Minggu, 02 September 2012

All By Myself

 Gue sekarang lagi demen nyari dan ngisi tes kepribadian untuk menambah pengetahuan juga kalau mau bikin karakterisasi tokoh. Konyolnya, beberapa kali gue mengisi tes kepribadian...berubah melulu... Hahahha.. Awalnya gue EFNP lalu INFP eh kemarin ESFP... Entah ya lain kali kalau mengisi bakal dapat apalagi...

Dari beberapa kali isi test itu ada kecenderungan gue more ekstrovert daripada introvert dan itu bener banget. Walau bukan berarti gue gampang bergaul sama orang lain dan semakin umur bertambah gue mendapati bahwa semakin sulit untuk bergaul dengan orang yang baru. Boleh-boleh aja gue cuap kesana kemari di media sosial tapi begitu berhadapan langsung biasanya manyun alias diem. Apalagi kalau gak tau apa yang mau diobrolin dan gue sering mengalami hang. Alias mau ngobrol apalagi ya? Plus, berhubung gue almost jomblo forever (lah, kok jadi mampir kesini topiknya) akhirnya keahlian ngobrol semakin berkurang. Dan lambat laun gue mulai membiasakan diri untuk melakukan aktivitas sendirian. Contohnya?

Nonton
Awalnya pas pergi nonton sendirian itu seperti anak kehilangan orangtuanya. Bener deh. Rasanya merasa malu banget pas membeli tiket dan bilang: one ticket please. Lalu petugas tiketnya itu memperhatikan gue dengan ekspresi yang gimaaanaaa gituuuh... Lalu bengong sendirian menanti jam tayang film tersebut di bioskop. Memperhatikan rombongan atau sepasang penonton yang hilir mudik di depan gue. Wah, awalnya was a torture! So why did I do it? Gue bisa dibilang movie lovers. Sayangnya, teman-teman kerja gue gak demen nonton di bioskop. Dan awalnya gue malas menonton tanpa teman. Dulu-dulu sih suka ngajak nyokap nonton bareng. Tapi rasanya aneh juga kalau masih nonton bareng nyokap plus selera film kita kan tidak selalu sama. Setelah beberapa film bagus kelewat sama gue mulai deh kepikiran untuk nonton sendirian. Dan gue masih inget banget tuh film. Judulnya Proof Of Life; Russell Crowe dan Meg Ryan. Pengen tahu rasanya apa waktu gue pertama kali nonton sendirian. BINGUNG. Hahahaha, salah tingkah abieeezzzz. Mau komen sama siapa ya... Gak mungkin kan gue nyolek-nyolek penonton yang duduk dibelakang gue dan komentar,"Wah, gak nyangka ya ternyata yang jahat itu si blah, blah, blah...". Jadi, gue telan aja sendiri deh segala komen yang ada di otak. Setelah nonton, gue buru-buru kabur sejauhnya dari bioskop seolah takut ketauan kalau nonton sendirian. Tapi itu khan percobaan pertama ya. Lama-lama akhirnya gue biasa juga. Tentu kalau soal seru ya gak bisa dibandingkan dengan nonton rame-rame atau setidaknya berdua lah sama temen. Tapi dengan nonton sendirian., gue bisa menentukan mau nonton yang jam berapa tanpa ribet janjian dulu sama orang lain. Dan semakin banyak yang nonton bareng itu bakalan semakin berbeda juga jam tontonnya. Terus kalau ada beberapa film yang hendak ditonton, harus rundingan dulu sama temen-temen pada mau nonton yang mana. Belum lagi janjiannya mau nonton dimana. Terus ngatur siapa yang ngantri beli tiket. Beneran, nonton sendirian itu lebih bisa manage time. Gue lebih suka milih nonton pas jam makan karena pasti dapat tiket. Ya, secara gue nonton sendirian mau jam berapa aja sih pasti dapet :) Tentunya gue juga gak bohong kalau nonton sendirian itu punya cerita sedihnya juga. Apa tuh? Kalau nonton film remaja dan di sebelah gue duduk sampai ujung deretan kursi: anak2 dibawah umur. Beneran dibawah umur alias masih SD. Can you imagine watching love scene on Twilight and full aware there were dozens of kids sitting beside you? Enggak banget ituh. Lalu pas nonton film komedi, ya ketawa rame-rame sih bareng penonton lain tapi gak ada yang ketawa bersama elo... Get the meaning? Ohya, tips. Jangan pernah nonton film horror sendirian di bioskop. Rame-rame aja gue masih ketakutan...apalagi sendiriaaaaannn? Bisa-bisa yang duduk disebelah hantu beneran tapi gue kirain penonton... hiiiiiy...

Ngopi
Kenape gak dirumah aje sih kalau cuman mau ngopi? Sendirian pula? Ya iyalaaaahh.... Di rumah juga bisa. Tapi sesekali kalau pas ada duit lebih, ada waktu luang dan yang pasti...kalau lagi mumet...pasti pengen lah ada perubahan suasana. Bukannya tiap hari ke kafe dan ngopi. Gila aja. Bisa tekor bandar juga gue. Nah, sesekali gue suka berada di tempat yang rame... ya, ya,ya... kadang gue memang suka nguping pembicaraan orang lain. Bisa ada ide menulis dari sekedar mendengar sepintas pembicaraan orang lain. Apalagi kalau di kafe itu disediakan wifi gratis, tambah betah deh gue. Gue cuman perlu bawa laptop atau hape dan udah gue asik aja sendirian disana. Kadang-kadang bengong ngeliatin orang atau sambil bawa buku dan baca-baca deh. Kalau ditanya apakah gak risih duduk sendirian di kafe sementara orang disekitar setidaknya duduk berpasangan atau rame-rame? tentu aja dong. Kadang suka salting juga dan jadi gelisah sendiri. But as time goes by lama-lama gue biasa juga. Malah menikmati waktu sendirian itu. And believe it or not, ide gue kebanyakan kalau lagi nongkrong di luar ketimbang di rumah... Hahahaha... BOROSSS DOOONG. Kadang gue juga memanfaatkan waktu itu sebagai me-time. Hanya gue, minuman, dan gadget di hadapan sebagai teman. Oke, adalah teman yang bakal ngobrol bareng tapi karena datangnya ngaret banget untuk berbagai alasan...jadilah me-time itu. Kalau lagi gak bawa laptop, pasti gue bawa notes kecil dan bisa menulis apa aja disana.

Hunting
Berburu hewan di hutan? Ya enggak laaah... Maksud gue, kalau sedang ada yang dicari seperti buku, baju, sepatu atau apa kek... Pergi sama teman tentu saja lebih seru karena kita bisa meminta pendapat mereka saat itu juga. Sementara kalau pergi sendirian. gak bisa minta pendapat saat itu juga. Gak bisa diskusi on the spot tentang mana yang oke dan mana yang enggak. Kalau buku sih memang lebih enakan mencari sendiri ya, menurut gue pribadi. Tapi kalau perlengkapan cewek, sepertinya memang lebih seru dicari bersama teman. Kecuali, udah tau barang apa yang mau dicari dan pantes enggaknya. Untuk mencari barang elektronik, baju, gue lebih suka mencari bareng temen. Karena statistik menunjukkan, hal-hal yang berkaitan dengan itu yang gue cari sendiri biasanya hasilnya hancur total alias payaaaah sepayah-payahnya. Tentunya kalau pergi rame-rame perlu diingat, masing-masing punya buruan sendiri dan pada akhirnya akan berpencar ke segala penjuru mencari yang diperlukan. Tanpa Teman.

Nyalon
Nyalon dalam artian cuci, potong dan toning rambut. Gue bukan tipe yang suka nyalon rame-rame. Sesekali boleh lah. Tapi gue lebih suka sendirian sambil baca. Atau sambil bengong aja sekalian mikir, urusan rambut ini kapan kelarnya yaaa...soalnya pantat gue udah teposss

Makan
Nahhh, ini beda-beda tipis dengan ngopi dan nonton. Sesuatu hal yang awalnya risih banget untuk dilakukan sendirian. Tapi, kalau makan di foodcourt atau di tempat fast food lainnya well...sekarang biasa aja tuh... Namanya aja fast food. Ya makannya cepet-cepet walau sekarang gue bisa melakukannya perlahan berhubung mencari tempat duduk pas jam makan itu susah bowww. So, ngapain juga gue buru-buru makan dan memberikan tempat duduk buat orang lain? Kidding. Gue justru gerah kalau sedang jam sibuk dan lebih suka makan sendiri setelah suasana lebih anteng. Karena ingin sekedar tuker suasana dan kepingin duduk agak lama tentunya. Walau dengan hanya memesan cemilan dan duduk deh disana. Menikmati pemandangan orang yang lewat kanan kiri. Baik mau buru-buru atau enggak, sekarang udah gak masalah buat gue untuk menikmati makan sendirian. Kadang, gue malah melakukannya dengan membaca majalah. Sesuatu yang bakal membuat gue kena semprot kalau melakukannya di rumah :)

Fotografi
Kegiatan ini beneran lebih enak dilakukan sendirian. Kalau rame-rame, bisa-bisa hasilnya adalah foto-foto pribadi dan lupa foto pemandangan sekitar. Catatan: ada beberapa tempat yang bagussss banget di foto tapi mendingan bawa temen setidaknya satu orang. Foto di kuburan seperti di Taman Prasasti itu lumayan horor kalau dilakukan sendirian, walau pada prakteknya tentu saja masing-masing sibuk mencari obyek foto. Walau dilakukan pagi-pagi, jangan bersolo karir deh disini daripada kaget sendirian. Kan mendingan rame-rame. Heheheheh

Yang belum pernah gue lakukan sendirian dan ingin mencobanya suatu hari nanti adalah:

Traveling
Bukan traveling dalam kota dengan bus dan segala macam angkot ya. Tapi benar-benar pergi sendirian ke suatu tempat di luar negeri. Beneran sendirian, mulai dari nyari tempatnya dimana sampai mengatur sendiri transport and so on. Belum pernah gue lakukan dan mungkin SOMEDAY nyoba di tempat yang udah familiar dulu seperti Bali misalnya. Sebelum nekat bengong sendirian di negara yang bahasanya aja gue gak mengerti.

Well, we came to this world alone...and eventually we are going to leave this world...alone...

(Sambil dengerin lagu OST-nya Bridget Jones: all by my self.... Don't wanna be... ALL BY MYSEEEELLLFFF...ANYMOREEEEE)

10 komentar:

  1. pernah kebayang berdiam diri di alaska sendirian? nah, nanti kalo udah dari sana, pasti akan hadir ribuan posting dari ribuan inspirasi, hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, Alaskaaaaa? sound so far away and unreachable (gak punya duit maksudnyaaa)

      Hapus
  2. Saya paling sukaaaaaaak makan sendirian. Merhatiin orang-orang sekitar, atau sekedar sibuk mainin gadget. Asik aja gitu. Hihihi..

    Kalo traveling, ga bener-bener sendirian si mbak. Di jalan aja sendiriannya. Di kota tujuan sudah ada yang nunggu. Jadii, samasama belum yaa.. Tapi pengen jugak. Someday. dan naik kereta!!! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu aku suka salting makan sendirian tp skrg udah mulai menikmati jg. Apalagi sambil ngeliatin org2 yg lewat. Nah, kl traveling itu brrrr... Beneran pengen nyoba jalan sendiri suatu hari nanti

      Hapus
  3. Sejak tinggal di Jakarta, ya, saya juga sering "All by myself"--baik sebelum punya pacar, sampai punya pacar, trus pacarnya jauh alias LDR. Sama temen-temen, klo lg pulang kuliah, itupun jarang2. Dan sejauh ini, saya merasa sangat nyaman klo nonton sendirian, makan sendirian, hunting apa2 juga sendirian. Rame2 jelas fun, asyik ada teman ngobrol, ketawa/i, tapi ya ribetnya ada juga. Ya, sendiri atau rame2, berusaha menikmati aja. Ya, gak?! Hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener, dijalanin aja dan enjoy every moment :) Ada enak dan tidaknya untuk masing-masing pilihan. Jadi, kalau udah dijalanin ya bikin asik aja...

      Hapus
  4. Hahaha untuk beberapa hal aku malah lebih suka sendirian kak, makan, ngooi sendirian itu aku kategorikan me time :)
    Yang aku belum bisa itu travelling sendirian, umm aku gak bisa aja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue jg blm ada rejeki dan blm ada keberanian traveling sendirian... Smp diketawain sama temen... Masa elo kalah dari enyak gue... gituh katanya... *tersipu*

      Hapus
  5. Gw paling sering nonton sendirian,dulu tapinya, sekarang mendingan nonton dvd (bajakan, huahahaa) dan klo nonton di bioskop slaluuu aja rame2 bareng ponakan, film anak2 juga :)))

    Untuk yg shopping, terutama baju/sepatu gw lebih suka sendiri, lebih enak milih2nya dan mau selama apa juga ga masalah. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau film action, fantasy, adventure, sci-fi gue lebih suka ntn di bioskop. Sendirian juga gak apa deh. Tapi kl film drama, comedy, cartoon, nah...mending gue ntn di dvd aja deh...

      Hapus

Thx for reading & comments :) THX also for following my IG @riamrt & twitter @riatumimomor

Aplikasi Blog Di iOS

Aplikasi Blog Di iOS
Install this & bring my blog everywhere you go

Shoplinks Asia

My Goodreads

Ria's books

A Storm of Swords
The Last Town
Wayward
Pines
Miramont's Ghost
Child 44
Mr. Mercedes
Deception
Sidney Sheldon's Angel of the Dark
A Clash of Kings
A Game of Thrones
Outlander
One for the Money
The Silkworm
Grotesque
Let Me Go
Kill You Twice
The Night Season
Evil at Heart
Sweetheart


Ria Tumimomor's favorite books »

Remote Submitter

Submit Express

Search Box