Senin, 25 Juli 2011

Singleton

 Lucu juga kalau ketemuan teman yang sesama single kita selalu ngobrol apa yang akan terjadi jika kita...ya misalnya nih...hidup melajang hingga tua. Apakah kita akan tinggal sendirian? Atau tinggal sama temen? Atau cuman melihara hewan aja? Terus mau tinggal dimana?


Jawabannya macem-macem.

Ada yang bilang gak mikirin karena selama ini telah tinggal bersama keluarga (ortu dan saudara-saudara). Jadi yah, kalau ditanya tentunya jawabannya akan tinggal bersama mereka terus di tempat yang sama.




Ada yang bilang maunya tinggal sendiri aja. Soalnya kalau tinggal dalam satu rumah sama orang lain ntar ribet. Dan perbedaan pendapat bisa bikin berantem. Tapi kalau bisa sih tetangganya temennya juga. Jadi ada yang saling melihat setiap hari. (supaya gak tau-tau mati and udah busuk di dalam rumah... Hush!)

Ada yang bilang maunya tinggal di rumah jompo aja. Jadi gak ngerepotin orang lain dan udah ada yang mengurus semua keperluan. Iya, kalau punya duit yak...


Ada yang bilang maunya ya tinggal rame-rame sama temen supaya bisa saling ribut, saling curhat, saling merawat dan saling menemani.

Ada yang bilang maunya tinggal di apartemen supaya gak digangguin sama tetangga usil dan bisa tenang.

Ada yang bilang maunya tinggal di kompleks perumahan walau resikonya banyak tetangga yang usil nanya-nanya, kok masih melajang. Gak laku ya? Karena harus diakui tetangga itu adalah orang pertama yang diminta tolong kalau ada apa-apa.

Ada yang bilang maunya tinggal sendiri di rumah tapi dengan hewan peliharaan yang banyak supaya gak terlalu sepi.

Ada yang bilang, buset...masih jauh jeng... Kok udah sibuk sih mikirin beginian? Hahahahaha

8 komentar:

  1. sempat terlintas juga sih pertanyaan2 seperti itu.ya jalanin dulu aja apa yg ada. yg penting dana untuk hari tua terjamin sbb klu mikirin yg rumit2 sekarang... saat ini... jdi g fun lagi nanti. semboyannya aja... single is simple... lha klu blum2 dah complicated duluan... simple darimana dunk...? betul tak mbak ria??? :)

    BalasHapus
  2. Iya sih... Belum tentu juga nyampe ke umur segitu kenapa sekarang udah ribet mikirin... heheheh
    Mikirin sih boleh tapi jangan smp bikin susah diri sendiri kali ya

    BalasHapus
  3. tinggal di apartemen kayaknya oke deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi gue syerem disuruh naik lift melulu tiap hari

      Hapus
  4. Hahahaha...kekhawatiran memang suka bikin pikiran ngelantur...klo case saya yang belum belum jg punya anak suka timbul pikiran, wueh buat apa duit dikumpulin ya toh ga ada anak atau ntr udah tua mau ngapain ya, toh ga ada anak yg dikunjungin...hehehe....pikiran ga penting sih sbnrnya;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang kita itu suka bikin ribet diri sendiri

      Hapus
  5. sedih ... sobatan dr kuliah, cuma aku yg belum nikah. lagian ngapain sih teman2 masih belum 24 udah beranak semua -___-

    BalasHapus

Thx for reading & comments :) THX also for following my IG @riamrt & twitter @riatumimomor

Aplikasi Blog Di iOS

Aplikasi Blog Di iOS
Install this & bring my blog everywhere you go

Shoplinks Asia

My Goodreads

Ria's books

A Storm of Swords
The Last Town
Wayward
Pines
Miramont's Ghost
Child 44
Mr. Mercedes
Deception
Sidney Sheldon's Angel of the Dark
A Clash of Kings
A Game of Thrones
Outlander
One for the Money
The Silkworm
Grotesque
Let Me Go
Kill You Twice
The Night Season
Evil at Heart
Sweetheart


Ria Tumimomor's favorite books »

Remote Submitter

Submit Express

Search Box