Rabu, 20 Oktober 2010

20102010



Wah, tanggalnya manteps tenan… Tapi gue sedih juga nih… Seandainya aja pada tanggal yang indah – indah itu gue bisa menjadikannya hari yang penting buat gue… Ya apa kek… Misalnya nerbitin buku, atau gue masuk jajaran penulis best seller… HAHAHAHA… Nulis aja gak kelar – kelar kok kepengen jadi penulis terkenal… Yang bener aja deh…

Bulan ini berarti sudah bulan ke enam gue berada di rumah sejak memutuskan untuk berhenti kerja efektif tanggal 1 May 2010. Banyak orang yang mencela, bilang gue gak tau diuntung. Udah kerja di perusahaan besar tapi kok ditinggal… Deee, gak tau aja mereka gue disana cuman jadi debu di keset.

Gue bukannya gak berterima kasih kok gue udah dapat kerja tapi berhubung gue masih single…dan kayaknya bakal terus single (hehehe…) gue jadi mikir. Apa hidup begini yang gue mau? Berlebihan gak…tapi pergi pagi jam 7 pulang bisa jam 10 malam dari kantor. Haaa? Jam 10? Kerja apa nge-rodi? Ya begitu deh…memang kalau lagi musim banyak kerja seperti itulah keadaannya.

Lantas apa gue udah punya financial stability atau paling gak permanent revenue tiap bulan? Hhhh, gue kasih tau ya… Gue paling dodol sama yang namanya urusan duit. Makanya sekarang gue rada deg- deg plas dengan tabungan gue… Hasilnya secara financial belum keliatan nih. Ya iyalaaah… Naskah novel udah sukses di reject untuk yang ketiga kalinya (baru tiga kali belum 100 kali toh) sementara artikel baru nongol satu kali. Tapi dari segi fisik dan mental gak usah ditanya… Rada tenang… Bukan berarti gue brenti kerja masalah selesai. Tapi paling gak dari sekian lusin masalah itu ada satu yang udah bisa gue coret, ret…

Setidaknya gue dirumah bisa bantu – bantu urus Nyokap yang udah sakit – sakitan sejak tahun 2008… Jadi kalau ada yang nanya kenapa gue belum keluar kota atau keluar negeri…hhh, gue tabok juga looo…. Gue baru keluar rumah aja ortu udah nanya, mau kemana sih? Dan kalau pulangnya malem, aduh kamu lama banget keluarnya… Hahahaha… Syusyeh deh…

Sejak berhenti kerja kalau gue lagi keluar rumah gue mewanti – wanti diri gue jangan sampai lebih dari jam orang pulang kantor. Itu sama aja nyari penyakit. Kecuali gue jam lima tuh ada di halte asal busway misalnya di Blok M atau Kota. Paling gak jam 5 gue udah di dalam kendaraan. Atau sekalian pulang malem. Masih nempel di otak gue betapa super macetnya jalanan kalau sudah jam orang pulang kantor. Tambah gila lagi macetnya kalau udah hujan PAS jam 5 sore. Dari tahun kemarin aja gue udah mikir. Heran, jarak rumah ke kantor itu kalau lagi jalanan SEPI (misalnya pas liburan Lebaran) hanya butuh 30 menit. Tapiiiii, kalau hari biasa, gue udah harus standing in the bus stop at 06.00 AM SHARP! Kalau meleset dikit, alamat nunggu dengan berpeluh – peluh sampai jam 07.00 AM lewat… Pulangnya? Gak usah ditanya lagi deh… Suatu keajaiban kalau bisa dapat tempat duduk….

Jadi? Gue mau menjalani aja deh keputusan yang gue sudah ambil. Tentunya gue berharap santai – santai gue sudah cukup selama 6 bulan kemarin dan sekaranglah waktunya untuk menyelesaikan semua proyek gue…. AND PLEASEEE stop browsing internet too often!!! Kalau gak, kelar – kelar deh semuanya dan bisa – bisa gue harus end up jadi pekerja kantoran lagi… HIII, jangan deh.

3 komentar:

  1. Yang penting anda optimis dan konsisten menjalani hidup ini sesuai dengan hasrat dan cita-2 anda.
    Salam sukses.

    multibrand.blogspot.com

    BalasHapus
  2. Masih banyak kok tanggal2 cantik berikutnyaa ;)

    BalasHapus

Thx for reading & comments :) THX also for following my IG @riamrt & twitter @riatumimomor

Aplikasi Blog Di iOS

Aplikasi Blog Di iOS
Install this & bring my blog everywhere you go

Shoplinks Asia

My Goodreads

Ria's books

A Storm of Swords
The Last Town
Wayward
Pines
Miramont's Ghost
Child 44
Mr. Mercedes
Deception
Sidney Sheldon's Angel of the Dark
A Clash of Kings
A Game of Thrones
Outlander
One for the Money
The Silkworm
Grotesque
Let Me Go
Kill You Twice
The Night Season
Evil at Heart
Sweetheart


Ria Tumimomor's favorite books »

Remote Submitter

Submit Express

Search Box