ngoceh sama temen yang siap pasang kuping untuk menampung. Gak ada temen untuk diajak ngobrol? Gampang, buka internet lalu ke media sosial dan mulai membuat story line disana. Maksudnya, langsung ngoceh di sana endlessly.


Nyokap gue padahal udah sering menasehati, kalau ada orang yang bikin jengkel mendingan langsung di tegor saat itu juga. Biarin aja dibilang kita gampang tersinggung. Apalagi kalau sudah didiamkan berkali-kali masiiiih aja diulang tuh kelakukan yang bikin kita gondok.



Masalahnya begini. Misalnya si A sering banget bilang begini pada si B: Ya ampun jeeeng, elo kayaknya tambah montok aja... Nah, bayangin kalau sering ketemu dan ngomongnya terus kayak gitu. Antara si A ini bego gak punya bahan obrolan lain. Atau memang si B yang tambah berat badan (walau kayaknya perkembangan berat badan itu malah gak terlihat kalau kita sering ketemu). Dan bisa jadi, Si A tau banget kalau si B bakal jadi merasa terganggu setiap kali ada orang yang kasih komentar soal berat badan. Masalahnya si A dan B ini udah lama bersahabat. Jadi mereka sudah saling tahu mana yang bakal bikin tersinggung dan mana yang enggak. Jadi sebenarnya aneh kalau masih senang mengatakan hal-hal yang SUDAH DIKETAHUI bakal bikin tersinggung temen sendiri. Diulang-ulang pula.
Konyolnya, orang-orang seperti A ini mengucapkan kata-kata seperti menghirup udara. Begitu keluar dari mulutnya, ia sudah gak memikirkan lagi akibatnya bagi yang menerima kata-kata tersebut. APALAGI KALAU TIDAK DITEGOR langsung. Yang mengucapkan udah lupa and MOVE ON. Yang kena, masih teringat dalam hati dan masih gondok tidak tersalurkan dengan sehat karena akhirnya jadi ngoceh-ngoceh di media sosial.

Kayaknya mulai sekarang, gue akan mengikuti nasehat nyokap untuk tanpa merasa sungkan MENEGOR pada siapa saja yang bikin gue kesel. Yah, daripada gue ngomel-ngomel gak keruan di media sosial atau cerita sama orang lain? Khan kesannya gue jadi bergosip dan ngobrolin yang enggak-enggak. Padahal yang gue obrolin itu adalah: KENYATAAN. Hanya karena orang yang melontarkan ucapan tidak enak itu SUDAH LUPA, bukan berarti tidak pernah terjadi.

Tentunya, gue tetap harus menarik napas dalam-dalam, berkomunikasi dengan otak, agar menghasilkan kalimat serangan balik yang sehat dan langsung menyelesaikan masalahnya saat itu juga. TEGOR! THEN MOVE ON! Ohya, kalau gak mau diomongin di media sosial atau kena tegor langsung maka BERKOMUNIKASI jugalah dengan OTAK agar kata-kata yang keluar itu tidak menyinggung perasaan orang lain. Repot ya? Well, that's life. Mind with your attitude towards other people.

13 komentar:

  1. Emm... gw punya teman yang sangat saklek, kalo dia nggak suka dia akan bilang nggak suka, kalau di suka dia akan kasih komplimen. Nah, kecenderungannya, kita susah menerima teguran, walaupun di mulut bilang: tegur dong kalo gw salah. Tapi pas sedang in action dan ga merasa bersalah, wkwkwk, lain lagi ceritanya kan? Bisa-bisa lebih jengkel yang kena tegur daripada yang menegur seberapa appropriate-nya pun teguran tersebut. Gitu juga dengan komplimen, kita cenderung nggak tau gimana menerima komplimen, takut kalo bilang terima kasih dan move on dikira sombong, hahahaaa... jadi kadang dipuji malah nerimanya dengan sikap melepehkan pujian tersebut. Kedua hal ini, gw merasa merupakan manusia yang seringkali gagal mampu menerimanya dengan baik, huahahahaaaa... Yah, untung aja hidup ini adalah arena belajar dan belajar, jadi untuk a late bloomer kayak gw sih...alhamdulilah yah..sesuatu :p

    *Kayaknya kurang nyambung, etapi ada selotip kan untuk nyambunginnya, hihi...*

    Intinya sih, apa iya perlu ditegur dulu baru nyadar? Apa ga bisa baca bahasa tubuh seseorang ketika ia merasa terpukul atau ga nyaman? Atau ya bisa terasa lah dari temperatur percakapan yang misalnya jadi dingin atau jadi awkward. Sebetulnya, membaca situasi itu kan bisa dilatih dan latihannya udah seumur hidup, jadi kalo sampe usia tertentu dia masih selalu nginjek-injek perasaan orang lain tanpa merasa melakukan hal itu, waaah ada yang salah sama perasaannya, wkwkwk..

    Kita semua pernah pastinya melakukan kesalahan, tapi kesalahan yang to be continued, aih itu mah sinetron bo'!

    BalasHapus
    Balasan
    1. iye juga sih. Walau ngomongnya gue siaaap di tegor pas kenyataan rada gak terima juga. Sama dgn gak siap mental kalau naskah ditolak. Lho? Kenapa jadi kesana. Aniwei, memang ada beberapa orang yg kudu di tegor di tempat berkali-kali. Masalahnya, apakah memang orang ini punya standard kesopanan yang berbeda atau gue aja yang terlalu gampang tersinggung? Itu yang membuat jadi maju mundur untuk menegor langsung sehingga terus berlarut2

      Hapus
  2. saya juga susah negur langsung mba, bawaannya sungkan aja. Akhirnya ya makan ati sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. padahal yg ngomong udah lupa loh :)

      Hapus
  3. Saya juga lagi belajar buat membiasakan itu. Krn thdp komunitas pertemanan gue kebiasaan sungkan duluan. Pdhal kalau dipikir, kalau memang teman ya bisa dong terima kita apa adanya termasuk unek2. Besi menajamkan besi aja. Jauhan abis itu deketan lagi. N cara bilangnya juga pengaruh sedikit banyak. :)

    BalasHapus
  4. nah itu... klo saya ga bisa negur baik2, pasti jutek dll... makanya sbelum bisa negur baik2, paling ngomel2 sama org terdekat aja, klo ktemu sama yg bersangkutan seolah2 kaya ga ada apa2...
    menyedihkan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya... krn udah kesel pasti negornya langsung jutek... samaaaalah kita

      Hapus
  5. kalo saya g bisa negur paling agak cuek dikit sih :)

    BalasHapus
  6. kadang jadi serba salah yaa mbak,
    aku pernah langsung tegur jika mendapati hal yg serupa, dengan cara yg wajar dan masih sopan
    tapi ternyata yg abis ditegur mungkin kurang terima, jadi agak menjauh gitu, jadi canggung kalau ketemu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. resikonya yah begitu deh... Tp kalo gak ditegor kok rasanya gondok menahun :)))))

      Hapus
  7. kalo msalkan itu aku sih jelas aku tegur kak ...

    BalasHapus

Thx for reading & comments :) THX also for following my IG @riamrt & twitter @riatumimomor

Aplikasi Blog Di iOS

Aplikasi Blog Di iOS
Install this & bring my blog everywhere you go

Shoplinks Asia

My Goodreads

Ria's books

A Storm of Swords
The Last Town
Wayward
Pines
Miramont's Ghost
Child 44
Mr. Mercedes
Deception
Sidney Sheldon's Angel of the Dark
A Clash of Kings
A Game of Thrones
Outlander
One for the Money
The Silkworm
Grotesque
Let Me Go
Kill You Twice
The Night Season
Evil at Heart
Sweetheart


Ria Tumimomor's favorite books »

Remote Submitter

Submit Express

Search Box