Senin, 15 Oktober 2012

Single Is Not A Disease


Hari ini gue menulis di status Facebook : Being Single is Not A Disease! If we don't ask you to find our soulmate then simply don't!

Ah, itu khan elo aja yang super sensitif! Orang itu bisa jadi hanya:
1. Bercanda
2. Bermaksud baik



Okay, mari kita bahas sekalian gue mengeluarkan uneg-uneg gue. Waktu kita masih di SD, SMP, SMA memang lucu sih acara ngejodoh-jodohin temen. Eh, kalau dilihat-lihat kamu cocok ya sama cowok itu! Wah, kalian kalau lagi jalan bareng itu serasi banget loh. And so on. Tidak sedikit dari hasil ngejodoh-jodohin iseng itu berlanjut beneran walau tentu banyak juga yang gak sukses.

Tapi di usia yang udah masuk ke 35 tahun ke atas, acara menjodoh-jodohkan ini sudah sama sekali gak lucu alias bikin jengkel. Boleh saja orang bilang gue jadi super sensitif karena masih jomblo di usia begini. Itu hak orang lain berpendapat dan berkomentar. Tapi gue juga mempunyai hak yang sama untuk tidak ingin diganggu gugat. Kalau memang menjodoh-jodohkan itu hanya sekedar bercanda dan  bermaksud baik...well, halooooo...lihat kondisinya dong.

Pernah loh gue baru bertemu dengan seseorang di suatu acara dan begitu mengetahui gue masih single di usia yang udah bisa dibilang uzur ini dia langsung bilang,"Mau dikenalin ke teman saya? Kan bisa jadi temen seandainya tidak cocok."
WHAT? Baru kenal 10 menit sudah berani amat menjodoh-jodohkan orang? Ah, kalau orangnya ganteng dan kaya dan lain-lainnya pasti gue mau. Siapa bilang? So, dia cakep, dia kaya dan dia punya kelebihan lainnya...apa lantas gue harus bilang wow gitu? (ala anak jaman sekarang). Belom tentu gue mau, si cowok itu apalagi... Huahahahahah. Nah, jadi darimana segi bercanda dan bermaksud baiknya itu? Sorry, susah gue ngeliatnya.

Atau lagi ngumpul-ngumpul bareng teman-teman yang bervariasi umur serta pekerjaannya. Lalu, jreng...gak ada angin atau hujan (ya iyalah....sekarang panas melulu) tahu-tahu bilang: eh, kalau dilihat-lihat kalian serasi ya. Dan mulai kumat, setiap kali ada kesempatan berdua langsung komen gak penting: cieeeeh, cieeeh...
Erh, gimana ya. Mungkin maksudnya bercanda, tapi gimana kalau salah satu pihak menjadi tidak nyaman? Yang satu bisa mengira itu beneran dan jadi bingung gimana mau bicara sewajarnya. GImana gak bingung, kalau ada yang cieeh, ciaaah, ciaaaat. Belum lagi orang yang mendengar pembicaraan itu dan juga menyangka hal itu beneran. Sudah gak bener dan hasilnya merugikan kedua belah pihak yang sok dijodoh-jodohin.

Jadi gini deh, kecuali kami yang single ini menjerit dan memohon dan menangis sambil bilang,"Ibu-ibu, bapak-bapak siapa yang punya kenalan single tolong dijodohin ke sayaaa... Target saya menikah seminggu lagi" Nah, baru deh diminta kesediaanya untuk menolong,

Tapi, kalau yang single diem-diem aja berarti everything is fine. Kalau anda merasa hal itu tidak baik, tidak wajar, SIMPEN UNTUK DIRI SENDIRI. Masih gatel pengen nolong, bisa dengan mendoakan toh? Lupa ya cara berdoa? Bisa dapat pahala loh!

Sekian edisi ngomelnya dan terima kasih.

12 komentar:

  1. Hahahahhaaaaaaaa.... Menyukai ini amat sangat. Kadang2 memang gw merasa sangat heran dengan kenyinyiran orang yang hobinya menjodoh-jodohkan. Kalau misalnya anak2 usia belasan sih lain cerita ya biasanya juga kan teman sepantaran yg masih genit2 gatel ngejodohin.

    Tapi, kalau sudah seusia elo atau gw, waduh, nggak banget. Apalagi kalau becandaannya gangguin dengan laki orang, ngahaha... itu tuh KURANG AJAR-nya ga abis2 kalo bagi gw, sepertinya dia udah yakin gw gatel :))) You know lah maksud gw siapa dan kejadiannya kapan itu. Kalo gw ga sungkan pasti udah gw tendang mukanya, wkwkwk iya segitu geramnya gw memang sama 'mereka' yang ga sensitif soal perasaan orang lain di saat2 semacam itu.

    Dan sekarang, terus terang aja, kalo kejadian spt itu menimpa gw lagi oleh orang yg sama, hehe, gw ga akan sungkan lagi. Enough is enough. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya. Gue terus terang ya gak suka nih kayak2 gini. Kalau langsung ngamuk, dibilangnya gue gampang tersinggung. gitu aja kok marah. Tapi gue pernah baca buku soal etiket. Kalau ada temen ngomong hal yang bikin kita gak nyaman kudu dibilangin saat itu juga. Bisa jadi si temen memang gak ada maksud apa-apa. Dan kalau udah dibilangin dia gak akan mengulang. TAPIII, kalau udah dibilangin dan masiiiih diulang juga itu masuk kategori : BULLYING.
      Bercandalah sesuai umur atau ini harus dikeluarkan buku pedomannya juga ya? Mana yang pantes dan mana yang enggak?

      Hapus
  2. Terimakasih kembaliii... (balasan kalimat terakhir. Hehe..)

    Hweee, saya juga heran dengan orang-orang yang menjodoh-jodohkan. Herannya adalah, dari dulu masalahnya banyak teman yang cowok, minta di carikan cewek, yang cewek, minta di carikan cowok, tapi saya pribadi bingung harus bersikap seperti apa. Karena saya sendiri merasa kalau menjodoh-jodohkan orang lain itu gak gampang lohh, belum lagi kalo ujungnya gak jelas. Malah bikin yang awalnya temenan akrab jadi agak renggang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget. Sekedar ngenalin sih hayo2 aja ya. Tapi kalau ngejodohin, terus sempet jadian abis itu putusnya tidak secara baik-baik khan runyam. Dan akibatnya, yang mengenalkan juga kena getahnya

      Hapus
  3. Hehe biasanya sih yg spt itu krn mrk gk kenal diri kita, jd suka seenaknya aja jodoh2in.
    Klo temen deket kita sendiri mungkin gak gitu ya, krn gw punya 3 temen jomblo diatas 30thn n gw merasa gak berhak utk maksa2 mrk kawin hihih n gw kadang malah suka risih juga klo ada tmn yg lain nanya kabar mrk n blg 'heloo...ms blom pd kawin siih..' pls deh...gak penting jg kan buat mrk :D

    Sama dgn gw yg selalu ditanya kok blom punya anak juga kan udh diatas 35thn gini ntar susah dapetnya, helloo...emang urusan anak gampang apa tinggal beli di supermarket? Siapa juga yg gak mau punya anak, tp apa mau dikata, belom dikasih, trus gimana? gw harus koprol n bilang woww gitu?? hihihi...

    Kita sikapi dgn lapang dada aja say...cuekin aja, klo gw sikapinya, mungkin mrk sayang sama kita, jd pake acara jodoh2in

    Btw salam kenal ya...salam satu temennya G niy :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. erhm, kalau beberapa kasus yang terjadi terakhir ini bisa gue yakinkan itu bukan karena sayang. Lebih karena nyinyir. Orang yang dekat sama kita betul bisa jadi karena sayang walau gak ngerti kenapa mesti ribet ngejodoh2in. Tapi orang yang baru kenal 10 menit itu diragukan niatnya... hahahhha... Salam kenal balik :)

      Hapus
  4. Dunia ini masih melihat bahwa berpasangan itu yang normal mbak. Well, guess what? Normal is sometimes boring :D Go with the flow of your heart

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks Eka ;) sbnrnya memang krn org terbiasa judging org lain. Kebiasaan blg ih kok gitu sih? Seharusnya gini seharusnya gitu... Skrg sih mau cuek ajalah... toh gw jg gak minta makan dari org yg sibuk nyela2 itu

      Hapus
  5. sama mba ria, suka gemesss banget ama pertanyaan orang yang kayaknya tuh cuma basa basi (pembelaan mereka), tapi faktanya bikin orang yang ditanya tu gondok luar biasa...
    nanyaknya juga ga liat liat tempat...hmmm mungkin tingkat pendidikan juga ngaruh nih, cz slama ini yang suka nanya-nanya pertanyaan menyebalkan ke aku emang pas aku mudik...
    klo mau dijelasin percumaa, ga dijelasin tambah ngelunjak ngejudge nya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah, enggak kok. Kl mnrt saya memang tergantung orangnya... Mungkin jg faktor lingkungan, bahwa semua orang akan melakukan hal yg sama. Merit di umur sama, melakukan hal yg sama, mengasuh anak dgn cara yg sama... Ngobrol hal yg sama padahal apa serunya? Memang sih konon ini kebiasaan orang Asia (khususnya Indonesia kayaknya). Tp tetap aja menjengkelkan kl yg nanya2 itu orang yg gak kenal... Bener kata kamu. Mau dijelasin males. Gak dijelasin kok ini orang makin lama makin bikin sebel

      Hapus

Thx for reading & comments :) THX also for following my IG @riamrt & twitter @riatumimomor

Aplikasi Blog Di iOS

Aplikasi Blog Di iOS
Install this & bring my blog everywhere you go

Shoplinks Asia

My Goodreads

Ria's books

A Storm of Swords
The Last Town
Wayward
Pines
Miramont's Ghost
Child 44
Mr. Mercedes
Deception
Sidney Sheldon's Angel of the Dark
A Clash of Kings
A Game of Thrones
Outlander
One for the Money
The Silkworm
Grotesque
Let Me Go
Kill You Twice
The Night Season
Evil at Heart
Sweetheart


Ria Tumimomor's favorite books »

Remote Submitter

Submit Express

Search Box